Cikgu Nicky

25 01 2010

Sepanjang hayat saya, saya tidak pernah mempunyai hubungi sex dengan ciksu saya apatah lagi cikgu yang lain dari bangsa saya. Namun, pengalaman semasa saya dibangku sekolah ini adalah satu-satunya memori yang tersimpan dalam hati saya sehingga hari ini.

Nasib saya baik selepas Tingkatan 5, saya dihantar ke sebuah sekolah berasmara penuh. Dalam sekolah ini, hampir semua pelajar adalah pelajar Melayu dan saya adalah pelajar Cina tunggal dalam kelas saya.

Walau bagaimamanpun, saya tidak mempunyai masalah dalam pergaulan saya dengan rakan sekolah mahupun guru kelas saya, khususnya Cikgu Nick, seorang guru yang berkulit putih dan manis.

Cikgu Nicky, seorang wanita Melayu dalam lingkungan umur 35 tahun adalah seorang graduan yang berkaliber. Caranya mengajar banyak menarik minat pelajar dalam kelas saya. Beliau serious dengan pengajarannya tetapi, hatinya lembut bagai sutera. Walaupun banyak budak kelas saya yang malas, tetapi, Cikgu Nicky akan terus memberi rangsanan kepada mereka sehinggakan hari ini, kelas kamilah yang paling banyak ke Univeristi.

Cikgu Nicky tinggal lebih kurang 5 km dari sekolah. Selain dari sebagai “from teacher” saya, beliau juga guru yang incaj Kelab Kerjaya. Pada suatu petang, saya bersama klassmate lain berada disekolah dan Cikgu Nicky ada aktiviti petang. Kebetulan pada jam 4.00 petang, kami semua habis aktiviti kami dan saya berjalan keluar dari kelas. Tiba-tiba saya nampak Cikgu Nicky jalan keluar dari staff roomnya. Saya berilah salam kepadanya dan dia terus tanya saya sudah habis ke aktiviti saya. Saya pun jawab saya sudah habis aktiviti saya. Masa itu, saya pergi ke sekolah main bola dan dalam pakaian track bottom dengan T Shirt.

Saya nampak cara dia tengok saya satu macam saja dan saya pun jadi tertarik kepadanya. Sebenarnya, bukan saja yang minat Cikgu Nicky ni. Cikgu lelaki lain serta pelajar sekolah ini semua minatnya kerana dia cantik dan baik. Tetapi sayangnya, kita dengar dia sudah kahwin.

” So, Alan, would you like to join me for a drink at home? I have something need your help at home”

“No problem teacher, I am free now. After all, I need a drink badly”.

“Then jump into my car, I need to change and get something ready at home too”

Maka, saya pun naiklah kereta Honda Civicnya. Dalam keretanya, bau air wangi menonjolkan kewanitaannya. Saya suka bau air wanginya yang begitu “sexciting”. Semasa dia bawa kereta, kadang kala dia tersentuh tangan saya semasa nak masuk gear dan saya jadi begitu gelisah. Dalam perjalanan 5 km itu, sempat kami berbual dan saling kenali diri dengan lebih detail lagi. Cikgu Nicky ini sebenarnya mempunyai seorang suami yang buat bisnes. Dia ada seorang nak perempuan yang berumur 8 tahun tetapi tinggal dengan neneknya (mak Suaminya). Ke belakangan ini, suaminya jarang balik dan katanya, dia saspek suaminya ada perempuan lain di Ibu Kota.

Suaminya juga puteh dan katanya, adalah anak kacukan Cina juga. Cikgu Nicky kata dia minat lelaki yang putih macam saya. Dalam hati saya, saya tertanya diri apakah yang dia tuju ni.

Selepas sampai ke rumah bungalow setingkatnya,dia kata orang kerjanya ambil cuti dan tidak akan balik selama 2 hari. Oleh kerana esok adalah weekend, dia rasa boring seorang. Dia minta bersihkan daun-daun kering dibawah pokok sementara itu, dia terus masuk ke bilik air dan mandi.

Saya sempat jengok bilik tidurnya. Biliknya kemas dan teratur. Saya minat wanita yang kemas dan teratur. Saya terus sapu semua daun-daun kering tersebut dan mula bakar daun kering tersebut. I mula sweating dan T-Shirt saya basah. Saya pun pecat T-Shirt saya dan terpaparlah tubuh saya yang agak tegak yang penuh dengan peluh tersebut.

Selepas itu, saya terus ke dapur untuk dapatkan minuman, dan di sana, Nicky telah siapkan minuman air sejuk bagi saya. Dia pakai short dengan T-Shirt labuh. Dari jauh saya terbau perfumenya dan saya jadi agak excited. Dia pun hulurkan gelas air itu, dan saya terus minum. Semasa saya minum, saya nampak dia sedang perhatikan tubuh saya yang berpeluh itu.

Nicky terus hulurkan saya tuala dan minta saya pergi mandi dalam bilik air dalam bilik tidurnya. Semasa saya masuk, air cond sudah di on dan saya terus keringkan peluh saya dan masuk ke dalam bilik mandi.

Semasa saya masuk ke bilik mandi, sengaja saya tidak kunci pintu itu dan biarkan runag lebih kurang 1 kaki terbuka. Dari biliknya, jika dilihat dari atuy sudut, dia boleh lihat saya.

Nicky sebenar memang tengah perhatikan saya mandi. Dari air mukanya. saya tahu cikgu saya ini nak kan sesuatu, tetapi saya juga terasa takut kerana saya tidak pernah mengadakan sex dengan wanita Melayu, malah seorang cikgu pula.

Semasa saya basahkan badan dan tengah sabun badan saya, Nicky masuk ke bilik dan katanya nak serahkan shamppo kepada saya. Saya tutup mata saya dan hulurkan tangan untuk mabil shampponya. Saya terasa tangannya, dan tiba-tiba, dia terus mendekati saya dan pecat pakaiannnya.

Saya rasa excited bercampur takut. Cikgu Nicky mula mandikan saya sambil tangannya sabunkan batang saya. Batang saya sebenarnya sudah keras sejak saya masuk bilik mandi. Semasa sabun saya, dia geserkan buah dadanya dengan badan saya menjadikan saya cukup stim. Kepala batang saya terus menjadi merah-merahan dan saya juga dakap dan peluknya. Dengan geseran titiknya yang kian keras, saya dapati buah dadahnya begitu firm sekali bagi seorang wanita yang berumur 35 tahun. Bulunya yang hitam itu menutup farajnya dan kerinting. Dengan tubuh yang putih macam Cina ni, Cikgu Nicky yang berbulu hitam ini nampak begitu sexy.

Saya tidak tahan lagi lalu saya kiss dia. Dalam kucupan itulah, saya merabanya dan saya terasa farajnya yang basah. Dia pula pegang dan lancap batang saya sehingga kan saya tak tahan lagi.

Selepas bersihkan badan, kami terus keluar dari bilik mandi dan dia bedakkan badan saya. Saya juga terbau badannnya yang bersih dan itu menjadikan saya lebih stim lagi. Selepas keringkan badan, kedua kami telanjang dan kali ini, saya boleh lihat tubuhnya dengan jelas.

Buah dadanya sederhana besar tetapi titinya hitam walau kulitnya puteh. Titiknya, kecil sikit dari buah anggur tetapi berdiri tegak kearah saya. Di bawah dadanya, tidak terdapat sebarang parut atau kedut kulit perutnya sama seperti anak dara yang tidak pernah hamil. Di bawah pusatnya, mula wujudnya satu tapak padang yang penuh dengan permadani hitam yang memenuhi padang enak tersebut.

Di antara semak hitam yang penuh dengan bulu kerinting, wujudnya satu alur yang penuh dengan aliran air kasih yang tidak terputus alirannya.

Dia terus baring diatas katilnya dengan mengangkat kedua kakinya sedikit atas terkangkang. Wah, indah betul pemandanagn farajnya yang begitu seksi sekali.

Ini lah kali pertama saya lihat barang wanita Melayu. Inilah kali pertama saya jilat barangnya. Saya hulurkan lidah saya dan buat putaran ke atas punatnya yang merah merang itu. Dia pun terus mengeran dan….

“Ahhhhhhh…. deeper… oh yes…. deeper….. I like it Alan….”

“Dont stop babe-…. dont stop……”.

” I am licking you….. oooooooh so nice Teacher… you are sweet…..”

“No…. don’t stop….. I need you….. need you badly inside there….’

Saya terus main lubangnya dengan jari dan sekali kala jilat lubang buntoknya. Dia rasa geli dan terus bergerak badannya ke kiri dan kanan.

Mukanya, terus menjadi merah dan cara dia sedup nafas menjadi begitu ketara sekali. Saya terus mintanya paling badannya dengan melutut cara doggy. Dari belakang, saya nampak pantatnya yang begitu sexy and airnya terus mengalir.

Saya tidak tahan lagi dan terus masukkan batang saya yang tidak sunat itu ke dalam farajnya.

Semasa kepala merah saya sentuh barangnya, Cikcu Nicky terus mengerang…

“Oooooohhhh… babe…. so nice….. go slow….. I like it….”.

“Teacher… let me taste you slowly… it is so good to feel your pussy…. down there…..”

“Common babe…. go on…. I can’t stand it any more”.

Sambil paling belakang cuba masukkan barang saya ke dalam barang dia. Waktu itu, saya tak tahan lagi dan terus masukkan batang saya secara perlahan-lahan.. mulanya dengan se inci… main tarik masuk 2 inci…… dan dia terus tolak punggungnya dan batang saya terus masuk secara penuhnya.

Perasaan barang yang panas bersama air maninya yang basah itu menyenangkan perjalanan keluar masuk batang saya sehingga dia tidak tahan lagi…

“Babe…. do it…. oh yeah…. babe…….”

“Oh yes… faster….. yes…. you hit the right place…….”

Dan apabila dia tak tahan lagi, dia minta saya baring di atas katil dan dia terus duduk cangkung diatas dengan muatkan batang saya dalam farajnya. Cara dia berkuda adalah professional. Saya juga boleh tahan kerana dia bukan perempuan pertama saya. Sejak sekolah menegah lagi saya sudah kerapa ke Golok main perempuna Siam tapi ini adalah kali pertama saya.

Dia mengerakkan badannya ke hadapan dan ke belakang. Setiap kali titit punatnya tergeser dengan batang saya, air maninya melimpah dan dia mengerang….. Cara wajahnya bertukar dari sedap sehingga macam dia tengah derita (sebenarnya dia klimax) menjadikan saya lebih excited.

Tak lama kemudian…. Cikgu Nicky pun lafaf…..

“Aaaaaah…. babe…… so nice….. hold on…. I am coming……..”

“Oh yes baby…. I am coming…… oh yeah….. not onbly once….. I am coming…… many times…. mutiple climax…..”

Selepas dia klimax, saya pun baringkan dia semula dan terus kan jolokan saya sehingga saya tak tahan lagi, terus pancut dalamnya. Saya tak takut nak pancut dalamnya kerana Cikgu Nicky confirmed dengan saya dia makan pil.

Selepas itu, saya tidak balik petang itu. Cikcu Nicky masakkan makanan simple untuk dinner kami berdua. Dalam dinner itu lah, kami banyak menukar maklumat mengenai diri kami. Konon nya, dia sudah mula perhatikan saya sejak hari pertama saya masuk sekolah ini 3 bulan dulu. Tetapi, dia malu nak ambil langkah pertama kerana saya seorang pelajar Cina. Datuk dia juga seorang Cina convert dan itulah sebab dia puteh. Dia minat orang yang putih macamnya dan kebetulan saya lah pelajar Cina dalam kelasnya, maka saya diberi perhatian lebih.

Sekarang saya sudah tamat Universiti dan Cikgu Nicky maseh ajar disekolah itu lagi. Setipa kali cuti semester, saya maseh melawat rumahnya lagi dan pertalian ini maseh dikekalkan sehingga hari ini. Saya dengar dia sudah cerai dengan suaminya. Tetapi, dia tetap perempuan Melayu pertama saya. Walaupun umurnya sudah meningkat sekarang, badannya maseh sedap dan kami akan teruskan hubungan ini sehingga…… sehingga bila-bila masa.


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 329 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: