Kisah Nurul Suhana

14 05 2009

Namaku Nurul Suhana bt Ariffin. Aku adalah seorang wanita Melayu yang bergelar seorang suri rumah yang taat kepada suami dan boleh dikatakan juga ketaatan kepada Tuhan yang lebih penting tetap tidak kuabaikan. Umurku 27 tahun. Tinggiku lebih kurang 160 cm dan berbadan yang sederhana seperti rata-tata wanita Melayu lain iaitu dengan potongan badan 34 ?28 – 36 yang tetap menjadikan aku menjadi perhatian lelaki yang mempunyai mata-mata yang jalang terhadap badanku. Namun itu dapat ketutupi dengan pakaianku yang sentiasa berpakaian menutup aurat dan memakai tudung apabila setiap kali keluar rumah.

Namun, awal tahun ini kedudukan kewangan keluargaku goyah apabila syarikat suamiku telah mengalami kemerosotan dalam perniagaannya. Untuk itu, aku memberi alternatif untuk menambahkan pendapatan keluarga kami dengan untuk mencuba nasib dalam jualan langsung (menjual barangan elektrik, pinggan mangkuk dan pelbagai jenis makanan kesihatan) iaitu pergi rumah ke rumah dalam kawasan perumahan tersebut. Suamiku bersetuju dengan usulku kerana keadaan keluarga kami yang banyak dihimpit dengan hutang-hutang rumah, kereta, perabot dan barangan elektrik lain yang dibeli secara ansuran selain untuk membesarkan cahaya mata kami yang telah berusia 5 tahun.

Pada suatu pagi selepas menghantar anakku ke tadika, aku telah mencuba nasib pergi ke taman perumahan sebelah kanan yang terletak agak jauh beberapa taman dari rumah ku. Jam ditangan yang dihadiahkan sempena perkahwinan kami oleh suamiku baru menunjukkan pukul 8.40 pagi. Diluar pintu pagar rumah yang terletak di hujung sekali itu telah terbuka luas.

Kulihat ada dua buah kereta mewah di situ. Aku pun memberanikan diri untuk masuk ke dalam pagar untuk memberi salam dengan lebih dekat lagi. Biar sopan lah katakan. Kusangka rumah ini ada dua keluarga yang tinggal, kata hatiku. Pasti mereka akan termakan ayat-ayat pujukan yang telah kusediakan untuk memujuk mereka membeli baranganku sama ada secara tunai atau ansuran.

揂ssalammualaikummmm…..? suara lembutku kedengaran berkumandang di depan pintu rumah itu.

揌ello…..? kedengaran suara garau seorang lelaki menjawab dari dalam rumah itu.

Tidak lama selepas itu ada seorang lelaki India dalam lingkungan awal 30 an yang berbadan tegap tanpa baju cuma berseluar pendek membuka pintu.

擜lahhh.. rumah India la pula厰 getus hatiku.

Aku juga sedikit tersentak sedikit melihat rupanya yang berbulu dada lebat dan telah menimbulkan keadaan seram sejuk di badanku. Namun keadaan itu tetap dapat kuelakkan dengan memberikan senyuman yang agak menawan kerana kutahu niatku adalah untuk mencari rezeki tambahan untuk keluargaku. Lalu lelaki itu pun bertanya kepadaku akan tujuanku itu dan menerangkannya secara ringkas. Lelaki itu pun mempelawa aku duduk di kerusi sofa di ruang tamu.

Dia memperkenalkan namanya Balakrishnan. Aku pun membuka beberapa katalog barangan dengan tambahan ayat-ayat manis kepadanya untuk memujuk dia membeli. Dia meminta untuk membuatkan aku air minuman walaupun aku membantah. Sebenarnya tekak ku memang kering ketika itu kerana penat dan asik bercakap dari tadi. Sebelum ke dapur lelaki itu telah singgah ke dalam bilik seperti mengambil sesuatu dan selepas itu barulah dia ke dapur membuatkan aku minuman oren.

Rupanya lelaki itu telah membangunkan kawannya yang sedang tidur untuk meminta pil hayal dan menyuruh dia bersedia dengan kemera digitalnya untuk satu projek dan memerintahkannya jangan keluar bilik dulu sehingga dia memanggil.

揓emputlah minum Puan Nurul…? kata Balakrishnan mempelawaku merasa minuman yang dibuatnya. ?Isteri saya dah keluar ke pasaraya tadi?? bohong Balakrishnan.

Untuk mengambil hati lelaki India itu aku pun minum air oren itu tanpa menyedari bahawa ianya telah dicampur dengan pil hayal tersebut yang akan membawa padah dan permulaan detik hitam kepada diriku. Dengan beberapa kali teguk saja terus habis segelas dan lelaki itu telah mengisikan lagi segelas air oren yang ada di jag tanpa menunggu lama gelas ku kosong. Lalu aku menyambung lagi promosi barang-barangku itu.. Aku sempat melihat jam di tanganku menunjukkan pukul 9.10 pagi. Tidak lama kemudian penglihatanku seperti berbayang-bayang dan gelas yang kupegang seperti ada dua. Aku lihat Balakrishnan seperti mengukir senyuman kepadaku. Tapi rasa kepalaku cukup berat untuk membalas senyumannya.

Mula-mula gelas yang kupegang pun jatuh ke sofa tempat ku duduk. Tanganku seperti tidak lagi mampu ku angkat. Badanku terasa berat dan tidak lama selepas itu aku pun jatuh terbaring di sofa separuh sedar. Kedengaran selepas itu suara Balakrishnan yang bersuara garau itu memanggil kawannya yang berada di dalam bilik tadi yang telah siap sedia dengan kemeranya.

揝uresh…Suresh? Hurry Up….. Malay chick厰 laung Balakrishnan sambil ketawa.

Suresh yang berbadan agak kurus sedikit itu telah pun mula merakam keadaanku yang tengah khayal terbaring di atas sofa empuk itu. Balakrishnan tanpa berlengah terus mengucup bibirku dengan rakusnya sekali. Mulanya aku melawan kucupannya. Tapi lama kelamaan aku pula seperti bertindak membalas kucupan rakusnya itu walaupun hati ku tidak berniat untuk membuat perkara itu. Tangan Balakrishnan terus liar meramas buah dadaku yang kental dari luar baju kurungku. Dari sebelah buah dadaku ke sebelah dadaku habis di ramasnya seperti mencari sesuatu barang yang hilang tenggelam di pasir. Buah dadaku pula seperti disuruh terus saja tegang kerana terangsang dengan sentuhan-sentuhan tersebut. Aku pula ketika ini tiada dapat melawan lelaki yang sasa itu dan hanya bertindak menurut saja kemahuannya kerana terlalu khayal dengan minuman yang diberikan tadi. Kemudian, Balakrishnan segera membuka tudungku. Baju kurungku terus saja dilucutkan dengan ganasnya dan telah menampakkan kedua buah gunungku yang telah mekar indah dengan tegangnya seperti terkeluar daripada bra hitam jenama Triumph yang kupakai.. Lelaki sasa itu kemudian menurunkan bra itu ke bawah buah dadaku. Maka ketika itu lah terpecahlah rahsia kewanitaanku yang selama ini kusimpan hanya untuk suamiku saja seorang.

Seperti bayi kehausan Balakrishnan terus mengisap kedua-dua belah puting buah dada ku dengan pelbagai gaya sedutan dan aku pula merasa kenikmatan yang sungguh sedap yang tidak dapat kurasakan sebelum ini bersama suamiku yang terlalu pasif diranjang. Aku dapat rasakan badanku menjadi kejang dan seluar dalamku mula basah dengan air nikmat hingga aku terjerit kecil menahan kerakusan isapan dan gigitan di puting susuku itu. Kemudian Balakrishnan telah melucutkan seluar dalamku. Keindahan kemaluanku yang tembam dengan bulunya yang halus itu mula semakin menarik nafsu Balakrishnan.

Si Suresh pula tak henti-henti terus merakamkan detik-detik tersebut. Balakrishnan tanpa berlengah terus menukar sasarannya ke atas kelantit ku. Dia menggetel-getel kelantit ku itu dengan lembut sekali. Ini mengjadikan nafsuku semakin meningkat lagi. Kemudian Balakrishnan terus mengisap kelantit ku dengan manjanya.

Sesekali dia mengigit manja, punggungku pasti akan terangkat menahan kenikmatan tersebut. Kemudian, Balakrishnan terus membuka seluar pendeknya yang tanpa berseluar dalam itu. Aku terkejut melihat zakarnyanya yang panjangnya 8 inci dan besarnya 3 inci itu. Kepala zakarnya juga merah seperti cendawan tumbuh mekar selepas hujan. Badanku yang terkulai itu direbahkan di kerusi sofa itu dan kedua belah kakiku terkangkang hingga hampir menceceh ke dua buah susuku yang tegang itu. Balakrishnan terus mengeselkan kepala zakarnya ke alur bibir kemaluanku. Dia mula menekan kepala zakarnya masuk ke lubang kemaluanku yang sempit itu. Balakrishnan menarik kembali zakarnya yang baru separuh tenggelam di dalam lubang nikmatku itu. Kemudian dia menyorong kembali zakarnya sehingga hampir tenggelam mencecah ke bijinya. Dia mula menggayakan aksi sorong tariknya dengan perlahan-lahan. Mulutku tanpa ku sedari pula tak henti-henti merenggek bunyi kesedapan setiap kali zakar Balakrishnan disorong tarik.

揂hh…ahhh…uhh…aaahh…ahhh…?mulutku tanpada sedar tak henti-henti melafaskan ayat kenikmatan hasil zakar Balakrishnan yang mengetatkan lubang kemaluan ku itu.

Punggungku terus turun naik turun naik ke atas zakar Balakrishnan. Kali ini aku pula yang melajukan ayunan punggungku ketika kurasakan air nikmatku hendak terpancut lagi. Sebanyak dua kali lagi kemaluan terpancut dengan aksi begini hinggakan membasahi zakar Balakrishnan. Titisan-titisan air nikmatku ini pasti dirakam oleh Suresh. Kemudian, aku rasakan Balakrishnan semakin hampir kepada kemuncak pancutanya. Dinding kemaluan semakin merasa geselan demi geselan dari zakarnya itu. Kemutan kemaluan ku juga semakin rancak yang menandakan aku juga hendak terpancut lagi. Tujahan-tujahan keras dan bertenaga dari Balakrishnan tidak dapat kebendung lagi. Dalam beberapa kali sorong tarik yang padu dari zakar Balakrishnan itu, aku telah terpancut lagi air nikmatku yang sungguh sedap itu.

Dan Balakrishnan juga mencabut zakarnya dari kemaluan ku lalu ditujukan ke muka ku dan akhirnya lebih sepuluh kali ledakkan air maninya terpancut keseluruh mukaku. Aku berasa sungguh puas persetubuhan kali ini walaupun hatiku berasa takut akan diketahui oleh suami. Pening kepalaku pun beransur-ansur hilang kesan aksi-aksi kami itu tadi. Melihat aku yang telah sedar sepenuhnya, Si Suresh telah menggugut aku dengan pita rakamannya yang telah dirakamnya tadi supaya aku merahsiakan perkara ini. Jika tidak dia akan menyebarkan pita rakaman itu seluruh kawasan perumahan tersebut. Aku pun bersetuju kerana takut diketahui perbuatan ku ini oleh suamiku dan kepada kenalanku di seluruh taman perumahan tersebut. Pasti akan membawa sesuatu bencana kepada diri ku kata ku dalam hati jika tidak memberi kerjasama kepada mereka.

Mereka juga berjanji tidak akan menyebarkan pita tersebut dan akan menyimpannya sebagai koleksi peribadi mereka dan aku pula disuruh berjanji akan terus melayan mereka apabila diperlukan dan akan diberi bayaran sebanyak RM 100.00 untuk setiap kali melayan kehendak mereka. Aku memikirkan risikonya jika aku enggan menerima tawaran tersebut. Jika enggan aku takut pita rakaman tadi akan dihebohkan, suamiku pula pasti akan menceraikan ku dan semua jiran perumahan akan memandang serong kepadaku. Tetapi jika aku menerimanya, aku akan dapat sedikit wang yang mana akan dapat membantu kewangan keluargaku. Aku pun akhirnya bersetuju dengan syarat-syarat tersebut dan yang pasti suamiku tidak akan tahu akan hal ini.


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 333 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: