Ketemu di mal, akhirnya terkapar …..

1 09 2009

Minggu kemaren aku jalan-jalan di satu mal dibilangan barat kota. Aku masuk kesalah satu toko yang merupakan anchor tenant mal itu. Ketika aku lagi liat-liat sepatu, aku merasa seperti ada yang ngeliatin, aku noleh dan mataku bertatapan dengan sepasang mata milik seorang lelaki ganteng. Dia senyum, ya aku bales aja senyumnya. Tidak terjadi komunikasi ketika itu. Karena tidak nemu sepatu yang cocok dengan seleraku, dan yang penting lagi dengan isi dompetku, aku keluar dari toko itu dan duduk di bangku yang tersedia di depan toko itu di depan toko lingeri. Seksi-seksi banget lingeri yang dipajang dietalase toko itu. Baru aku mo berdiri untuk liat-liat di toko lingeri itu, lelaki yang ngeliatain aku di bagian sepatu tadi duduk disebelahku.

“Mo kemana, baru mo ditemenin kok dah mo pergi?” sapanya.

“Aku Frans, dari Bandung”, begitu dia memperkenalkan diri sembari mengulurkan tangannya ngajakin salaman.

Aku menyambut salamannya, aku kaget karena ternyata dia nekuk telunjuknya dan ngilik-ngilik telapak tanganku.

“Ines, mesti manggil apa neh, om aja yah”, jawabku.

“Mo manggil nama juga bole kok”.

“Ah gak enak, kan om lebih tua dari Ines, jauh lagi”.

“Kok tau aku jauh lebih tua dari Ines, kelihatannya dah kaya kakek-kakek ya”.

“Enggak kaya kakek-kakek kok om, om ganteng kok, tapi enakan manggil om aja deh ketimbang nyebut nama langsung. Gak apa kan om. Tangan om nakal deh, masak salaman sembari ngilik-ngilik, memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan ya om”.

“Emangnya kamu masih sempit ya, nikmat dong”, sahutnya sembari tertawa.

“Ih si om, genit deh”.

“Tadi jadi beli sepatunya Nes?”.

“Enggak jadi om, mahal-mahal”.

“Mo dibeliin?”

“Bener nih om mo beliin?”

“Buat cewek cantik kaya Ines, apa sih yang enggak”.

Aku ikut aja ketika digandeng masuk ke toko lagi. Aku disuruh milih sepatu yang aku inginkan dan dia yang bayarin. Pasti nih om ada maunya, tapi siapa takut. Aku suka kok ngeliat orangnya, tipeku banget, ganteng badannya atletis. Cuma yang belum aku tau modal bawahnya gede gak. Tapi itu urusan nanti deh, yang penting kan aku bisa dibeliin macem-macem. Si om nawarin aku beli pakean juga, ya gak kutampiklah rejeki ini. Beberapa potong jins dan baju dibelinya untukku. Keluar dari toko aku bilang ma si om,

“Om, lingerinya seksi-seksi ya”.

“Kamu mau, wah pasti aku tambah napsu kalo ngeliat kamu pake lingeri aja”.

Jelas kan maunya si om apa dengan ngebeliin aku macem-macem. Aku memilih beberapa daleman yang seksi, minim dan tipis, model bikini. Semua dibayarin. Dah gitu si om ngajakin makan di foodcourt. Ketika makan aku tanya-tanya tentang dia.

“Om tadi bilangnya dari Bandung ya”.

“Iya Nes, aku punya usaha kecil-kecilan di Bandung, sehingga setiap minggu pasti aku ke sini untuk nyari barang buat tokoku itu. Semacam FO gitu, tapi aku ngisinya dengan pakean yang eksklusif sehingga gak murahan kesannya”.

“Kok nyarinya di mal, mahal kan, terus om jualnya berapa?”

“Ke mal mah setelah urusan selesai, ya nyarinya gak disini lah. Ke mal kan buat ketemu ABG kaya Ines”.

“Kalo disini kan ABGnya banyak amoynya om, emangnya om sukanya amoy ya”.

“Aku suka ma perempuan muda yang cantik dan bahenol kaya kamu Nes, suku mah gak jadi masalah”.

“Om sendiri ke Jakartanya om, emangnya keluarganya dimana?”

“Aku dah pisah ma istriku. Dia punya bisnis sendiri juga di Bandung”.

“Om nginep di hotel mana?”

“Karena aku setiap minggu ke sini, aku beli apartment, kecil sih karena buat aku sendirian. Deket mal ini kok”.

“Gak sendirian kan om, pasti selama om disini ada yang nemenin kan”.

“Tau aja kamu. Kamu nemenin aku ya abis ini”.

Aku cuma senyum aja. Kami ngobrol kesana kemari, aku juga crita mengenai aku kedianya. Dia malah seneng dengernya,

“Wah kamu dah pengalaman ya Nes, sering maen ma om-om. Ntar bisa bikin aku nikmat dong”.

“Beres om, ntar Ines empot deh sampe peju om kering”, kataku to the point.

“Bisa aja kamu”.

Dia santai sekali, karena gak diuber-uber waktu. Abis makan,

“Kita mo kemana lagi Nes? Masih terang neh. Nonton aja yuk”.

Aku sih jarang banget nonton, ya aku ikut aja diajak nonton film.

“Kamu mo nonton film apa Nes”, tanyanya setelah kita sampai dibioskop.

“Terserah om aja deh, Ines mah jarang nonton”.

“Seringnya ditonton ya Nes”, katanya menggodaku.

Aku hanya senyum-senyum aja. Dia milih satu film, aku ya ikut aja. Di dalem bioskop, dia milih tempat yang dipojokkan, berjauhan dengan penonton laennya. Memang penontonnya gak banyak, keliatannya dia milih film yang animo penontonnya dikit.

“Om, mo nonton film pa mo bikin film”, bisikku.

“Kok mojok amat”.

Dia gak jawab, malah merangkulku. Aku menyenderkan kepalaku dibahunya.

“Nes kamu montok banget ya”, bisiknya sambil menengadahkan mukaku, dan mendadak dia mencium bibirku.

Aku menyambut ciumannya dengan hangat. Lidah kami saling berlilitan di dalam mulutku, setelah terlepas, kuemut lidahnya yang tertinggal di dalam mulutku. Sementara berciuman, tangannya mulai memerah toketku, diremas-remasnya dengan penuh napsu dari luar baju kaosku.

“Toket kamu besar ya Nes, kenceng lagi. Kayak Farah Quinn aja”.

“Siapa tu Farah Quinn om, cewek om ya”.

“Farah Quinn itu presenter sekaligus koki masak. Orangnya imut, kecil tapi toketnya gede banget”.

“Om napsu dong ama Farah”.

“Lelaki normal mana yang gak napsu kalo ngeliat toketnya Farah. Semua juga pengen ngeremesnya. Kaya aku sekarang ngeremes toket kamu Nes, gedenya”.

“Om dah pernah maen ma Farah”.

“Belon ada kesempatan”.

Kembali kami berciuman sementara tangannya tidak mau melepaskan toketku. Aku juga gak mo kalah, segera selangkangannya kugosok-gosok.

“Om, dah keras amat. Kayaknya gede ya om punya. Dah napsu banget ya om”.

“Iya Nes”.

“Kalo dah napsu, napa dong om ngajak Ines nonton, kok gak ke apartment om aja”.

“Pemanasan Nes, ngapain buru-buru to the point”.

“Om gak pulang ke Bandung”.

“Ah santai aja, kan toko ada yang ngurus”.

“Yang ngurus pasti perempuan ya om”.

“Tau aja kamu Nes”.

“Ya ngurus toko, ya ngurus om punya ya om”.

Dia diam saja, mulai terengah karena aku mulai meremes kontolnya yang dah keras banget.

“Ines pegang langsung boleh gak om”.

“Buka aja Nes”.

Aku melepaskan ikat pinggangnya, kemudian membuka kancing celananya, kuturunkan ritsluitingnya. Kepala kontolnya nongol dari bagian atas cdnya yang minim.

“Om gede ya kepala kontolnya, gimana batangnya”, kataku sambil meremas kepala kontolnya yang dah membengkak seperti cendawan itu.

“Ines emut ya om”, kataku sambil mendekatkan mulutku ke kepala kontolnya.

Dia menurunkan cdnya sedikit sehingga aku lebih bebas menjilati kepala kontolnya. Lubang kencingnya kujilati, kemudian leher kontolnya kujilati juga. Dia mulai melenguh pelan,

“Nes nikmat banget deh, baru diemut mulut atas dah segini enaknya. Gimana kalo diemut mulut bawah kamu”.

Aku mulai mengocok batangnya yang ternyata besar juga, gerakan mengocokku terbatas karena cdnya gak bisa diturunkan banyak. Gantian antara mengocok dan mengemut,

“Om kalo dah mo keluar bilang ya, ntar Ines sedot abis peju om”.

Dia makin terengah karena ulahku terhadap kontolnya. Rupanya dia tahan lama juga, sampe pegel mulutku mengemut kepala kontolnya yang besar itu tapi belum ada tanda-tanda dia mo ngecret.

“Om, gak keluar-keluar seh, mulut Ines dah pegel neh, nanti diterusin diapartment yah”, kataku sambil mengeluarkankan kepala kontolnya dari mulutku.

Dia merapikan cdnya, menaikkan ritsluitingnya dan memasang kembali ikat pinggangnya.

“Sekarang giliranku ya Nes”.

Dia meraba kepinggangku. Ikat pinggangku dilepasnya, kaitan jinsku dilepaskannya dan kemudian ritsluiting jinsku dah melorot kebawah. Dia mengusap-ngusap perutku sebentar sampe aku menggelinjang kegelian,

“Om, geli ah”.

Tangannya menyusup kebalik cdku yang  minim.

“Jembut kamu lebat ya Nes, pasti napsu kamu besar. Aku suka ma perempuan yang montok dan jembutnya lebat”.

“Napa om?”.

“Perempuan kalo jembutnya lebat binal banget kalo lagi maen, gak puas kalo cuma seronde. Bener gak Nes”.

“Iya om, kalo buat yang nikmat begitu mana cukup cuma sekali maennya”.

Dia berusaha memasukkan tangannya lebih dalam, maksudnya mo mengakses memekku, tapi terhalang karena jinsku ketat dan belum diturunkan.

“Om penasaran amat sih, katanya gak mo buru-buru to the point”.

“Ini kan bagian dari pemanasan, tadi kamu manasin aku, sekarang giliranku manasin kamu. Turunin dikit dong jins kamu”.

Aku menurunkan sedikit jinsku, sehingga tangannya bisa menerobos masuk lebih dalam dan bisa mengakses memekku. Segera jarinya mulai menelusuri bibir memekku yang sudah basah.

“Nes, kamu dah napsu banget ya, dah basah gini”.

“Om, aaah”, lenguhku karena jarinya mulai mengilik itilku, bagian paling sensitif ditubuhku.

“Om, geli om, aaah”, erangku pelan.

“Geli apa nikmat Nes”.

“Dua-duanya om, aaah”.

“Jangan berisik dong Nes, ntar kedengaran yang laen”.

“Om sih nakal, Ines dah napsu banget nih om, kalo dah napsu gini Ines suka lupa segalanya”.

“Ya udah deh”, katanya sambil mengeluarkan tangannya dari dalem cdku.

Dia cuma mengelus-ngelus daerah jembutku saja. Itupun masih mengobarkan napsuku yang sudah memuncak. Dia terus mengelus-ngelus jembutku sampai film selesai. Segera aku merapikan celanaku.

“Tadi critanya apa Ines gak tau om, om sih nakal”.

“Kan kamu yang mulai duluan ngemut punyaku Nes”.

Sehabis nonton, dia mengajakku beli makanan.

“Nes mo makan disini atawa beli dan dibawa pulang. Kamu dah laper lagi belon”.

“Masih kenyang om”.

“Ya udah kita beli aja ya. Di apartment gak ada makanan, kalo supermi aja sih ada, minuman juga ada”.

Kita kembali ke foodcourt, dia membeli beberapa macam lauk dan nasi putih, semuanya dibungkus. Selesai itu, barulah kita menuju keparkiran.

“Wah om, mobilnya keren banget, kayak orangnya aja”, kataku memuji mobil mewahnya.

Mobilnya segera meluncur meninggalkan tempat parkir mal, gak jauh dari mal sampailah kita ke apartmentnya. Dia mengarahkan mobilnya langsung ke basement.

“Om gak pake supir, biar bebas ya om”.

“La iya lah”.

“Emangnya gak cape om nyupir dari Bandung pp”.

“Dah biasa”.

Dia menggandengku ke arah lift di basement. Satpam menyapanya ramah. Kulihat dia memberi satpam sebungkus rokok.

“Perlu untuk membina hubungan”, katanya sambil masuk ke lift.

Bawaanku ya tas berisi belanjaanku tadi dan dia menjinjing kantong plastik berisi makanan. Dia memijit lantai apartmentnya dan lift pun meluncur keatas. Sampai di lantai yang dipilih, lift berhenti, dan pintunya terbuka. Dia mengajakku langsung ke apartmentnya. Tiap lantai ada 4 apartment di masing-masing sudut lantai yang berbentuk bujur sangkar. Terdapat 2 lift, masing-masing disisi kiri dan kanan lantai. Apartmentnya tipe 2 kamar tidur, jadi gak terlalu luas. Ada ruang tamu merangkap ruang makan dan pantri yang juga berfungsi sebagai dapur. Di kamar tamu ada sofa, credenza, lcd tv ukuran 40 inch kalo gak salah, seperangkat sound system.

“Om, Ines siapkan makanan di meja ya”.

“Iya deh”, katanya sambil masuk ke kamar.

Setelah semuanya siap dimeja makan, termasuk gelas berisi air minum, aku mengetuk pintu kamarnya yang tertutup.

“Om makanannya dah siap lo, mo makan kapan”.

Tapi tak terdengar jawaban, aku membuka pintu kamarnya. Dia berbaring di ranjang dengan hanya memakai cd. Napsuku langsung timbul melihat pemandangan indah, tubuh yang kekar hanya dibalut sepotong cd minim dimana terlihat jelas kontolnya besar dan panjang tercetak dengan jelas di cdnya. Kayaknya kontolnya dah tegang berat. Dia tersenyum memandangku yang sedang terkagum-kagum melihat bodi dan kontolnya.

“Kenapa Nes?’, tanyanya sambil senyum-senyum.

Dia tau bahwa aku sedang mengagumi bodi dan juga kontolnya.

“Makanan dah siap om, ntar dingin”, kataku.

Sementara itu napsuku makin berkobar melihat kontolnya yang besar dan panjang itu yang masih tersembunyi dibalik cdnya.¬† Ketika di bioskop aku tidak bisa melihat dengan jelas kontolnya karena ruangannya hampir gelap, jadi aku “melihat” dengan rabaan tanganku saja. Dia sengaja mengelus-ngelus kontolnya yang sudah tegang sekali itu. Dia pelan-pelan menurunkan cdnya sehingga nongollah kontolnya yang besar mengacung dengan gagahnya. Aku terbelalak ngeliat kontol segede itu.

“Kamu pengen ngerasain kontolku ya Nes”, katanya terus terang.

“Belum pernah ya ngerasain kontol segede aku punya”.

Dia bangun dalam keadaan telanjang bulat menuju ke tempat aku berdiri. Kontolnya yang tegang berat berayun-ayun seirama jalannya. Dia segera memelukku dan menarikku ke ranjang. Pakeanku segera dipretelinya, aku mengangkat tanganku keatas untuk mempermudah dia melepaskan blusku. Begitu juga jins dan cdku dipelorotin sekaligus. Braku pun segera menyusul jatuh keubin. Ahli sekali dia mengupas pakeanku. Dah biasa rupanya dia menelanjangi perempuan. Dia meneguk liur memandangi tubuh telanjangku yang mulus, toket yang besar dengan pentil yang dah mengeras dan jembutku yang lebat menutupi memekku dibawah sana.

Kemudian dia mencium serta mengulum bibirku. Aku balas memeluknya. Bibirku digigitnya pelan-pelan, bibirnya turun terus menciumi seluruh lekuk tubuhku mulai dari leher terus kebawah ke pentilku, dikulumnya pentilku yang sudah mengeras, aku merintih-rintih karena nikmat. Aku menekan kepalanya ke toketku sehingga wajahnya terbenam di toketku. Dia terus menjelajahi tubuhku, dijilatinya pelan dari bagian bawah toketku sampe ke puser. Aku makin mendesis-desis, apalagi ketika jilatannya sampe ke memekku yang berjembut tebal. Dia menjilati jembutku dulu sampe jembutku menjadi basah kuyup, pelan-pelan jilatannya mulai menyusuri bibir memekku terus ke itilku. Ketika lidahnya menyentuh itilku, aku terlonjak kegelian. Dia menahan kakiku dan pelan-pelan dikuakkannya pahaku sehingga kepalanya tepat berada diantara pahaku. Lidahnya menyusupi memekku dan menjilati itilku yang makin membengkak. Memekku berlendir, dia menjilati lendir yang keluar. Aku gak tahan lagi, aku mengejan dengan suara serak, tanganku mencengkeram seprei dan kakiku menjepit kepalanya yang ada diselangkanganku. Aku nyampe.

“Om, nikmat banget deh, padahal belum dientot ya”, kataku mendesah.

Dia diam saja, dan berbaring telentang.

“Kamu diatas ya Nes, biar masuknya dalem”, ajaknya.

Aku mulai mengambil posisi berjongkok tepat diatas kontolnya yang sudah tegang berat.

“Aku masukkin kontolku ke memek kamu ya Nes”, katanya sambil mengarahkan kontolnya menyentuh bibir memekku.

Dia tidak menekankan kontolnya masuk ke memekku tapi digesek-gesekkan di bibir memekku yang berlendir sehingga kepalanya yang besar itu basah dan mengkilap. Aku terbuai, dengan mata terpejam aku mendesah-desah saking napsunya,

“Om, masukin dong.”

Aku mulai menekan kepala kontolnya yang sudah pas berada di mulut memekku. Pelan-pelan kontolnya menyusup kedalam memekku,

“Akh om, gede banget”, erangku.

“Apanya yang besar Nes”, dia memancing reaksiku.

“Punyanya om..!!”

“Apa namanya..?” dia memancing lagi, aku langsung aja menjawab,

“Kontol om, besar sekali”.

Dengan sekali hentakan keatas kontolnya menyeruak masuk memekku.

“Ooh om, pelan-pelan om”, aku mendesah lirih.

Mataku terbeliak, mulutku terbuka, tanganku mencengkeram seprei kuat-kuat. Bibir memekku sampe terkuak lebar seakan tidak muat untuk menelan kontol besarnya.

“Memek kamu sempit sekali Nes”, jawabnya.

Aku mulai berirama menaik turunkan pantatku, kontolnya masuk merojok memekku tahap demi tahap sehingga akhirnya ambles semuanya. Pelan-pelan dia ikut bergoyang menarik ulur kontol besarnya. Aku mulai merasa sensasi yang luar biasa nikmatnya. Memekku yang sudah licin terasa penuh sesak kemasukan kontolnya yang besar, kontolnya terasa banget menggesek memekku yang sudah basah berlendir itu.

“Om, enak banget om, terus om”, erangku.

“Terus diapain Nes”, jawabnya menggoda aku lagi.

“Terus entotin memek Ines om”, jawabku to the point.

“Entotin pake kontol gede om”.

Enjotannya dari bawah makin menggebu sehingga aku makin menggeliat-geliat.

Aku memeluknya dan mencium bibirnya dengan agresif, dia menyambut ciumanku. Nafasku memburu kencang, lidahku saling mengait dengan lidahnya, saling menyedot. Kemudian dia menggulingkan aku sehingga aku dibawah, dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat. Aku mengangkangkan pahaku lebar-lebar, supaya dia lebih mudah menyodokan kontolnya keluar masuk. Keluar masuknya kontolnya sampe menimbulkan suara berdecak-decak yang seirama dengan keluar masuknya kontolnya, karena basahnya memekku.

“Om, enak sekali kontol om, entotin memek Ines yang cepet om, nikmat banget”, desahku.

“Ooh memek kamu sempit banget Nes, terasa banget sedotannya. Nikmat banget deh”, jawabnya sambil terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk memekku.

Enjotannya makin ganas, pentilku diemut-emutnya. Aku menggelinjang kenikmatan, toket kubusungkan dan kugerak-gerakkan ke kiri ke kanan supaya 2 pentilku mendapat giliran diemut.

“Ssh, om, nikmat banget ngentot ama om, pentil Ines dikenyot terus om”, erangku lagi.

“Ines bisa ketagihan dientot ama om. Ooh om, Ines gak tahan lagi om, mau nyampeee”.

Aku mengejang sambil memeluk tubuhnya erat-erat, sambil menikmati kenikmatan yang melanda tubuhku, luar biasa rasanya.

“Nes, aku masih pengen ngentotin memek kamu yang lama. Kamu bisa nyampe lagi berkali-kali”, katanya sambil terus mengenjotkan kontolnya.

Dia minta ganti posisi, aku disuruhnya nungging dan memekku dientot dari belakang, memekku terasa berdenyut menyambut masuknya kontolnya. Aku memutar-mutar pantatku mengiringi enjotan kontolnya, kalo dia mengenjotkan kontolnya masuk aku menyambutnya dengan mendorong pantatku dengan keras ke belakang sehingga kontol besarnya masuk dalem sekali ke memekku.

“Ooh nikmatnya om, dientot dari belakang. Kerasa banget geseken kontol om di memek Ines”.

Jarinya mengilik-ngilik itilku sambil terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk.

“Uuh om, nikmat banget om, terus mainin itil Ines om sambil ngenjot memek Ines”, erangku saking nikmatnya.

Jarinya terus menekan itilku sambil diputar-putar, aku mencengkeram seprei erat sekali. Pantat makin kutunggingkan keatas supaya enjotannya makin terasa. Dia memegangi pinggangku sambil mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat dan keras.

“Om, nikmat banget om, Ines udah gak tahan neh, mau nyampe lagiii”, aku menjadi histeris ketika nyampe untuk kedua kalinya, lebih nikmat dari yang pertama.

Diapun mencabut kontolnya dari memekku dan berbaring disebelahku.

“Oom. belum ngecret kok dicabut kontolnya”, tanyaku.

“Ines masih mau kok om dientot lagi, biar bisa nyampe lagi”.

Dia setengah bangun dan membelai rambutku.

“Kamu masih bisa nyampe lagi kok Nes”.

“Ines mau kok dientot om seharian, kan Ines bisa nyampe terus-terusan, nikmat banget deh om”.

Istirahat sebentar, dia kembali menaiki aku lagi, secara perlahan tapi pasti dia pun memasukkan kontolnya ke dalam memekku. Aku mendesah dan merintih, ketika dia mengenjotkan kontolnya sampe ambles semua aku kembali menjerit.

“Aaaaaaahhhh , ooommm..”.

Kontolnya dinaikturunkan dengan cepat, akupun mengimbanginya dengan gerakan pantatku yang sebaliknya. Bibirnya bermain di pentilku, sesekali dia menciumi ketekku, bau keringatnya merangsang katanya. Aku memeluknya dan mengelus-ngelus punggungnya sambil menjerit dan mendesah karena nikmat banget rasanya.

“Aah om, nikmatnya. Terus om, tekan yang keras, aah”.

Dia meremas-remas toketku dengan gemas menambah nikmat buatku. Dia terus mengocok memekku dengan kontolnya, aku menjadi makin histeris dan berteriak-teriak kenikmatan. Tiba-tiba dia mencabut kontolnya dari memekku, aku protes.

“Kok dicabut lagi om, Ines belum nyampe om, dimasukin lagi dong kontolnya”.

Tapi dia segera menelungkup diatas memekku dan mulai menjilati bagian dalam pahaku, kemudian memekku dan terakhir itilku.

“Om, diapa-apain sama om nikmat ya om, terus isep itil Ines om, aah”, erangku.

Dia memutar badannya dan menyodorkan kontolnya ke mulutku. Kontolnya kujilati dan kukenyot-kenyot, dia mengerang tapi tidak melepaskan menjilati memekku yang dipenuhi lendir itu.

“Nes, aku dah mau ngecret neh”, katanya sambil mencabut kontolnya dari mulutku dan segera dimasukkan kembali ke memekku.

Dia mulai mengenjot memekku dengan cepat dan keras, aku rasanya juga sudah mau nyampe lagi, goyangan pantatku menjadi makin liar sambil mendesah-desah kenikmatan. Akhirnya dia mengenjotkan kontolnya dalam-dalam di memekku dan terasa semburan pejunya yang hangat didalam memekku, banyak sekali ngecretnya, bersamaan dengan ngecretnya akupun nyampe lagi. Aku memeluk tubuhnya erat-erat, demikian pula dia.

“Oom, nikmat banget deh om”, erangku.

Aku terkulai lemes dan bermandikan keringat. Dia kemudian mencabut kontolnya dan berbaring disebelahku.

Tak lama kemudian, kita bangun dan membersihkan badan di kamar mandi. Tidak ada aktivitas lanjutan di kamar mandi karena perut dah terasa laper. Aku menghangatkan lauk yang tersedia di microwave oven. Kemudian kita berdua makan dengan lahap. Setelah makan aku bersantai sambil nonton tv sampai kantuk datang menyerang lagi.

“Dah ngantuk lagi Nes? Kamu masih cape ya”

“Iya om, abis om seru banget sih ngerjain Inesnya”.

“Emangnya dah mo tidur lagi atau aku tidurin lagi?”

“Tidur setelah om tidurin lagi, yuk om ke kamar”, aku mengajak dia masuk kamar.

Di ranjang segera toketku diremas-remas. Kami sejak mandi sudah bertelanjang bulat. Kontol besarnya sudah ngaceng sempurna, kuat banget deh dia, kayanya gak ada matinya, bisa ngaceng terus-terusan.

Bibirku diciuminya sambil meremas-remas toketku yang sudah mulai mengeras, pentilku di pilin-pilinnya, aku hanya bisa ber… ah… uh… karena rangsangan yang luar biasa itu. Aku malah mengimbangi ciuman ganasnya. Pentilku langsung diserbunya, diemut-emutnya dengan rakusnya sehingga pentilku langsung mengeras, sementara itu toketku terus saja diremas-remasnya. Puas mengemut pentilku, jilatan lidahnya turun ke arah perutku, terus ke bawah lagi dan mampir dimemekku. Lidahnya segera membelah bibir memekku dan menjilati itilku, aku mengangkangkan pahaku sehingga mempermudah dia menggarap itilku.

Aku mulai mengerang-ngerang saking nikmatnya yang melanda tubuhku.

“Aasshhg.. hngghh.. ssshhhg..” badanku melintir, bergeliat-geliat oleh kilikan jilatan di itilku.

Dia makin bersemangat karena eranganku.

Tiba-tiba dia melepaskan jilatannya, segera menaiki tubuhku yang sudah telentang pasrah, siap untuk dienjot, dia membasahi kepala kontolnya dengan ludahnya kemudian ditempelkan ke bibir memekku dan langsung ditusuk masuk.

“Hhgghh..” sekali lagi aku mengejang kali ini oleh sodokan kontolnya.

Tapi karena sudah cukup siap, dengan mudahnya dia menancapkan kontolnya ke dalam memekku. Aku menggelepar ketika menyambut masuknya kontolnya yang cepat amblas ke dalam memekku. Begitu tertanam didalam, kontolnya dienjotkan keluar masuk pelan-pelan. Terasa banget kontolnya yang besar menyeruak masuk mengisi lobang memekku yang terdalam.

“Hhsssh, dalemm bangett om”, spontan keluar eranganku.

“Nikmat banget rasanya”.

Dia terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk, aku merangkul lehernya dan kedua kakiku membelit pahanya. Dia makin gencar mengenjotkan kontolnya keluar masuk sehingga aku makin menggeliat saking nikmatnya.

“Oom, ennakk. Duhh dalem bangett masuknya om. Aaa.. dikorek-korek gitu Ines pengenn keluarr. Ayyo om.. adduuh”, erangku gak karuan.

“Iyya ayyo aaahhgh.. ssshgh.. hghrf.. ennaak memekmu Nes, aku juga mo ngecret.. sshmmmh..”

“Hhsss.. aduuhh tobatt om.. hahgh ooghh.. kontolnya masuk dalem sekali om, gedee sekalli, aduuh.. om. Lebih nikmat dari tadi deh.”

Kontolnya makin dipompa keras-keras, nikmat banget rasanya.

“Heg.. yaang kerass om.. shh, iya gittu.. aduh.. ssshgh.. heehh.. ayyo.. ayoo om.. aaahgh.. sshgh. Ines udah mo nyampe.. aduhh.. hghshh.. hrrgh..”

Dia meremas-remas toketku, sampai akhirnya akupun nyampe. Dadaku membusung, seolah-olah tubuhku terangkat-angkat oleh tarikannya yang meremasi kedua toketku. Tapi menjelang tiba di saat dia ngecret, dia mencabut kontolnya dan langsung tegak berlutut sambil menarik kedua lenganku sehingga aku ikut bangun terduduk. Dia menekan kepalaku ke arah kontolku yang tegang mengangguk-ngangguk berlumuran cairan memekku.

‘”Ayo Nes isepin sampe ngecret.”

Tanpa ragu-ragu aku langsung mencaplok dan mengocok kontolnya dengan mulutku. Tidak bisa semua, hanya tertampung kepalanya saja dimulutku, tapi ini sudah cukup membuat dia ngecret di mulutku. Aku agak tersedak karena semprotan pejunya yang tiba-tiba, dia terus menekan kepalaku supaya tidak melepaskan kulumanku sehingga pejunya tertelan olehku. Setelah keluar semua, aku melepas mulutku, langsung meringis.

“Kenapa Nes, nggak enak ya rasanya?” tanyanya geli.

“Asin rasanya om..” jawabku ikut geli.

“Emang enak sih dikeluarin pake mulut?” kataku sambil bergerak bangun untuk ke kamar mandi mencuci bekas-bekas permainan ini.

“Oo.. sama kamu sih pasti enak aja.” jawabnya sambil ikut bangun menyusulku.

Di kamar mandi, dia memelukku dari belakang, aku belum sempet bebersih ketika tangannya mulai meremas toketku, pentilnya diplintir-plintir sambil menciumi kudukku. Aku menggelinjang kegelian. Aku mencari kontolnya, astaga, sudah mulai ngaceng lagi rupanya. Kuat banget dia, baru aja ngecret di mulutku sudah mulai ngaceng lagi.

“Kuat banget sih om, baru Ines emut sampe ngecret udah ngaceng lagi”, kataku.

“Iya tadi kan ngecret dimulut kamu, sekarang pengen ngecret lagi di memek kamu”, jawabnya sambil terus meremesi toketku.

Leherku terus saja diciumi, dijilati dengan penuh napsu. Akupun tidak tinggal diam, kontolnya yang makin keras aku remes dan kocok-kocok biar sempurna ngacengnya.

“Oom, Ines isep lagi ya”, kataku sambil jongkok di depannya.

Ujung kontolnya kujilati dan kemudian giliran kepala kontolnya, terus ke pangkalnya, kemudian ke biji pelernya. Dia mengangkat kaki kanannya supaya aku mudah menjilati kontolnya. Kemudian jilatanku naik lagi keatas, dan kepalanya langsung kukulum. Kepalaku mengangguk-ngangguk seiring keluar masuknya kontolnya dimulutku, sambil ngisep, biji pelernya aku elus-elus.

“Aaah Nes, nikmat banget deh”, erangnya.

Dia memegang rambutku dan mendorong kontolnya keluar masuk mulutku dengan pelan.

Sepertinya dia udah tidak tahan lagi, aku diseretnya keluar kamar mandi dan ditelentangkan di ranjang. Pentilku menjadi sasaran jilatannya, jilatan berubah menjadi emutan, bergantian pentil kiri dan kanan. kemudian jilatannya turun ke perut, kemudian ke pusar sampe akhirnya ke jembutku. Jarinya mulai mengelus bibir memekku, kemudian jilatannya mulai menjelajahi memekku yang sudah basah kembali. Jilatannya tidak langsung ke itilku tapi berputar-putar sekitar memekku. Ke daerah paha, terus ke daerah pantat dan naik lagi.

“Oom, nakal ih”, desahku, napsu sudah kembali menguasaiku.

Jilatannya diarahkan ke itilku sambil memasukkan jarinya ke memekku. Dia menggerakkan jarinya keluar masuk memekku.

“Oom”, desahku saking napsunya.

Pinggulku menggeliat kekiri kekanan.

Akhirnya sampailah saat yang kutunggu-tunggu, dia menaiki badanku, ditindihnya aku, kontolnya diarahkan ke memekku yang sudah basah banget. Kepalanya diusap-usapkan dibibir memekku. Aku mengangkat pantatku ke atas sehingga bless masuklah kepala kontolnya membelah memekku. Dia mulai mengeluar masukkan kontolnya ke memekku, pelan-pelan, makin lama makin cepat, sampe akhirnya dengan satu enjotan yang keras, seluruh kontolnya nancep dalem sekali di memekku.

“Oom, nikmat sekali”, jeritku.

Aku menggelinjang makin gak beraturan seiring dengan enjotan kontolnya keluar masuk memekku dengan cepat dan keras. Kakiku menjepit pinggulnya, kemudian diletakkan di pundaknya, dia pada posisi berlutut, makin terasa gesekan kontolnya ke dinding memekku, nikmat banget. Memekku mulai berdenyut-denyut meremes-remes kontolnya yang terus bergerak lincah keluar masuk.

“Oom, Ines udah mau nyampe nih, terus enjot yang keras om, aah”, erangku lagi.

Dia makin semangat mengenjot memekku.

Tiba-tiba dia berhenti dan mencabut kontolnya.

“Ooomm”, protesku.

Ternyata dia pengen ganti posisi. Aku disuruhnya nungging dan kembali kontolnya melesak masuk memekku dari belakang, doggie style. Pantatku dipeganginya sementara dia mengenjotkan kontolnya keluar masuk. Toketku yang berguncang-guncang seirama dengan enjotan kontolnya diraihnya, diremes-remesnya, pentilnya diplintir-plintir, menambah kenikmatan yang sedang mendera tubuhku.

“Terus om”, erangku lagi, aku mencengkeram seprei dengan kuat saking nikmatnya.

Aku memaju mundurkan badanku supaya kontolnya nancep dalem sekali di memekku, sampe akhirnya.

“Terus om, Ines nyampe lagiii”.

Dinding memekku berdenyut-denyut mengiringi sampenya aku, dia terus saja mengenjot memekku dengan cepat. Aku nelungkup, capai banget rasanya meladeni napsunya. Dia membaringkan dirinya, kontolnya masih tegak berdiri berlumuran cairan memekku.

“Nes, kamu yang diatas ya, aku belum keluar neh”, pintanya.

Aku menempatkan diriku diatasnya, kontolnya kupegang dan langsung kutancapkan ke memekku, badan kutekan kebawah sehingga langsung aja kontolnya ambles semua di memekku. Aku mulai menggoyang pinggulku, kekiri kekanan, maju mundur, berputar-putar.

Biar cape, tapi nikmat banget rasanya gesekan kontolnya ke memekku. Toketku diremes-remesnya sambil memlintir-mlintir pentilnya. Aku merubah gerakanku menjadi keatas kebawah mengocok kontolnya dengan memekku.

“Om, nikmat banget deh”, erangku.

Akhirnya aku tidak bisa menahan diriku lebih lama lagi, aku ambruk didadanya karena nyampe untuk kesekian kalinya.

“Om, belum mau ngecret ya, Ines lemes om”, desahku.

“Tapi nikmat kan”, jawabnya.

“Nikmat banget om”.

Dia berguling tanpa mencabut kontolnya dari memekku sehingga sekarang dia ada diatasku. Dia mulai lagi mengenjotkan kontolnya keluar masuk memekku.

“Nes, aku udah mau ngecret, erangnya sambil mempercepat enjotannya.

Dia terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk memekku, sampe akhirnya,

“Nes”, erangnya.

Terasa sekali semburan pejunya membanjiri memekku. Kami berdua terkulai lemas.

Demikianlah kisah pertemuanku dengan om Frans, bermula di mal, akhitrnya aku terkapar di ranjang karena lemes tapi nikmatnya buanget buanget. Top markotop deh.


Aksi

Information

2 responses

30 01 2010
Awi

Mau dong pake si ines! Boleh minta nopenya ga?

11 03 2010
bl4do

ehe ehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 333 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: