Tanteku yang seksi

6 07 2009

Waktu pesta natal keluarga tahun 1997 di kampung halaman semua keluarga ngumpul. Pokoknya natal tahun itu semarak banget, semua keluarga gue yang di Indonesia dan mancanegara pada dateng. Ditengah-tengah pesta natal itu, gue ketemu sama salah satu tante sepupu gue, dia anaknya adek kakek gue dari bokap, namanya Wiwi umurnya kira-kira 31 tahun. Dulu waktu gue SD dia udah SMA kelas satu, dia pernah pacaran sama salah satu oom adek nyokap gue. Dulu dia emang terkenal karena kecantikannya. Tapi emang keluarga bokap gue terkenal CW-nya cakep-cakep, dan Tante Wiwi adalah salah satu dari yang terbaik, artinya cantik muka dan bodynya. Dan sekarang waduh, makin ciamik, dada melimpah gue kira-kira 36C, pinggang ramping dan pinggulnya kalo kata orang kampung gue songgeng alias montok dan nongol, lehernya jenjang, kulit kuning langsat, rambut ikal sebahu warna hitam legam, alis tebal, dan yang bikin gue lherrrrrrr adalah bulu di tangan dan kakinya, mmmmmhhhhhhh.

“Eh, siapa ya namanya? Eeeeeeeee…….o iya Dede ya? Waduh apa kabar, selamat natal ya?” sapanya.

Itulah sapaan pertama yang gue dapat dari Tante Wiwi.

“Baik tante, selamat natal juga!?” jawab gue, dan kami saling bersalaman dan sun pipi.

Serrrrr wangi parfum dan halus kulitnya tercium jelas sama gue.

“Iya makasih ya, sekarang udah selesai belum kuliahnya? Tante sekarang pindah ke Indonesia lho!?”

“Mulai kapan dan kenapa tante, emang ‘gak kerasan tinggal di Belgi ?” tanya gue.

“Januari ini, bukan gak kerasan tapi kamu tahu dong, tante sampe sekarang kan belum punya anak, kata dokter oom dan tante kecapean, jadi tante sama oom sepakat untuk sementara kami ke Indonesia dulu, ya itung-itung istirahat lah.? “

“O gitu, iya lah tante, biar lebih semarak kalo ada si kecil.” jawab gue.

Belagu ya gue, kaya orang tua!

“De, sepulang ke Jakarta nanti bisa engga kamu bantu tante nyari rumah? Soalnya oom kan masih sibuk ngurus kepulangan kami, jadi kemungkinan sehabis tahun baru Oom kembali lagi ke Belgi, kamu ada mobil kan??”

“Boleh tante, kalo soal kendaraan sih ada.?”

“Ok, makasih ya sebelumnya?” jawab Tante Wiwi.

Singkat cerita, gue balik ke jakarta ‘n gue janjian sama Tante Wiwi buat nyari rumah. Gue jemput dia di rumah salah satu tante gue, dan kami jalan.

“Kemana nih kita tante?” tanya gue.

“Enaknya kemana ya De, tante dan oom pengen yang suasananya ‘gak terlalu rame, yang tenang gitu, dan kalo bisa udaranya masih bersih dan aksesnya gampang.?“

“Wah kalo gitu dideket tempat Iwan aja tante, di Cibubur kan banyak perumahan tante, apalagi di seberang toll”

“Ya udah, kita kesana aja.”

Gue arahin mobil gue kearah toll menuju lokasi. Cari-cari seharian akhirnya Tante Wiwi naksir di salah satu kompleknya Ciputra group.

“Gimana De menurut kamu”

“Ya terserah tante dong, bagusnya tante tanya oom dulu.”

“Iya deh nanti malem tante tanyain.”

Gue anterin Tante Wiwi pulang.

”Entar tante hubungi kamu ya De, soalnya kalo jadi rumah yang ma oper kredit tadi, kita kayaknya kudu nyari furnitur dan kelengkapan rumah, gak ganggu kamu kan”

“Enggak lah tante, lagian kuliah juga masih kosong”.

“Makasih ya” jawab si tante sambil sun pipi gue, serrr.

Pagi jam 7 telfon berdering dan Tante Wiwi kabarin kalo suaminya setuju dengan rumah pilihan kemarin, dan dia ngajakin nyari peralatan rumah tangga, karena akad jual beli baru dilaksanain Senin minggu depan. Kami jalan ke arah jl. Fatmawati, karena di sana emang banyak toko dan show room meubel. Siangnya kami makan siang sambil ngobrol-ngobrol.

“Gimana tante menurut penilaian tante?” tanya gue.

”Gimana ya, bagus-bagus semua sih, tapi kan tante udah pegang referensinya, jadi kalo nanti tante mutusin pilih, tante tinggal telfon.”

“Oo..” jawab gue singkat.

”De, Jum’at besok kamu ikut weekend ya, soalnya Tante Een ngajakin, refreshing katanya, ajak Iwan juga.”

”Boleh juga tuh tan, tapi kalo Iwan diajak di rumah kelamaan kosong tan, khawatir!”

“Terserah deh kamu atur aja”.

Besoknya kami berangkat ke puncak buat weekend. Iwan ditinggal. Di villa yang cukup gede dengan 4 kamar, halaman luas. Kolam renang, plus tempatnya yang masuk kedalam dan dibukit, itu membuat suasana asyik banget. Jam 10 malem selesai makan di Simpang Raya kami langsung kembali ke villa. Gue pake jacket, sambil ngerokok, gue duduk di teras belakang. Gak lama muncul Tante Wiwi pake kimono handuk, abis mandi keliatannya.

“Dingin-dingin gini koq mandi sih tan?” tanya gue.

”Iya abis lengket sih, lagian kan ada water heater.” katanya sambil ngeringin rambut dia angkat satu kakinya dan dinaikin ke kakinya yang lain.

Ala mak, gue bisa ngeliat paha mulusnya. Setelah kering rambutnya Tante Wiwi masuk, gue ngikutin di belakangnya. Gue ke dapur buat bikin kopi. Abis bikin kopi gue bawa kopi ke ruang tengah. Pas lewat depan kamar Tante Wiwi gue ngeliat pemandangan yang sangat aduhai. Pintunya yang ngebuka dikit bikin gue bisa ngintip, bener-bener yang gue ceritain tadi diatas dia yang lagi siap-siap pake baju, baru pake CD sementara dadanya masih terbuka membuat toketnya yang gede bebas terpampang.

Buru-buru gue berlalu, dan bergabung sama Tante Een dan Oom Bambang serta anak-anaknya yang lagi nonton tv. Ngobrol sebentar Tante Een minta izin buat ngelonin anak-anaknya, sementara Oom bambang minta izin buat istirahat. Walhasil tinggal gue yang nonton tv, gue pindah duduk ke kursi panjang yang tadi didudukin sama Oom Bambang dan Tante Een biar gue nontonnya nggak miring. Kira-kira 5 menit gue nonton sendiri, Tante Wiwi keluar sambil bawa segelas jeruk panas dan duduk di samping gue. Mhhhh aroma wangi Tante Wiwi segera menyeruak memenuhi seisi ruangan. Tante Wiwi saat itu pake kimono sutra warna merah cerah, yang bikin gue horny adalah dadanya nampak ‘gak pake apa-apa di dalemnya. Kira-kira jam 12 malem gue pamit istirahat.

“Ya udah, di matiin aja tv-nya tante juga mau istirahat”.

Kami jalan beriringan menuju kamar masing-masing, kamar gue depan-depanan sama kamar Tante Wiwi dibagian belakang, kamar gue dibelakang kamar anak-anaknya Tante Een sementara Tante Wiwi dibelakang kamar Tante Een. Pas ngelewatin kamar Tante Een terdengar suara-suara aneh. Gue noleh kearah Tante Wiwi, dan Tante Wiwi naro telunjuknya di depan bibirnya.

“Ssssttttt, jangan berisik, kamu ambil kursi organ kesini, kita intip” katanya sambil senyum.

Gue anggukin kepala. Gue ambil kursi itu dan gue taruh perlahan-lahan di depan pintu kamar. Tante Wiwi diluar dugaan segera naik untuk menyaksikan adegan apa yang tengah berlangsung, dan gue yang di bawah dengan jelas dan gamblang menyaksikan kemulusan betis tante Wiwi plus bulu-bulu halus-nya yang lebat. Titit gue gak kuat dan pelan tapi pasti mulai ngaceng. Tante Wiwi gak lama mulai meletakkan tangannya didepan permukaan selangkangannya dan mengusap-usapkan telapak tangannya disana. Ngeliat gelagat begitu gue gak buang-buang kesempatan, gue raba betis indahnya, dan diluar dugaan Tante Wiwi gak bereaksi, malahan dia ngerenggangin kakinya dan gue liat tangannya mulai dengan agak kasar ngusap permukaan selangkangannya sambil mulutnya mengeluarkan suara desisan.

”Sssssssssssssssshhhhhhhh”

Ngeliat Tante Wiwi mulai naik gak cuma tangan gue yang ngusap betis indahnya, tapi juga bibir dan lidah gue. Gue telusuri betisnya turun kebawah, sampe punggung kakinya, gue pindahin ke kakinya yang lain dan gue jelajahi juga. Desisan Tante Wiwi mulai berubah jadi erangan, dan tangannya enggak cuma beraksi di permukaan selangkangannya, tapi juga tangannya yang lain mulia ngeremes toketnya sendiri. Sementara aksi gue gak cuma di betis kepala gue udah mulai menyusup kebalik kimononya, jadilah aksi gue sekarang menelusuri daerah pahanya. Setelah aksi bibir dan lidah gue mendekati daerah selangkanganya, tangan Tante Wiwi yang tadi dipake ngegosok selangkangannya sekarang pindah ke kepala gue.

Dia teken kepala gue dan usap-usap rambut gue, sesekali dia jambak rambut gue sambil ngerapetin kakinya. Gue jilatin buah pantatnya yang ranum sambil kedua tangan gue beraksi ngeremas buah pantat doi yang lain sementara tangan gue satunya lagi gue pake buat ngebelai daerah selangkangannya. Gue pindahin aksi gue buat ngegarap buah pantatnya yang lain. Gue sibakin CD mini Tante Wiwi, gue renggangin kakinya, dan gue nikmati belahan pantatnya.
Setelah gue mulai sesak napas ‘n kegerahan gue keluarin kepala gue dari balik kimononya. Gue geserin kaki Tante Wiwi supaya dia bisa geser, dan gue naik. Sejurus kemudian terpampang didepan mata gue pemandangan yang bikin gue makin horny. Tante Een di bawah lagi megap-megap sambil narik-narik rambutnya sendiri, dia angkat kedua kakinya dipundak Oom Bambang, sementara Oom Bambang asyik mompa Tante Een dari atas sambil mulutnya menikmati toket Tante Een yang lumayan bagus, meskipun udah punya anak dua. Gua gak mau tinggal diem, gue lingkerin tangan gue kepundak Tante Wiwi, dan langsung gue usap-usap bagian dadanya. Gak lama tangan gue yang kiri myusul, gue susupin kebalik kimononya dan segera gue dapetin segunduk daging yang teramat kenyal rasanya di tangan gue, dan Tante Wiwi bales dengan gigit-gigit kuping gue. Lagi asyik ngetune putting toket kiri Tante Wiwi, dia beranjak turun.

Dan ternyata yang dilakukan Tante Wiwi adalah ngelepasin iket pinggang gue, ngelapas kancing celana jeans gue dan nurunin zipper-nya. Dia tarik jeans gue selutut, tapi cuma jeansnya doang. Gak lama terasa hangat permukaan CD gue, dan terasa juga lidah bermain di permukaan CD gue naik turun, terasa juga titit gue digigitin naik turun, kayak Oppi Andaresta main harmonika.

Udah itu terasa CD gue diturunin juga sementara di dalam kamar posisi sudah berganti, Tante Een memegang kendali naik turun sambil kedua tangannya megangin tangan Oom Bambang yang lagi asyik ngeremesin toket gede Tante Een. Hangat dan lembab terasa di palkon gue, pas pandangan gue turunin ternyata Tante Wiwi lagi asik jilatin palkon gue, terus turun kebatang kontol gue naik turun, dan akhirnya biji peler gue dikulumnya juga. Dikemotnya kedua biji peler gue. Ada perasaan mules sewaktu kedua biji peler gue di emut sama Tante Wiwi, abis mulut Tante Wiwi itu mungil banget, jadi kalo disekaligusin jadi beradu satu sama lainnya. Bosen ngulumin biji peler gue Tante Wiwi masukin batang peler gue kemulutnya, di emutnya, disedotnya kenceng banget. Lalu Tante Wiwi maju mundurin mulutnya, sambil tangan kirinya maenin biji peler gue, sementara tangan kanannya meremas buah pinggul gue. Tante Wiwi lepasin isapannya, tapi palkon gue langsung jadi sasaran, kali ini palkon gue di garuk-garuk pake gigi atasnya. Waduh, rasanya sangat luar biasa!

Geli, gatel, dan laen-laen rasa enak semuanya campur jadi satu. Dari dalam kamar Tante Een dan Oom Bambang mengerang sangat keras, dan rupanya mereka baru saja mencapai puncak gunung bersama-sama.

Gak kuat gue kelamaan berdiri, gue angkat kepala Tante Wiwi, gue turun dan gue benerin posisi celana gue, gue tarik tante Wiwi gue dekap dia dipelukan gue dan langsung gue serbu bibir mungilnya yang udah merekah menantang buat di gasak. Tante Wiwi bales serbuan gue dengan gak kalah semangatnya. Lidah kami menjelajah rongga mulut masing-masing lawan.

Waktu lidah Tante Wiwi menjelajah rongga mulut gue lidah itu gue gigit, gitu juga sebaliknya. Ternyata Tante Wiwi udah kecapean dari tadi,.

“De, kita pindah ke kamar yo!” ajaknya.

Gue sih nurut aja. Gue serbu lagi bibirnya, gue angkat tubuhnya gue gotong ke kamarnya. Gue taruh dia diatas kasur, dan tanpa buang waktu gue lucutin pakean gue sendiri. Selanjutnya setelah gue bugil gue naek ke ranjang dan bibir tante wiwi kembali gue nikmati. Tangan Tante Wiwi gak tinggal diam digenggamnya kontol gue sambil diusap dan di kocok perlahan dengan tangan kirinya, sementara tangan kanannya peluk gue. Gitu juga gue gak mau kalah, sementara tangan kiri gue nyanggah beban tubuh gue, tangan yang kanan gue ajak buat jalan-jalan diatas dada Tante Wiwi. Di dalam kamar baru tahu gue bahwa Tante Wiwi adalah jenis manusia yang senang melepaskan perasaan horny-nya dengan sebebas-bebasnya. Buktinya sewaktu toketnya gue remes dan putingnya gue pilin dari mulut yang masih gue kulum, gumamannya terdengar sangat keras.

“Mmmmmmmmmmmhhhhhhh…… mmmmhhhhhhhhhggggggg”

Apalagi sewaktu lidah gue bermain di belakang telinganya, erangannya makin menjadi.

Tante Wiwi dengan tangannya ngebimbing gue untuk menikmati permukaan lehernya yang jenjang dan ada sedikit lipatan lemaknya. Gue jilat dan gue kecup bagian leher Tante Wiwi sampe gak ada jengkal yang tersisa.

“Uuuuuhhhhhh…….. sssssssssshhhhhhh…….. mmmmmmhhhhhh”

Sekarang gantian. Tangan kanan gue dipake nyangga tubuh gue sementara tangan kiri gue gue pake buat membelai, meremas dan memilin bukit Tante Wiwi yang munjung dan udah keras dari tadi. Sekarang sasaran gue adalah pundak Tante Wiwi, dan kedua siku gue, gue pake buat nahan berat badan gue, supaya kedua toket Tante Wiwi bisa gue remes bareng. Pada saat jelajah lidah gue udah nyampe di ujung selepetan bima-nya, gue sibakin kimono tante wiwi bagian dadanya, dan…… eng-ing-eng jelaslah sekarang didepan mata gue sepasang toket terindah yang pernah gue liat, karena sebelumnya toket cewek-cewek gue kalah bagus sama toket Tante Wiwi. Gue gak sabar gue langsung gigit puttingnya yang sebelah kanan dan Tante Wiwi berteriak .

“Aaaaaahhhhhhhhkk….. Sssshhhhh…… Aaddduuuhhh Eennnhhhaaaakkkkhh”

Gue sedot pentil itu dengan keras, semakin keras gue sedot semakin menjadi erangan dan teriakan Tante Wiwi. Habis sudah kedua permukaan toket Tante Wiwi gue garap, Tante Wiwi dekap kepala gue di belahan toketnya, sementara kedua lengannya nyanggah toketnya, hal ini membuat muka gue tenggelam disela-sela toketnya yang indah. Yang paling mengesankan adalah sewaktu gue bikin cupang di bawah putting kirinya, Tante Wiwi berteriak sambil ngejewer kedua kuping gue

“Hah……… oooohhhhhhhhh…… ggggghhhhhhh…… uuussssss aaaaaahhhhhhh”

Sehabis itu jelaslah bekas cupangan gue di toketnya. Setelah puas aku garap kedua buah toketnya, Tante Wiwi menurunkan kepala gue, gua jilati permukaan perutnya, pas nyampe puser gue kecup dan gue jilat pusernya sementara kedua tangan gue gue susupin dibelakang pinggul nya dan segera gue remes abis kedua bongkah pantatnya.

“Adddduuhhhh Dddeee. Kamu koq kayaknya uudaaaahhhh ppppeengalaman banget sssiiihhhhh?” begitu erangan Tante Wiwi kira-kira sewaktu gue kecup dan gue jilatin pusernya.

Jilatan gue terus turun kebawah, sebelum mulut gue nyampe di selangkangannya, CD mini Tante Wiwi gue turunin pake kedua tangan gue, gue tarik lepas CD itu. Ya tuhan rumput yang tumbuh disitu begitu lebatnya, sehingga gue nyaris gak bisa lihat belahan memeknya!

Yang pertama kali adalah gue merumput disitu, gue jilatin jembut itu sampe rapi, karena dari fakta yang gue liat kayaknya tante Wiwi adalah salah satu jenis manusia yang senang membiarkan jembutnya tumbuh dengan sendirinya tanpa adanya campur tangan dari luar. Setelah jembut itu rapi, aku kuakkan jembut yang berada disekitar bibir memek Tante Wiwi, barulah sekarang gue liat belahan bibir memek Tante Wiwi. Bibir memek itu ternyata masih bersih, belum menghitam. Ngeliat pemandangan kayak gitu, kontan tangan dan bibir gue kompakan buat ngerubutin Tante Wiwi punya memek.

“Aaaaaahhhhhh…… aaaddddduuuuhhhhh…… ssssshhhhh…. aaaagggghhhhh… yyeeeessssss…. ttteruuuuuuuuussssssshhhhhhgggggghhhhhhh”

Tante Wiwi teriak-teriak sewaktu gue masukin jari tengah gue ke memeknya dan ibu jari gue menggesek itilnya dan lidah gue jilatin permukaan bibir memeknya.

”Uuuuhhhhh…… uuuuhhhhhhh…….. yyyaaaaaaaaa…….. ssssshhhhhhhhhh”

Desahan dan erangan Tante Wiwi semakin menjadi ketika dengan ganas gue gigit-gigit itilnya. Dan dengan gak kalah ganas Tante Wiwi ngejambak rambut gue, dia desekin ke selangkangannya, sementara pinggulnya diangkat tinggi-tinggi sambil bikin gerakan memutar.

“Mmmmmhhhhhhyyyyyymmmmm……… sssssshhhhhhh…… yyyyaaaaaaaa…”

Begitu terus dan terus Tante Wiwi berputar dan berteriak.

”De… hhhhhh…. Sini titit kamu kasih tante…….” pintanya, dan terjadilah pertempuran 69 yang sangat seru, karena Tante Wiwi dan aku sama-sama rakus.

Setelah 8 menitan bertempur 69 Tante Wiwi mengejan dan berteriak dengan sangat keras,

“Deeeeeeee……. aaaahhhhhh…… aaaddddduuuhhhhh…… Tanttttttttteeee…… gak …… kuattttthhhhh……..” jeritan Tante Wiwi disertai dengan merapatnya kedua paha, serta dicakar-cakarnya buah pantat gue.

1 menit Tante Wiwi menjepit kepala gue, sampe akhirnya dia terkulai, sementara aku terus dengan aksiku menjilati setiap tetes air yang mengalir dari lubuk vagina Tante Wiwi.

“De udah sayanggggghhhhh ……. Addddduuuhhhhhh …….geliiiiiiiiiii ……”

Tante Wiwi menjatuhkan diri dan terlentang pasrah sambil narik napas panjang pandangan matanya menerawang ke langit-langit kamar.

“De, kamu udah sering melakukan yang kayak begini ya?” tanyanya sambil ngelirik ke gue.

“Ah, enggak juga tante, mungkin udah dari sononya kali” jawab gue sekenanya.

“Gak mungkin, buktinya kontol kamu tante sedot kenceng banget koq kontol kamu tenang-tenang aja” sanggahnya.

“Oh jadi tante pengen saya cepet nyampe klimax?”

“Ya enggak juga sih……. Ih kamu nakal ya!” katanya sambil memiringkan badan dan ngegelitikin gue.

Lama kami bercanda sambil bergumul kayak anak kucing, capek, kita berdua masing-masing diem sambil tarik napas dalem-dalem.

Ngeliat Tante Wiwi terlentang dengan kedua lengan dan paha terbuka, Gue yang emang udah kesetanan gak tahan, gue kangkangin dia dan langsung gue arahin rudal gue ke lobang memeknya gue entot! Kontol gue gue selipin disela-sela bibir memeknya, perlahan-lahan gue tusuk dan…….

“Ooooohhhhhhhhhggg…….. ehhhhhhhh……”

Kontol gue perlahan tapi pasti mulai amblas. Setelah amblas seluruhnya gue tarik napas dalam-dalam dan kembali bibir Tante Wiwi gue lumat, sambil gue grepe kedua toketnya. Setelah tenang aku mulai angkat perlahan-lahan batang kontol gue, pas tinggal kepalanya doang yang nyisa gue teken lagi,

“Uuuuuhhhhh……” kembali Tante Wiwi mendesah.

Lama-lama kayuhan gue semakin lancar, maju mundur, kadang-kadang gue puterin kayak orang lagi ngebor, dan Tante Wiwi mengerang keras

“Hhhhhhhhhhmmmmmmm……. ooooouuuuuuuuughhhhhhhhhhh? rupanya dia menyukainya.

Gue terus goyang, pas gue capek, Tante Wiwi ambil inisiatip. Dia peluk gue erat dan berguling kesisi kanan. Sekarang dia naek turun diatas gue,

“Oooooohhhhhhh….. Aaddddduuuhhhh taaannnntttthhhhh tteerrrruuussss” erang gue sambil tangan gue remes toket dia keras banget.

“Uuhhh… uuuuuhhhh… uuhhhh… Yyyyyeeeees… yyyyyeeeessss…” jeritnya sambil kedua tangannya ngejambak-jambak rambutnya sendiri.

Lelah naik turun Tante Wiwi peluk gue sambil kiss gue, gue lingkerin tangan gue ke belakang, gue jamah bongkahan pantatnya dan gue mulai tusuk dia dari bawah.

“Mmmmmmhhhhh…. Mmmmhhhh….” gue tusuk terus.

Gak lama Tante Wiwi bangkit dan kembali naik turun. Dia cengkeram lengan gue kenceng banget, ngeliat keadaan kayak gitu gue langsung pro-aktif, gue juga gak mau kalah, tusukan gue dari bawah gue tambah frekwensinya, dan hasilnya ……?.

Gak lama Tante Wiwi menggenjot pantatnya dengan gila sambil teriak-teriak,

“Aaaaahhhhh…. oohhhh….. ooohhhhh…. Tante mau ssssssaaaaammpppp……” belum selesai ngomong gitu Tante Wiwi teken keras-keras pantatnya ke bawah, terasa otot-otot memeknya berkontraksi dengan sangat keras, dia jatuhkan diri diatas badan gue.

Dengan napas masih memburu dia kecup dan lumat bibir gue.

”Hhhhuuuhhhh, kamu hebat banget sih De, sama cewek kamu atau sama perek kamu biasanya hah?”

”Enggak koq tante, ya baru sama tante aja sekarang.”

“Alah, sama setiap cewek yang kamu tidurin juga jawabannya pasti sama.” katanya sambil ngeloyor ke kamar mandi, setelah selesai bersih-bersih Tante Wiwi masuk lagi kekamar.

Di depan pintu kamar mandi gue sergap dia, gue angkat satu pahanya dan gue tusuk sambil gerdiri.

”Aduh kok ganas banget sih kamu!” katanya setengah membentak.

Gue gak mau tahu, gue dorong dia ke dinding gue hajar terus memeknya dengan rudal gue. Mulutnya gue sumbat, gue lumat dalem-dalem. Setelah Tante Wiwi mulai terdengar lenguhannya, gue gendong dia sambil pautan kontol gue tetep di pertahankan. Gue bawa dia ke meja rias yang berbentuk Consol, gue letakan pantatnya diatas meja itu. Sekarang gue bisa lebih bebas ngentot dia sambil menikmati toketnya. Sambil gue ayun, mulut gue dengan sistematis menjelajah bukit di dadanya, dan seperti biasanya (dan ini juga yang biasanya dilakukan cewek) dia teken belakang kepala gue ke dadanya, dan gue turutin, abis emang enak dan nikmat banget.

“Aaaaaaahhhh…… ssssssshhhhh…… Oooohhhhh…… uuuuuuuuggggghhhh…… mmmmmhhhh….” Tante Wiwi terus menceracau.

Bosen dengan posisi gitu gue cabut kontol gue dan gue suruh Tante Wiwi nungging. Sambil kedua tangannya megangin bibir meja. Dalam keadaan nungging gitu Tante Wiwi keliatan lebih aduhai! Bongkahan pantatnya yang kuning dan mulus itu yang bikin gue gak tahan. Gue pegang kontol gue dan langsung gue arahin memeknya. Gue gesekin ke itilnya, dan dia mulai mengerang nikmat. Gak sabar gue tusukin sekaligus. Langsung gue kayuh, dan dalam posisi ini Tante Wiwi bisa lebih aktif memberikan perlawanan, bahkan sangat sengit.

”Aaaaahhhh… Ddddeeee tttaaannnteeee mmmmoooo…. kkkeeeelllluuuarrrrr lagggiiii……” racaunya.

Tante Wiwi goyangnya menggila dan gak lama tangan kanannya menggapai ke belakang, dia tarik pantat gue supaya menusuk lebih keras lagi. Gue layani dia, sementara gue sendiri emang kerasa udah deket. Tante Wiwi mengerang dengan sangat keras sambil jepit kontol gue dengan kedua pahanya. Gue tetep dengan aksi gue. Gue raih badannya yang keliatan udah mulai mengendur. Gue peluk dari belakang, gue taruh tangan gue dibawah toketnya, dengan agak kasar gue urut toketnya dari bawah ke atas dan gue remes dengan keras.

”Eeennngghhhhh…. oooohhhhh…… ohhhhhhh……. aaaaaaahhhhhhhhh…” gak lama setelah itu bendungan gue jebol, gue tusuk keras banget, dan peju gue nyemprot lima kali didalem.

Dengan gontai gue giring Tante Wiwi kembali ke ranjang, sambil gue kasih cumbuan-cumbuan kecil sambil kami tiduran. Dan ketika gue liat jam di dinding menunjukan jam 02.07. Wah lumayan masih ada waktu buat satu babak lagi, gue pikir.

“Tante, memek dan permainan tante ok banget!” puji gue.

“Makasih juga ya De, kamu juga hebat……” suatu pujian yang biasa gue terima!


Aksi

Information

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 334 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: