Asiknya nungguin posko mudik

22 06 2009

Dina, temenku, ngajakin aku untuk ndaftar untuk ikutan jadi spg yang nungguin posko mudik disalah satu operator selular.

“Ngapain”, kataku.

“Kerjanya kan enteng Nes, cuma nungguin pos en ngelayani tamu yang butuh pulsa, dapet duit lagi. Pertanyaan teknis nanti orang mereka sendiri yang handle. Sekalian ngecengin om-om yang keren. Mau gak. Aku dah call contact personnya, mereka butuh satu orang lagi. Tempatnya gak jauh kok, sekitar Ciawi. Mau ya, nemenin aku”.Melihat aku masih ragu-ragu, Dina terus mengeluarkan jurus rayuan maut.

“Kamu kan dah lama gak nge date ama om-om, sekarang kesempatannya”.

“Emangnya bisa ditinggal kerjaannya”.

“Kita apply untuk paro waktu aja, jadi gak usah nongkrong disana sehari semalem”.

“Ya udah deh, aku mau”, aku terbujuk juga begitu Dina mengatakan bisa ngecengin om-om.

Gak tau ya kenapa, aku lebih tertarik dengan lelaki yang sudah tidak muda, rasanya gimana gitu, ketimbang lelaki ABG yang sepantaran aku. Demikianlah, aku dan Dina bertugas di salah satu posko mudik di Ciawi. Bosenin seh kerjaannya, karena yang dateng banyakan sopir-sopir angkutan, aku males ngelayaninya, jadi ogah-ogahan. Aku mulai ngomel ama Dina karena kerjaannya gak menarik dan bosenin, ketika kita dianter pulang karena waktu kerja dah abis.

“Ya, pertama-tama belon menarik, siapa tau nanti-nanti kesempatan akan dateng juga, kita mesti kerja terus paling gak seminggu lo Nes”.

Iya sih, karena terikat ama kontrak seminggu, walaupun bete banget aku terpaksa nongkrong di posko itu, nyesel banget aku nurutin ajakan Dina. Sampai akhirnya kesempatan itu dateng juga, persis dihari terakhir kontrakku.

Ada 2 lelaki yang mampir di posko, mereka mo beli pulsa, orangnya ganteng, Dina dan aku dengan penuh semangat ngelayani mereka berdua. Mereka istirahat ditempat yang sudah disediakan dan kami dibenarkan untuk menemani mereka. Kebetulan ketika itu cuma mereka tamunya.

“Wah kita untung ya Dod, bisa ketemu 2 bidadari, cantik-cantik lagi. Boleh kenalan gak. Saya Dodi dan ini temen saya Roni”.

“Aku Ines pak, eh om, Ines mesti manggil apa neh”.

Dina pun memperkenalkan diri. Kelihatannya mereka berdua sangat tertarik ama aku, sehingga akhirnya Dina meninggalkan aku bertiga dengan mereka.

“Panggil om juga boleh,” kata om Dodi.

Aku jadi membanding-bandingkan om Dodi dan om Roni, perawakan mereka sama, tegap atletis, idealku banget banget. Gantengnya sama. Bingung juga milihnya, apalagi Dina dah ninggalin aku, bete kali dia karena mereka ngobrolnya ama aku terus.

“Kamu seksi sekali Nes”, kata om Roni. “Kok mau sih nungguin posko kaya gini”.

“Kalo gak mau nungguin posko gak ketemu ama om om dong”, kataku genit.

“Om-om mo kemana seh, pastinya gak mudik dong”.

“Kami mo ketemu klien di Cipanas”.

“Kok dah musim mudik gini masih ketemu klien juga sih om, kan jalannya macet”.

“Yah kliennya minta sih gimana”.

“Kok di Cipanas, napa gak kliennya yang dateng ke kantor om”.

“Namanya juga melayani customer, jadi apa customer lah. Sekarang kami kan customer kamu, jadi kamu mesti ngelayani kami sampai kami puas”, kata om Roni lagi.

“Dan lemes”, tambah om Dodi sambil tertawa.

“Kok lemes sih om”, aku pura-pura gak ngerti.

Mereka hanya tertawa-tawa aja.

“Kamu tugas disini sehari semalem ya Nes”.

“Gak kok om, paro waktu, sebentar lagi juga pulang. Lagian ini hari terakhir Ines, cuma seminggu om, dah gitu ganti orang, biar yang mampir gak bosen ketemu yang ituitu terus”.

“Kalo ketemu yang cantik dan seksi kaya Ines, tiap saat juga gak bakal bosen ya Ron”, kata om Dodi, “malah ketagihan kale”.

Aku tau apa yang mereka maksud tapi pura-pura gak ngerti aja.

“Nes, ikut kita jalan-jalan ke Cipanas yuk, nemenin kita, daripada balik Jakarta. Memangnya kamu ada job laen di Jakarta”.

“Gak ada om”.

“Makanya ikut kita aja ya”.

“Dina gak diajak sekalian om”.

“Wah kita cuma bisa ngajak satu orang, ya kamu Nes”.

“Mau ya Nes’, kata om Roni setengah maksa.

“Ya udah deh om”.

“Maksudnya mau”.

“Ya deh mau, Ines ngomong ama Dina dulu ya om, gak ikutan pulang”.

Dina cemberut waktu aku bilang aku mo ikutan mereka ke Cipanas.

“Kamu serakah sih Nes, masak mo diborong dua-duanya sendirian”.

“Sori Din, aku dah ngusulin ke mereka ngajak kamu juga. Mereka bilang cuma bisa bawa satu, mereka milih aku. Sori ya Din”.

“Ya udah deh, nyesel aku ngajak kamu ikutan kerja disini”.

Aku mo bilang apalagi, Dina sepertinya gak mo nerima penjelasanku.

“Yuk Nes kita berangkat”, panggil om Dodi.

“Udah dulu ya Din, aku gak ikutan pulang”.

Dina diem saja, cemberut. Aku duduk didepan, disebelah om Dodi yang megang setir. Om Roni duduk dibelakang.

“Om-om ke Cipanas mo ngomongin apaan sih ama kliennya”, tanyaku.

“Kita berdua ada bisnis, jualan produk kita lah”.

Mereka menerangkan produk yang dijual, teks banget, aku gak ngerti, cuma bisa iya iya aja.

“Ntar kamu nginep bareng kita aja, ya Nes”, kata om Roni.

Kebayang nginep bareng mereka pastinya aku dientot bergantian, 3 some bo. Ngebayangin itu napsuku timbul.

“La iyalah om, kalo enggak Ines nginep dimana. Kan om yang ngajak Ines”, jawabku.

“Ya kita bareng aja, kita balik ke Jakarta besok sore, lepas magrib kaya hari ini lah” kata om Roni lagi.

Di perjalanan, kita mampir ke warung Sunda untuk mengisi perut. Jalan macet sehingga sampe Cipanas sudah malem. Mereka langsung menuju ke hotel,

“Kita nginep disini aja ya, ini hotel terbaik yang ada di Cipanas”, kata om Roni.

Di hotel, mereka membook 2 kamar yang ada connecting doornya. Makin jelaslah rencananya, mereka akan mengentoti aku bergantian.

“Om ngebooknya 2 kamar, harusnya Dina bisa ikutan dong”.

“Kita lebih napsu ama kamu Nes”, kata om Dodi.

“Dina lain kesempatan aja”.

Aku sekamar dengan om Roni, om Dodi di kamar sebelah. Om Roni segera masuk kamar mandi, sementara aku rebahan saja di ranjang, napsuku makin berkobar karena ngebayangin sebentar lagi aku akan diantri mereka berdua. Om Roni keluar dari kamar mandi hanya melilitkan anduk di pinggang saja, kontolnya kelihatannya menonjol, kayanya sih udah ngaceng berat. Dia duduk disebelahku di ranjang dan mencium pipiku.

“Nes kita malem ini asik ya”, katanya merayu.

“Iya om, Ines juga udah kepingin ngerasain om keluar masuk di nonok Ines. Tadi waktu om ajak di posko, Ines jadi horny”, kataku.

Tangannya mulai meremes toketku dari luar, kayanya dia udah gak tahan napsunya sehingga gak kasi kesempatan aku mandi lagi. Kupikir, ya abis dientot aja mandinya. Bajuku dibukanya sehingga aku hanya mengenakan bra dan celana jin saja. Tangannya kembali meremas-remas toketku. Aku menggelinjang, nikmat. Dia langsung melepas kaitan braku sehingga terbukalah toketku, siap untuk diremas dan diemut lebih lanjut. Pentilku langsung menjadi sasaran, diemutnya sambil meremas toketku.

“Nes, toketmu besar dan keras, napsuin deh”, katanya sambil terus meremas dan mengisep pentilnya.

Ritsluiting jinku dibukanya, aku mengangkat pantatku sedikit supaya dia bisa melepaskan jinku yang ketat. CD ku juga langsung dilepasnya sehingga aku sudah bertelanjang bulet. Jembutku yang lebat menjadi sasaran selanjutnya, kemudian salah satu jarinya sudah mengelus-elus nonokku. Otomatis aku mengangkangkan pahaku sehingga dia mudah mengakses nonokku lebih lanjut. Aku melepas lilitan handuknya, segera kontolnya yang besar, panjang dan sangat keras aku genggam dan kocok-kocok.

“Nes, diisep dong”, pintanya.

Kepalanya kujilat-jilat sebentar kemudian kumasukkan ke mulutku. Segera kukenyot pelan-pelan, dan kepalaku mengangguk-ngangguk memasuk keluarkan kontolnya di mulutku, enyotannya jalan terus.

“Ah, enak Nes, baru diisep mulut atas aja udah nikmat ya, apalagi kalo yang ngisep mulut bawah”, erangnya keenakan.

Tangannya terus saja mengelus-elus nonokku yang sudah basah karena napsuku sudah memuncak.

“Nes, kamu udah napsu banget ya, nonok kamu udah basah begini”, katanya lagi.

Kontolnya makin seru kuisep-isepnya. Tiba-tiba dia mencabutnya dari mulutku dan segera menelungkup diatas badanku. Kontolnya diarahkan ke nonokku, ditekannya kepalanya masuk ke nonokku. Terasa banget nonokku meregang kemasukan kepala yang besar, dia mulai mengenjotkan kontolnya pelan, keluar masuk nonokku. Tambah lama tambah cepat sehingga akhirnya seluruh kontolnya yang panjang ambles di nonokku.

“Enak om, kontol om bikin nonok Ines sesek, dienjot yang keras om”, rengekku keenakan.

Enjotannya makin cepat dan keras, aku juga makin sering melenguh kenikmatan, apalagi kalo dia mengenjotkan kontolnya masuk dengan keras, nikmat banget rasanya. Gak lama dienjot aku udah merasa mau nyampe,

“Om lebih cepet ngenjotnya dong, Ines udah mau nyampe”, rengekku.

“Cepat banget Nes, aku belum apa-apa″ jawabnya sambil mempercepat lagi enjotan kontolnya.

Akhirnya aku menjerit keenakan.

“Om, Ines nyampe om, aah”, aku menggelepar-gelepar kenikmatan.

Dia masih terus saja mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat dan keras.

Tiba-tiba dia mencabut kontolnya dari nonokku.

“Kok dicabut om, kan belum ngecret”, protesku.

Dia diem saja tapi menyuruh aku menungging di pinggir ranjang, rupanya dia mau gaya guk guk. Segera kontolnya ambles lagi di nonokku dengan gaya baru ini. Dia berdiri sambil memegang pinggulku. Karena berdiri, enjotan kontolnya keras dan cepat, lebih cepat dari yang tadi, gesekannya makin kerasa di nonokku dan masuknya rasanya lebih dalem lagi,

“Om, nikmat”, erangku lagi.

Jarinya terasa mengelus-elus pantatku, tiba-tiba salah satu jarinya disodokkan ke lubang pantatku, aku kaget sehingga mengejan. Rupanya nonokku ikut berkontraksi meremas kontol besar panjang yang sedang keluar masuk.

“Aah Nes, nikmat banget, empotan nonok kamu kerasa banget”, erangnya sambil terus saja mengenjot nonokku.

Sementara itu sambil mengenjot dia agak menelungkup di punggungku dan tangannya meremas-remas toketku, kemudian tangannya menjalar lagi ke itilku, sambil dienjot itilku dikilik-kiliknya dengan tangannya. Nikmat banget dientot dengan cara seperti itu.

“Om, nikmat banget dientot sama om, Ines udah mau nyampe lagi. Cepetan enjotannya om,” erangku saking nikmatnya.

Dia sepertinya juga udah mau ngecret, segera dia memegang pinggulku lagi dan mempercepat enjotan kontolnya. Tak lama kemudian,

“Om Ines mau nyampe lagi, om, cepetan dong enjotannya, aah”, akhirnya aku mengejang lagi keenakan.

Gak lama kemudian dia mengenjotkan kontolnya dalem-dalem di nonokku dan terasa pejunya ngecret.

“Aah Nes, nikmat banget”, diapun agak menelungkup diatas punggungku.

Karena lemas, aku telungkup diranjang dan dia masih menindihku, kontolnya tercabut dari nonokku.

“Om, nikmat deh, sekali enjot aja Ines bisa nyampe 2 kali. Abis ini giliran om Dodi ya”, kataku.

“Iya”, jawabnya sambil berbaring

disebelahku. Aku memeluknya dan dia mengusap-usap rambutku.

“Kamu pinter banget muasin lelaki ya Nes”, katanya lagi.

Aku hanya tersenyum,

“Om, Ines mau ke kamar mandi, lengket badan rasanya”, akupun bangkit dari ranjang dan menuju ke kamar mandi.

Selesai membersihkan diri, aku keluar dari kamar mandi telanjang bulat, kulihat om Dodi sudah berbaring diranjang hanya mengenakan celana pendek. Kulihat kontolnya menonjol, rupanya dia sudah ngaceng berat menunggu gilirannya mengentoti aku. Aku tersenyum saja dan berbaring disebelahnya. Dia segera mencium bibirku dengan penuh napsu. kontolnya keelus-elus dari luar celananya. Lidahku dan lidahnya saling membelit dan kecupan bibir berbunyi saking hotnya berciuman. Tangannya juga mengarah kepahaku. Aku segera saja mengangkangkan pahaku, sehingga dia bisa dengan mudah mengobok-obok nonokku. Sambil terus mencium bibirku, tangannya kemudian naik meremas-remas toketku. Pentilku diplintir-pelintirnya,

“Om enak, Ines udah napsu lagi om”, erangku.

Tanganku segera membuka kolor celananya dan segera mengocok kontolnya yang sudah keras banget. Dia segera melepaskan celananya sehingga sama-sama bertelanjang bulat. Kemudian ciumannya beralih ke toketku. Pentilku yang sudah mengeras segera diemutnya dengan penuh napsu,

“Om, nikmat om”, erangku.

Diapun menindihku sambil terus menjilati pentilku. Jilatannya turun ke perutku, kepahaku dan akhirnya mendarat di nonokku.

“Aah om, enak banget om, belum dientot udah nikmat banget”, erangku.

Aku menggeliat-geliat keenakan, tanganku meremas-remas sprei ketika dia mulai menjilati nonokku dan itilku. Pahaku tanpa sengaja mengepit kepalanya dan rambutnya kujambak, aku mengejang lagi, aku nyampe sebelum dientot. Dia pinter banget merangsang napsuku. Aku telentang terengah-engah, sementara dia terus menjilati nonokku yang basah berlendir itu. Dia bangun dan kembali mencium bibirku, dia menarik tanganku minta dikocok kontolnya. Dia merebahkan dirinya, aku bangkit menuju selangkangannya dan mulai mengemutnya.

“Nes, kamu pinter banget sih”, dia memuji.

Cukup lama aku mengemut kontolnya. Sambil mengeluar masukkan di mulutku, kontolnya kuisep kuat-kuat. Dia merem melek keenakan.

Kemudian aku ditelentangkan dan dia segera menindihku. Aku sudah mengangkangkan pahaku lebar-lebar. Dia menggesek-gesekkan kepala kontolnya di bibir nonokku, lalu dienjotkan masuk.

“Om, enak”, erangku.

Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk pelan-pelan sampai akhirnya blees, kontolnya nancep semua di nonokku.

“Nes, nonokmu sempit banget, padahal barusan kemasukan kontol ya”, katnya.

“Tapi enak kan om, abis kontol om gede banget sampe nonok Ines kerasa sempit”, jawabku terengah.

Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat, bibirku diciumnya.

“Enak om, aah”, erangku keenakan.

Enjotannya makin cepat dan keras, pinggulku sampe bergetar karenanya. Terasa nonokku mulai berkedut-kedut.

“Om lebih cepet om, enak banget, Ines udah mau nyampe om”, erangku.

“Cepet banget Nes, aku belum apa-apa″, jawabnya.

“Abisnya om enak banget sih gesekannya”, jawabku lagi.

Enjotannya makin keras, setiap ditekan masuk kontolnya ambles dalem banget rasanya. Itu menambah nikmat buat aku.

“Terus om, enak”.

Toketku diremas-remas sambil terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk.

“Terus om, lebih cepat om, aah, enak om, jangan brenti, aakh…” akhirnya aku mengejang, aku nyampe, nikmat banget rasanya.

Padahal dengan om Roni, aku udah nyampe 2 kali, nyampe kali ini masih terasa nikmat banget. Memang om Dodi pinter muasin cewek. Aku memeluk pinggangnya dengan kakiku, sehingga rasanya makin dalem kontolnya nancep. Nonokku kudenyut-denyutkan meremas kontolnya sehingga dia melenguh.

“Enak Nes, empotan nonok kamu hebat banget, aku udah mau ngecret, terus diempot Nes”, erangnya sambil terus mengenjot nonokku.

Akhirnya bentengnya jebol juga. Pejunya ngecret dalam nonokku, banyak banget kerasa nyemburnya.

“Nes, aakh, aku ngecret Nes, nikmatnya nonok kamu”, erangnya.

Dia menelungkup diatas badanku, bibirku diciumnya.

“Trima kasih ya Nes, kamu bikin aku nikmat banget”.

Setelah kontolnya mengecil, dicabutnya dari nonokku dan dia berbaring disebelahku. Aku lemes banget walaupun nikmat sekali. Tanpa terasa aku tertidur disebelahnya.

Aku terbangun karena merasa ada jilatan di nonokku, ternyata dia sudah terbangun dan kulihat kontolnya sudah ngaceng lagi, aku melihat jam, masih subuh. Nonokku dijilatinya dengan penuh napsu. Pahaku diangkatnya keatas supaya nonokku makin terbuka.

“Om, nikmat banget om jilatannya”, erangku.

Ngantukku sudah hilang karena rasa nikmat itu. Aku meremas-remas toketku sendiri untuk menambah nikmatnya jilatan di nonokku. Pentilku kuplintir-plintir juga.

“Om, subuh-subuh gini sudah ngasih enak ke Ines”, lenguhku.

Kemudian itilku diisep-isepnya sambil sesekali menjilati nonokku, menyebabkan nonokku sudah banjir lagi. Aku menggelepar-gelepar ketika itilku diemutnya. Cukup lama itilku diemutnya sampai akhirnya kakiku diturunkan lagi ke ranjang, aku mengangkangkan pahaku karena aku tau sebentar lagi pasti kontolnya masuk.

“Mm, masukin dong om, Ines udah pengen dientot”, rengekku.

Dia langsung menindih tubuhku, kontolnya diarahkan ke nonokku. Begitu kepala kontolnya menerobos masuk.

“Yang dalem om, masukin aja semuanya sekaligus, ayo dong om”, rengekku karena napsuku yang sudah muncak.

Dia langsung mengenjotkan kontolnya dengan keras sehingga sebentar saja kontolnya sudah nancap semuanya dinonokku. Kakiku segera melingkari pinggangnya sehingga kontolnya terasa masuk lebih dalem lagi.

“Ayo om, dienjot dong”, rengekku lagi.

Dia mulai mengenjot nonokku dengan cepat dan keras, uuh nikmat banget rasanya pagi-pagi gini dientot. Enjotannya makin cepat dan keras, ini membuat aku menggeliat-liat saking nikmatnya.

“Om, enak om, terus om, Ines udah mau nyampe rasanya”, erangku.

Dia tidak menjawab malah mempercepat lagi enjotan kontolnya. Toketku diremas-remasnya, sampe akhirnya aku mengejang lagi.

“Om enak, Ines nyampe om, aah”, erangku lemes.

Kakiku yang tadinya melingkari pinggangnya aku turunkan ke ranjang. Dia tidak mempedulikan keadaanku, kontolnya terus saja dienjotkan keluar masuk dengan cepat, napasnya sudah mendengus-dengus. Nonokku ku denyut-denyutkan meremas kontolnya. Dia meringis keenakan.

“Nes, terus diempot Nes, nikmat banget rasanya, terus empotannya biar aku bisa ngecret Nes”, pintanya.

Sementara itu enjotan kontolnya masih terus gencar merojok nonokku. Toketku kembali diremas-remasnya, pentilnya diplintir-plintirnya.

“Om, Ines kepengin ngerasain lagi disemprot peju om”, kataku.

Terus saja kontolnya dienjotkan keluar masuk nonokku dengan cepat dan keras, sampai akhirnya,

“Nes, aku mau ngecret Nes, aah”, erangnya dan terasa semburan pejunya mengisi bagian terdalam nonokku.

Nikmat banget rasanya disemprot peju anget. Dia ambruk dan memelukku erat-erat.

“Nes, nikmat banget deh ngentot sama kamu”, katanya.

Setelah beristirahat sebentar, aku segera membersihkan diri dan berpakaian. Aku memakai pakaianku yang kemaren karena gak bawa baju ganti, bau-bau aku pake juga deh.

Setelah makan pagi, aku nemani mereka ke tempat kliennya.

“Ntar siang kalo udah selesai miting kita balik Jakarta”, katanya.

Kayanya nanti malem bakal berulang lagi kejadian semalam, gak tau aku mesti ngelayani satu-satu atau dua-duanya sekaligus. Aku sampe ketiduran di mobil nungguin mereka miting. Baiknya mobil diparkir dibawah pohon yang rindang dan udara mendung, sehingga hawa didalem mobil gak panas. Tapi akhirnya miting selesai juga lewat tengah hari. Aku duduk didepan disebelah om Roni yang sekarang nyopir sedang om Dodi duduk dibelakang. Gak lama setelah mobil jalan, akupun tertidur lagi. Ngantuk en lemes karena semalem digarap 2 lelaki. Aku terbangun ketika mobil berhenti di warung Sunda yang sama seperti kemarin. Setelah mengisi perut, mobil meluncur lagi ke Jakarta ditengah kemacetan yang berkepanjangan. Ngantuk menyerangku kembali dan akupun tertidur pulas. Aku terbangun ketika mobil berhenti disatu tempat, dah di Jakarta seh. Om Dodi turun dari mobil.

“Nes kamu punya telponnya Dina, aku mo kontak dia deh. Dah gak ke posko lagi kan dia”.

“Enggaklah om, kan kontraknya cuma buat seminggu. Om mo maen ya ama Dina, baguslah om, kemaren Dina bete banget ama Ines. Dina bilang Ines serakah, om berdua mo dikangkangin sendiri”.

“Bener juga ya Nes, semalem kan kamu ngangkangin kita”, kata om Roni terkekeh.

Aku memberikan no hp Dina ke om Dodi. Om Dodi mencegat taksi dan meluncur pergi dan mobil berjalan lagi. Rupanya aku menjadi jatah dari om Roni, yang tadi malem baru sekali ngentotin aku.

“Nes, kamu gak khawatir hamil ya”, katanya.

“Ines lagi gak subur kok om”.

“Kamu bisa ngitung masa subur kamu”, katanya lagi.

“Iya om”, jawabku.

“Kalo lagi subur, ngecret didalem juga?” tanya Om Roni.

“Iya om, abis nikmat kan kalo disemprot peju anget, Ines punya obat biar gak hamil om”.

Mobil memasuki apartment, sudah lewat magrib. Karena jalannya yang macet, ngabisin waktu dijalan.

“Ini apartment om?” tanyaku.

“Ini suite kantor”, jawabnya.

“Emangnya suite beda dengan apartment ya om”, tanyaku gak ngerti.

“Sama aja, cuma suite lebih lengkap fasilitasnya dan lebih luas”, jawabnya sambil memarkirkan mobilnya di basement. Aku digandengnya menuju lift. Dia memijit tombol yang paling atas.

“Dipuncak ya om”, tanyaku.

“Iya, jadi viewnya bagus kalo malem begini”, jawabnya.

”Om ngejomblo juga kaya om Dodi”, tanyaku lagi.

“Iya lah, ngapain punya istri, kan bisa cari istri sementara, kaya kamu gini”, jawabnya tersenyum.

“Aku dan om Dodi sering tukar cewek, masing-masing kan nyari ABG dan kalo udah dientot dipertukarkan”.

“Om, kalo cari cewek yang kaya apa?”, tanyaku lagi.

“Ya yang kaya kamu gini. Toketnya besar, pantatnya besar dan yang jembutnya lebat”, jawabnya.

“Taunya dari mana kalo jembutnya lebat, sebelum ditelanjangi kan gak tau jembutnya lebat atau tidak”, tanyaku lagi.

“Ya liat aja bulu tangannya, kalo lebat ya jembutnya lebat. Apalagi kalo ceweknya berkumis, pasti jembutnya lebat banget, seperti kamu”, jawabnya tersenyum.

Lift berhenti dan pintunya terbuka. Aku digandengnya keluar lift, rupanya langsung masuk ke suite. Suitenya besar, kamarnya aja ada 3, belum ruang tamu dan ruang makan yang luas. Di berandanya ternyata ada pool kecil dan ada gazebonya. Aku membuka pintu dan keluar menikmati udara malem. Walaupun di puncak bangunan tapi angin tidak kencang, karena sekeliling tempat terbukanya ada tembok kaca untuk menghalangi angin, hanya tanpa atap sehingga tetap sejuk. Aku duduk di gazebonya yang berisikan dipan, tiba-tiba lampu menyala temaram sehingga suasana menjadi romantis. Lampu didalam pool juga menyala. Terdengar bel pintu berbunyi.

“Ada tamu ya om”.

“Enggak, aku pesen makan malem kita, dah laper lagi kan. Tadi di saung Sunda kan makan siang”.

Dia membuka pintu dan membayar pesanannya. Dia menghampiriku.

“Mau makan gak Nes”.

“Masih kenyang sih om”.

“Ya udah makannya maleman aja yach, sekarang asik-asikan dulu aja yach”.

“Kamu mo berendem Nes, poolnya sih kecil sehingga susah untuk berenang?” katanya sambil memeluk pundakku.

Dia langsung membuka pakeannya dengan meninggalkan cdnya saja. Kemudian dia berbaring didipan hanya mengenakan CDnya, kontolnya kayanya sudah ngaceng, tampak menggelembung dibalik CDnya. Aku melepas semua yang nempel dibadanku, telanjang bulatlah aku. Segera aku berbaring disebelahnya. Diapun merangkul dan mencium bibirk.

“Nes, ladeni aku malem ini ya yang, kamu napsuin sekali Nes, aku udah mau nancep nih”, katanya.

Segera tanganku meremas-remas kontolnya dari luar CDnya, keras sekali, makanya CDnya langsung kulepas. Kontolnya tegak menjulang, besar, panjang dan keras. Aku segera menjilati kepala kontolnya dan kumasukan kepalanya ke mulutku. Kuisep-isep dan ku keluar masukkan ke mulutku. Dia terengah-engah keenakan.

“Nikmat banget Nes isepannya, aku udah mau diisep mulut bawah kamu”, katanya.

Aku segera ditelentangkan. Dia menaiki aku dan menggesekkan kepala kontolnya ke nonokku yang sudah basah ketika aku ngisepnya tadi. Dia tidak langsung menancapkan kontolnya ke nonokku, malah digesekkan ke itilku. Aku menggeliat-geliat jadinya.

“Om masukin aja, katanya sudah mau diempot nonok Ines”, rengekku.

Diapun menekan kontolnya masuk ke nonokku. Terasa banget kepala kontolnya yang besar meregangkan nonokku dan mendesak masuk. Nikmat banget rasanya. Aku mendesis-desis keenakan. Dia terus menekan kontolnya sehingga akhirnya nancep semuanya dinonokku.

“Aah om, enak banget om”, erangku.

Diapun mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan pelan-pelan, makin lama makin cepat. Aku hanya bisa merintih-rintih keenakan.

“Om nikmat banget om, terusin enjotannya om, yang cepet, yang keras dong ngenjotnya”, rengeku lagi.

Makin lama enjotannya makin cepet, aku mengejang-ngejangkan nonokku sehingga gantian dia yang mendesis-desis keenakan.

“Nes, kerasa banget empotan nonok kamu”.

“Ines tinggal sama om ya, nanti tiap malem Ines empot om”, kataku.

Dia tidak menjawab, hanya enjotannya terus dilakukan dengan cepat dan keras.

“Mau ya om”, rengekku lagi.

“Enak banget deh dientot sama om, sssh”.

Napasku mulai memburu, toketku diremas-remasnya, pentilnya yang udah keras diplintir-plintir menambah kenikmatan buat aku. Aku mengejang-ngejangkan nonokku mengempot kontolnya yang terus keluar masuk dengan cepat dan keras.

“Om, ssh, enak om, terus om, ssh, Ines udah mau nyampe om, ssh”, erangku.

“Sebentar lagi Nes, aku juga udah ngerasa mau ngecret nih, ssh”, jawabnya terengah.

Dia setengah membungkuk dan mengemut pentilku. Aku makin napsu jadinya, rambutnya kuremas-remas.

“Om, engh, ngecretin pejunya dong om, Ines pengen ngerasain lagi disemprot peju anget, cepetan om, Ines udah mau nyampe, aakh”, kataku menggelinjang keenakan.

Enjotan kontolnya makin bertubi-tubi. Aku merintih-rintih keenakan jadinya, nonokku jadi mengejang-ngejang dengan sendirinya meremas kontolnya yang terus nyodok keluar masuk.

“Om, enak banget”, erangku sambil menjepitkan kakiku di pinggangnya, sehingga enjotan kontolnya makin terasa nancep dalem sekali di nonokku.

Aku memeluk badannya erat-erat.

“Om, nikmat banget nya”, rintihku.

Akhirnya, “Akh, Ines nyampe om, aakh”, aku kelojotan saking nikmatnya.

Nonokku kembali mengejang dengan keras meremas kontolnya sehingga diapun gak bisa bertahan lebih lama lagi.

“Nes, aku ngecret, aakh”, erangnya.

Terasa sekali semburan pejunya yang dahsyat di nonokku. Nikmat tapi lemes banget jadinya.

“Aduh om, nikmat banget om, boleh ya om Ines tinggal sama om, asal om ngentotin Ines tiap malem”, rengekku lagi.

Dia hanya memelukku terengah-engah kecapaian.

Setelah isitirahat, dia mencabut kontolnya yang sudah lemes dari nonokku, kontolnya berlumuran pejunya dan lendir nonokku.

“Nes, mo mandi dulu atau makan dulu”, ajaknya.

“Mandi dulu aja ya om, biar seger”.

Akupun bangun dan mengikutinya ke kamar mandi. Dia mengambil minuman dari lemari es dan satu diberikan ke aku. Aku segera minum minuman itu sampe habis, sedikit menyegarkan setelah dienjot abis-abisan. Dikamar mandi kami saling menyabuni, toketku menjadi sasaran remasan tangannya, akupun gak mau kalah meremas kontolnya sambil kukocok-kocok. Hebatnya gak lama kemudian kontolnya mulai keras lagi.

“Om kuat amat sih, baru ngecret sekarang udah mulai ngaceng lagi, abis mandi pasti Ines dientot lagi ya om”, kataku.

“Abis tangan kamu nakal sih, jadi buat ngendorin mesti ditancep dinonok kamu lagi”, jawabnya tersenyum.

Tambah lama makin keraslah kontolnya sehingga ngaceng sempurna. Aku ditunggingkannya, aku bertumpu ditembok kamar mandi, kakiku direnggangkannya dan dia jongkok dibelakangku. Nonokku dijilatnya dari belakang, aku kegelian dan napsuku kembali berkobar.

“Om, Ines pengen ngerasain lagi kontol om keluar masuk di nonok Ines”, erangku keenakan karena jilatannya sudah menyentuh-nyentuh itilku.

Dia berdiri lagi dan mengarahkan kepala kontolnya ke nonokku dari belakang. Dia menekan kepalanya masuk ke nonokku dan mulai dienjotnya pelan, sampai akhirnya seluruh kontolnya nancep di nonokku. Dia mempercepat enjotan kontolnya keluar masuk sambil tangannya memelukku dari belakang dan mengkilik-kilik itilku. Diserang seperti itu aku jadi kelojotan keenakan. Gak lama dienjot dengan cara seperti itu, aku menggelinjang dan mengejang-ngejang.

“Om, Ines nyampe om, pinter amat om ngenjot nonok Ines, sebentar aja Ines sudah nyampe”, kataku terengah.

Aku mulai mengejangkan nonokku untuk meremas-remas kontolnya, dia terus saja mengenjotkan kontolnya keluar masuk mengimbangi empotan nonokku.

“Nes, kamu luar biasa deh, ahli banget kamu muasin aku”, katanya.

“Makanya om, Ines tinggal sama om aja, biar tiap malem Ines bisa ngempot om sampe ngecret”, jawabku terengah karena enjotan kontolnya makin cepat dan keras saja.

Dia terus mengkilik-kilik itilku sambil mengenjotkan kontolnya keluar masuk. Napsuku kembali naik lagi.

“Om terus om, enak banget dientot sambil dikilik itilnya, aakh”, erangku lagi.

Cukup lama dia mengenjot nonokku dari belakang sampai akhirnya aku nyampe lagi, bersamaan dengan ngecretnya dia.

“Aduh om, kuat banget sih, Ines sampe lemes deh, tiap ronde Ines selalu 2 kali nyampe baru om ngecret. Nikmat banget om, boleh ya Ines tinggal bareng om”, rengekku lagi setelah dia mencabutnya lagi.

Dia tidak menjawab permintaanku, dia hanya menghidupkan shower lagi untuk membersihkan tubuh kami. Setelah itu, kami saling mengeringkan badan. Keluar dari kamar mandi langsung aku menuju ke meja makan. Sehabis makan dia menyediakan 2 cangkir minuman coklat hangat, sesudah ku minum aku langsung tidur.

Aku terbangun sudah siang, segar setelah semalem dientot 2 ronde. Dia masih tertidur disebelahku. Kontolnya kuelus-elus, kuremas pelan-pelan, dan dia terbangun. Begitu juga kontolnya.

“Sarapan paginya ngentot lagi ya Nes”, katanya tersenyum.

Kontolnya yang sudah mengeras kukocok-kocok biar tambah keras, ujung kontolnya kujilatin, sekali-kali kugigit pelan-pelan. Dia merem melek keenakan.

“Pagi gini udah nikmat, Nes”.

Kontolnya kumasukkan kemulutku, cuma muat kepalanya saja saking gedenya dan kuemut-emut dengan keras, kepalaku mengangguk-angguk mengeluar masukkan kontolnya di mulutku. Dia merubah posisi menjadi 69 dan mulai menjilati pahaku bagian dalem, kemudian jilatannya mengarah ke nonokku. yang penuh jembut lebat itu.

“Nih jembut, lebat banget, pantes aja kamu binal banget kalo dientot”, katanya sambil menjilati nonokku.

Aku gak tahan kalo itilku mulai dijilati, apalagi diisep-isep, langsung aja nonokku menjadi basah.

“Nes, udah napsu lagi ya, nonok kamu udah basah banget. Bener kan, cewek yang jembutnya lebat napsunya besar banget, dikilik sebentar aja udah siap dientot”, katanya sambil mengkilik itilku dengan jarinya.

Aku menjadi kelojotan keenakan, isepan ke kontolnya menjadi brenti.

“Om, Ines udah pengen dientot lagi om”, rengekku.

Dia bangun, pahaku dikangkangkan, dan dia menempelkan kepala kontolnya di nonokku. Kakiku ditekuknya kedada dan dia mulai menancapkan kontolnya ke nonokku.

“Masukin semuanya om, biar nikmat, erangku terengah-engah.

Dia mulai nancep kontolnya dalem sekali di nonokku. Dia terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk. Aku merintih-rintih keenakan.

“Om, nikmat banget om, terus om, enjot yang keras”.

Tiba-tiba dia menarik kontolnya sehingga tinggal kepalanya yang terjepit dinonokku, kontolnya hanya digerakkan pelan. Aku jadi blingsatan,

“Masukin lagi dong om, om nakal ih, ayo dong om dimasukin semua lagi”, rengekku.

Tiba-tiba dia mengenjotkan lagi kontolnya sehingga nancep semua,

“Aakh, enak banget om”.

Belum hilang rasa enaknya, dia sudah menarik kontolnya sehingga tinggal kepalanya saja yang nancep di nonokku, digerak-gerakkan pelan sampai aku mulai merengek-rengek dan tiba-tiba dienjotkan lagi sehingga nancep semuanya di nonokku. Berulang-ulang dia melakukan cara itu sehingga akhirnya aku nyerah duluan,

“Om masukin semuanya om, Ines nyampe, aakh”, aku mengejang, nonokku terasa meremas-remas kontolnya.

Aku terengah-engah keenakan, kakiku diletakkan diranjang, dia mulai lagi mengenjotkan kontolnya keluar masuk nonokku, segera napsuku bangkit lagi. Aku menggeliat-geliat keenakan, tak lupa nonokku ku kejang-kejangkan untuk mengempot kontolnya. Dia pun meringis keenakan,

“Terus diempot Nes, nikmat banget”.

Tiba-tiba dia berhenti mengenjotkan kontolnya, aku dipeluknya dan dia berguling sehingga sekarang aku yang diatas. Segera aku yang ambil alih komando, pantatku kuenjotkan keatas kebawah, mengocok kontolnya yang masih perkasa. Toketku yang berguncang-guncang seirama naik turunnya pantatku diremas-remasnya dengan gemas, pentilnya diplintir-plintirnya sekalian.

“Ngentot gaya apa aja sama om, sama nikmatnya ya om”, kataku sambil mempercepat enjotan pantatku.

“Nes, aku udah pengen ngecret Nes, kita berbalik lagi ya”, katanya sambil memelukku kembali dan berguling sehingga sekarang dia yang diatas kembali.

Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat dan keras, aku makin terengah-engah keenakan,

“Terus om, Ines udah mau nyampe lagi, bareng lagi ya om”, kataku.

Akhirnya kembali aku mengejang-ngejang nyampe, sehingga nonokku kembali meremas-remas kontolnya. Diapun gak bisa bertahan lagi, sambil mengejotkan kontolnya dalem-dalem dia ngecret,

“Nes, enak Nes, aakh”.

Pejunya kembali berhamburan dinonokku. Aku heran juga kayanya stok pejunya gak ada batesnya, setiap ngecret selalu keluarnya banyak. Setelah selesai semuanya, kami kembali membersihkan diri dikamar mandi, dia menyiapkan makan pagi untuk berdua. Setelah makan, aku diantarkan pulang.


Aksi

Information

One response

24 02 2010
garbriel

haha ahhhhhh pasti uenakkkkkkkk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: