Dina dan om Dodi

22 06 2009

Sore itu om Dodi menelpon aku. Aku bingung karena aku gak kenal no hp yang keluar di layar hp ku. Pertama tidak kuangkat dan kuputuskan panggilannya. Tapi rupanya dia gak patah semangat. Kuputus sekali dia menilpunku lagi. Yang kedua ini kuangkat, karena menurut pertimbanganku kalo dah diputus nelpon lagi mungkin ada hal penting yang mau disampaikan kepadaku.

“Halo, ini Dina ya. Aku Dodi, yang ketemu kamu dan Ines di posko mudik kemaren”.

“Bener om, ini Dina. Gimana asik gak ama Ines”.

“Asik banget Din”.

Aku kesel banget dengernya. Udah ketika diposko aku keki banget sama Ines karena mo ngangkangin 2 lelaki sendirian, sekarang om Dodi muji Ines lagi.

“Jadi om nelpon Dina cuma mo bilang kalo Ines itu asik banget”, suaraku terdengar ketus banget.

Om Dodi sadar akan hal itu.

“Jangan marah dong sayang”, dia mulai nggombali aku.

“Aku nelpon kamu pasti ada maksudnya dong, buat apa nelpon kalo cuma mo ngomong Ines itu asik”.

“Jadi maksud om apa”, suaraku melunak, gak ketus seperti tadi.

“Gini say, aku mo ajak kamu jalan. Kamu ada acara gak sore ini”.

“Om mo ngajak Dina kemana, gak ada acara apa-apa sih Dina sore ini”.

“Aku mo ngobatin kekesalan kamu di posko kemaren dulu, mau kan”.

“Iya tapi Dina mo diajak kemana?”

“Pokoknya ketempat yang asik deh, sekaligus mo buktiin bahwa kamu sama asiknya dengan Ines, mau ya”, dia mendesakku lagi.

Aku dah meraba kemana arah pembicaraan ini, aku sih senang-senang aja diajak om Dodi jalan.

“Emangnya Ines kemana, gak sama om lagi?”

“Ines sama om Roni, gak tau mereka berdua sekarang kemana”.

“O, om juga tersingkir toh”, ledekku.

“Enggak juga, aku mo ketemu kamu soalnya, jadi ya kubiarkan mereka berdua pergi”.

“Terus om mo ketemu Dina dimana?’

“Gimana kalo di mal”.

“Ya udah, Dina nunggu om didepan resto piza”.

“Oke Din, sejam lagi aku nyampe kesana”.

Aku segera mandi, mengenakan seragam berburu om-om, maksudku tanktop ketat sepinggang dan jins hipster yang juga ketat. Karena belahan tanktopku rendah belahan toket montokku ngintip keluar lewat belahan tadi. aku menutupi tanktopku dengan jaket pendek. Dah lewat magrib ketika aku menuju ke mal yang disebut om Dodi tadi, santai saja karena tempatnya deket. Aku dah sampe didepan resto yang kusebutkan ke om Dodi. Dia belum ada, aku duduk saja di resto tadi dan pesen minum, lemon tea. Aku sms ke no hpnya ngasi tau aku dah diresto dan duduk di meja dekat jendela, sehingga dia sangat mudah melihat aku berada dimana. Cukup lama juga aku nunggu, ada setengah jam an. Aku jadi kawatir, jangan-jangan om Dodi cuma iseng mo ngerjain aku. Ternyata tidak, akhirnya dia nongol juga.

“Sori Din, jalannya macet banget, kamu dah lama nunggunya ya”, katanya terengah.

“Kok ngos-ngosan seh om, emangnya om abis jogging ya”, godaku.

“Iya Din, aku sampe lari-lari dari tempat pakir kemari. Aku khawatir kamu ngira aku iseng aja”.

Aku terharu juga dengernya, yang dia sampekan persis seperti yang aku pikirkan.

“Enggak apa-apa kok om, ya udah om duduk dulu biar ngos-ngosannya ilang. Om mo pesen minum apa”, kataku sambil manggil waitress.

Om Dodi pesen lemon squash sambil minta menunya.

“Kamu mo makan disini atau ada preferensi laennya Din”.

“Disini aja deh om”.

“Kamu mau makan apa”.

“Om deh yang pilihin. Dina mah suka kok piza apa aja”.

Ketika minumannya datang, om Dodi pesen makanan.

“Banyak banget om, ntar gak abis”.

“Gak apa, kalo gak abis dibungkus aja, kita bawa”.

“Emangnya abis makan om mo ajak Dina kemana seh”, aku jadi penasaran.

“Nanti aja, cheers”, katanya sambil mengangkat gelasnya.

Akupun mengangkat gelasku yang sudah kosong dan menyentuhkan ke gelasnya.

“Untuk perkenalan kita”, kata om Dodi.

“Kamu tambah dong minumannya”.

Aku pesen lemon tea lagi. Karena resto gak terlalu rame, piza dan makanan laennya pesenan om Dodi datang, juga lemon teaku yang kedua. Sambil makan, om Dodi nanya-nanya tentang aku.

“Kamu dah punya cowok Din”.

“Udah om”.

“Kok masih mau pergi sama aku, emangnya cowoknya gak marah kalo tau”.

“Kita mah bebas om, Dina bebas mo pergi sama lelaki manapun juga yang Dina suka, demikian pula dia. Dina gak cemburu kok kalo dia jalan ama perempuan laen”.

“Wah asik juga pacaran kayak gitu, gak pernah konflik ya, damai dunia ini kalo semua pasangan kayak kamu”.

“Kamu dah lama jalan ama cowok kamu”.

“Ampir 3 tahun om”.

“Wah dah lama juga ya. Mungkin karena bebas kali ya. Terus kalo jalan ngapain aja”.

“Ih om mo tau aja, kan privacy Dina om”.

“Ya gak apa seh kalo gak mo dijawab, tapi udah 3 tahun rasanya gak mungkin kan kalo cuma ciuman doang”.

“Om sok tau ah”.

“La iyalah, mana tahan 3 tahun cuma ciuman, pasti ramah lah yao”.

“Ramah apanya om”.

“Rajin menjamah”.

“Oo itu”.

“Jawaban kamu membenarkan bahwa kalian ciuman dan ramah. Gede Din cowok kamu punya”.

“Ih om nanyanya makin menjurus ih”.

“Logikanya gede, kalo enggak masa bertahan sampe 3 tahun”.

“Kok bisa pake logika sih om”.

“Kalo kecil kan pastinya kamu gak hepi kan, kalo gak hepi ya gak akan bertahan ampe 3 tahun. Tul gak”.

“Si om bisa aja”.

“Dari jawaban kamu sekali lagi kamu membenarkan dugaanku. Kamu sering ngelakuin ama cowok kamu ya”.

“Enggak juga sih om”, akhirnya kujawab langsung pertanyaannya, dia pinter banget menjebakku dengan menggiringku pake pertanyaan.

“Kok enggak, artinya kamu maen juga ama lelaki laen ya Din. Dia juga maen ama perempuan laen selain kamu karena kalian saling membebaskan pasangan masing-masing, betul?”

“100 buat om”.

“Kamu maennya sama om-om ya Din, sama dong kaya Ines doyannya ama om-om”.

“Sama cowok Dina nikmat tapi kalo sama om-om rasanya lebih nikmat lagi deh om”.

“Napa kok bisa begitu, emangnya om-om punyanya lebih gede?”

“Enggak juga, gimana ya. Dina susah neranginnya om”.

“Ya udah, kalo susah ya gak usah diterangin. Sambil ngobrol makanan akhirnya abis juga kan. Kita rupanya sama-sama laper ya Din”.

“Iya om, om nyenengin sih buat diajak ngobrol”.

“Gak cuma buat diajak ngobrol Din, diajak yang laen juga lebih nyenengin lagi”.

“Apaan tu om”, aku pura-pura gak ngerti maksudnya.

Om Dodi minta bill dan membayarnya. Aku diajaknya keluar resto tersebut.

“Terima kasih dan kembali lagi ya”, kata waiter cantik dipintu restoran.

“Om waiternya cantik ya, om gak tertarik?’.

“Kan dah ada kamu, masak ngelirik yang laen”.

“Kan Dina penganut aliran kebebasan, kalo om mo ajak waiter tadi Dina juga gak apa-apa kok om”.

“Enggak ah, ama Dina aja”. “Kamu ada yang mo dibeli Din, pakean atau apa gitu”.

“Om mo beliin. Kalo mo dibeliin Dina sih gak nolak om”.

Segera kita beranjak ke dept store besar yang ada di mal itu, yang merupakan anchor tenant mal tersebut. Aku dibelikan beberapa potong pakean kegemeranku, jins dan tanktop, semuanya ketat.

“Gak beli daleman skalian Din”.

Aku tau pasti om Dodi pengen liat aku pake daleman yang seksi. Daleman yang aku pake sekarang pun sudah seksi.

“Pilihin dong om”, kataku manja.

Dia membantu aku memilih beberapa potong daleman yang seksi dan minim dan tipis.

“Ma kasih ya om. Baru kenal aja om dah belanjain Dina banyak gini. Sekarang kita mo kemana om”, setelah om Dodi beres membayar belanjaanku.

“Ke apartmenku ya Din, bisa ngobrol lebih private disana”. aku hanya mengangguk saja.

Aku duduk disebelahnya dimobil mercynya. Tajir juga si om. Jaket pendek kulepaskan sehingga om Dodi langsung menoleh kearah toketku yang mengintip dari belahan tanktopku yang rendah.

“Om jangan noleh-noleh, ntar nabrak lagi”, kataku sambil mendorong mukanya agar tetap memperhatikan jalanan.

“Abis ada sesuatu yang indah, ya mesti diliat kan. Tuhan menciptakan yang indah-indah untuk dilihat dan dinikmati kan, itu artinya aku mensyukuri ciptaan allah yang indah”.

“Bisa aja om, kaya ustad aja”.

Mobil meluncur santai meninggalkan mal. Tangannya mulai ramah, pinjem istilahnya tadi, rajin menjamah. Pahaku dielus-elusnya, tentunya masih dilapisi jinsku. Elusannya makin keatas. Aku sengaja mengangkangkan pahaku sehingga dia mulai menyentuh-nyentuh selangkanganku.

“Jinsnya tebel om, kurang kerasa”.

Dia cuma tersenyum mendengar kata-kataku. Tetap saja dia mengelus-elus selangkanganku.

“Om pasti dah ngaceng ya”, kataku sambil mengelus juga selangkangannya. terasa ada sesuatu yang sangat keras dibalik celananya.

“Dah keras banget om”.

“Abis kamu merangsang banget sih Din, kayanya kamu lebih merangsang deh ketimbang Ines”.

“Om jangan mbanding-mbandingin Dina ama Ines dong. Ines kan temen Dina, semua perempuan pasti punya kelebihan masing-masing. Iya apa iya”.

“Apa. iya kamu benar”.

Gak lama kemudian mobilnya dah sampai disatu apartment yang mewah, letaknya didaerah pemukiman yang sepi. Satpam memberi hormat ke om Dodi yang membuka kaca mobilnya.

“Satpamnya dah biasa ya om ngeliat om bawa perempuan, ABG lagi”.

Dia hanya tersenyum. Mobil masuk ke basement dan om Dodi memarkir mercynya di parking lot yang tersedia untuk dia. Aku digandengnya sambil membawakan tentenganku, belanjaan pakean tadi, menuju lift yang ada di basement. Lift meluncur naik menuju ke lantai apartmentnya.

Kita sampai di apartmennya, besar juga, tipe 3 kamar tidur. Barang diletakkan diatas meja. Aku duduk disofa dan om Dodi mengambilkan minuman kaleng.

“Kamu mo minuman apa, ada soft drink”.

Aku menyebutkan satu merk, dibukakan dan diberikan kepadaku.

“Mo pake gelas atau langsung diglek aja”.

“Langsung dari kalengnya aja deh om”, jawabku sambil menenggak minuman dingin itu.

Dia duduk disebelahku, minum minumannya dia.

“Aku mau mandi dulu ya, gerah, Dina mau mandi bareng?” tanyanya menggoda.

Aku hanya tersenyum, dia menghilang ke kamar mandi. Tak lama kemudian dia keluar hanya dengan mengenakan celana pendek dan T shirt saja, santai sekali dia.

“Giliranmu, di balik pintu ada kimono baru, pake aja, biar lebih relax “, katanya sambil tersenyum.

Aku mendinginkan badan dan mengenakan kimono dari bahan handuk, tentu saja bra dan CD miniku yang tipis masih kupakai. Akupun keluar dari kamar mandi. Dia terpana memandangku, kimono itu pendek hanya 15 cm di atas lutut. Paha dan betis menjadi terlihat, tersingkap ketika aku melangkah. Kimononya melekat erat di badanku, sehingga pantatku yang besar, pinggangku yang ramping dan toketku yang membusung tercetak dengan jelas. Kimono itu sengaja tidak aku ikatkan sempurna sehingga belahan toketku menyembul di belahan baju. Aku duduk disebelahnya di sofa, merapat kebadannya. Tangannya segera merangkul pundakku.

“Din, kamu cantik dan seksi sekali, aku sudah terangsang nih”, katanya sambil mencium pipiku.

“Ih, om genit”, jawabku manja.

Dia mulai mengelus pahaku yang terbuka, disingkapkannya kimono yang kupakai.

“Sekarang kerasa kan, dielusnya gak kealingan jins lagi”, katanya sambil tersenyum.

Tangannya kubiarkan mengelus makin ke atas dan berhenti di pangkal pahaku, kimono yang kupakai makin tersingkap, aku sengaja merengangkan pahaku sehingga dia dapat melihat CD minimku yang tipis, jembutku yang lebat menyeruak di kiri dan kanan CD serta sedikit dibagian atas CD ku.

“Jembut kamu lebat ya Din, napsu kamu pasti besar ya. Aku suka ngentot dengan cewek yang jembutnya lebat”, katanya dengan napas memburu.

“Kenapa begitu om?’ tanyaku pura-pura tidak tau.

“Kalo cewek jembutnya lebat, minta nambah terus kalo dientot, binal dan gak puas-puas″, jawabnya.

“Itu bukan binal om, tapi menikmati”, jawabku.

“Itu sudah tau, kok tadi nanya”.

Aku hanya tersenyum saja. Jarinya mulai mengelus pangkal pahaku dan daerah nonokku. Aku menggeliat, geli. Dia bangkit dari duduknya dan berlutut didepanku. Pahaku diciuminya bergantian, sambil diremas2nya. Paha kubuka makin lebar sehingga dia makin mudah mengakses daerah nonokku. Dia makin beringas, tali kimonoku diurainyanya dan kimonoku dilepasnya.

“Wow, Din, kamu merangsang sekali”, katanya sambil memandangi tubuhku yang hanya berbalut bra dan CD.

“Kita teruskan diranjang yuk”, aku ditariknya bangun dan digandengnya ke kamarnya.

Aku merebahkan diri di ranjang, kimono sudah kulepaskan. Dia langsung memelukku. Diciuminya toketku sambil diremas-remasnya. Karena terhalang bra, tak lama braku sudah terlepas. Dia semakin semangat, diciumnya toketku. Pentilnya diemutnya, digencet dengan gigi dan lidahnya. Makin lama makin kuat emutannya dan makin luas daerah toketku yang diemutnya. Napsuku sudah berkobar-kobar tapi kubiarkan saja dia terus menggumuli toketku. Dia membenamkan wajahnya di belahan toketku, kemudian bergerak kebawah pelan-pelan mengarah ke perutku. Puserku dijilatinya. Rasanya geli-geli nikmat, napsuku makin berkobar saja. Dia memeluk pinggulku dengan gemas, kecupannya terus turun ke arah CD ku, dia menjilati jembut yang keluar dari samping CDku, kemudian diciumnya daerah nonokku dengan kuat. CD ku sudah basah karena napsu yang terus berkobar.

“Kamu udah napsu ya Din, CD kamu sudah basah begini”, katanya sambil tersenyum.

Dia nampak senang bisa merangsang napsuku sehingga aku tampak pasrah saja dengan tindakannya. Dia bangkit dan melepaskan semua yang melekat dibadannya. Kontolnya sudah ngaceng dengan keras, lumayan besar dan panjang. Dia menjepitkan kontolnya di belahan toketku, dan digerakkannya maju mundur. Aku membantu dengan mengepitkan kedua toketku menjepit kontolnya. Lama-lama gerakan maju mundurnya makin cepat, dia merem melek keenakan,

“Baru dijepit toket aja udah nikmat Din, apalagi kalo dijepit nonok kamu ya”.

Napasku juga sudah memburu, selama ini aku menahan saja napsuku dan membiarkan dia menggeluti sekujur tubuhku.

“Din, enak banget deh”, katanya tersengal-sengal.

Kemudian dia berhenti, kontolnya digesek-gesekkan di toketku sambil terus meremas-remasnya. Gesekan kontolnya terus kearah perut, sesekali digesekkan ke lubang pusarku. Geli2 enak rasanya.

Akhirnya, selesai juga permainan, dia melepas CDku. Jembutku yang lebat menutupi sekitar nonokku. Dia mengangkangkan pahaku makin lebar. Jembutku tersingkap dan nampaklah nonokku yang sudah basah sekali. Dia menggenggam kontolnya dan digesek-gesekkan ke jembutku, kemudian diarahkan ke nonokku. Terasa ada benda tumpul yang keras dan besar menyeruak diantara bibir nonokku.

“Om, gede banget kontolmu, masukin semua om, Dina udah pengen dientot”, rengekku.

Dia menggetarkan kontolnya sambil dimasukkan sedikit demi sedikit ke nonokku. Sekarang kepalanya sudah terjepit di nonokku. Aku menjadi belingsatan karena lambatnya proses memasukkan kontolnya, padahal aku udah pengen dienjot keluar masuk dengan keras.

“Ayo dong om, masukin semua, enjot om, Dina udah gak tahan nih”, kembali aku merengek minta dienjot.

Dia hanya tersenyum saja. Perlahan tapi pasti kontolnya ambles ke dalam nonokku, sudah masuk separo. Terasa sekali kontol besarnya mengganjal nonokku. Aku menggerakkan otot nonokku meremas-remas kontolnya biar dia segera menancapkan kontolnya semuanya ke dalam nonokku.

Strategiku berhasil, dia segera menghunjamkan kontolnya sehingga masuk semuanya.

“Duh om, nikmatnya, kontol om udah gede panjang lagi, masuknya dalem banget. Nonok Dina sampe sesek rasanya”, kataku.

“Tapi enakkan”, jawabnya.

“Enak banget om, sekarang dienjot yang keras om, biar tambah nikmat”, kataku lagi.

Masih dengan pelan-pelan dia mengenjotkan kontolnya keluar masuk. Sewaktu keluar, yang tersisa di nonokku hanya tinggal kepalanya saja, kemudian dienjotkan kedalam sekaligus sehingga nancap di bagian nonokku yang paling dalam.

“Enak om, kalo dienjot seperti itu, yang cepat om”, rengekku lagi sambil terus mengejang-ngejangkan otot nonokku.

Dia pun menjadi belingsatan karena remasan otot nonokku sehingga enjotannya menjadi makin cepat dan makin keras.

“Gitu om, aduh enak banget deh om, terus om, terasa banget gesekan kontol om ke nonok Dina, nancepnya dalem banget lagi, terus om, yang cepat”, kataku terengah-engah keenakan.

Dia mempercepat enjotan kontolnya, caranya masih sama, kalo ditarik tinggal kepalanya saja dan terus dienjotkan kembali kedalam dengan keras. Lihai sekali cara ngenjotnya, itu membuat aku menjadi liar, pantatku menggelinjang saking nikmatnya dan aku terus merintih kenikmatan sampai akhirnya aku tidak dapat menahan lebih lama,

“Om, Dina nyampe om”, jeritku.

Dia masih bertahan juga dengan terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan caranya tadi. Nikmat sekali rasanya. Sampe akhirnya, dia menarik kontolnya keluar dari nonokku. Kembali dia bergeser dan menjepitkan kontolnya yang berlumuran dengan lendir dari nonokku di toketku. Aku menjepit kontolnya dengan toketku dan dia menggerakkan maju mundur. Karena panjangnya, ketika dia mendorong kontolnya maju, kepalanya menyelip kedalam mulutku, kuemut sebentar sebelum dia memundurkan kontolnya lagi, berulang-ulang.

“Din, nikmat banget, aku mau ngecret dimulutmu ya Din”, katanya sambil terus memaju mundurkan kontolnya.

“Kenapa gak diecretin di nonok Dina aja om, Dina lagi gak subur kok”, jawabku.

“Nanti ronde kedua”, jawabnya sambil dengan cepet memaju mundurkan kontolnya.

Toketku makin keras kujepitkan di kontolnya. Akhirnya dia mendorong kontolnya masuk ke mulutku, segera kuemut dengan keras.

“Din, aku ngecret Din”, teriaknya sambil mengecretkan pejunya kedalam mulutku.

Aku segera menggenggam kontolnya dengan tanganku, kukocok pelan sambil terus mengemut kepalanya. Pejunya nyemprot beberapa kali sampe habis, banyak banget ngecretnya sampe meleleh keluar dari mulutku. Kutelan pejunya tanpa merasa jijik.

”Aduh Din, nikmat banget ya ngentot sama kamu. Kamu nikmat kan”, katanya terengah”.

“Nikmat om, Dina mau lagi dientot”, jawabku lemes.

Setelah nafsunya menurun, kontolnya mengecil.

“Om, lemes aja kontolnya udah gede, gak heran kalo ngaceng jadi gede banget”, kataku.

“Tapi kamu suka kan”, jawabnya.

“Suka banget om. Dina suka kalo dientot kontol yang besar panjang seperti punya om”.

“Kamu udah sering dientot ya Din, kayaknya kamu udah pengalaman”.

“Sering sih enggak om, kadang aja. Kontol cowok Dina besar tapi gak segede kontol om, dientot om jauh lebih nikmat”, jawabku memujinya.

Dia memelukku dan mencium pipiku.

“Kita istirahat dulu ya Din”, karena lemes abis dientot akupun tertidur dipelukannya.

Semaleman kita berdua tertidur, aku terbangun ketika hari sudah mulai remang-remang terang. Aku bangun ke kamar mandi, pipis dan gosok gigi. Keluar dari kamar mandi aku masih bertelanjang bulat, lampu kamar sudah menyala tapi dia tidak kelihatan. Tiba-tiba dari belakang dia memelukku, rupanya ketika tau aku masuk dia bersembunyi disebelah pintu.

“Ngapain mandi Din, kan masih mau satu ronde lagi”, dia mencium leherku sambil meremas-remas kedua toketku dengan napsu.

Kontolnya yang sudah mengeras digeser-geserkannya ke pantatku. Aku menggelinjang kegelian, dia terus saja menciumi leherku. Kemudian ciumannya bergeser ke bawah, ke punggungku sampai akhirnya ke bongkahan pantatku. Aku hanya mendesah-desah ketika dia menyapu bongkahan pantatku dengan lidahnya. Pahaku direnggangkannya dan terasa lidahnya menyapu nonokku dari belakang.

“Om, nikmat banget”, kataku sambil menunggingkan pantatku kebelakang.

“Jilat terus om, jilatin semuanya”, kataku terengah.

Dia membuka belahan pantatku dan menyapu lobang pantatku sampe ke memekku. Dia menjilati nonokku yang sudah basah kuyup saking napsunya. Nikmat banget digeluti pagi-pagi buta seperti ini. Aku sempat menjerit kecil ketika dia mencolok nonokku dengan lidahnya. Gak cuma kontolnya yang nikmat, lidahnya juga bisa bikin aku keenakan. Kemudian dia berdiri lagi, ciumannya kembali bergeser keatas, kepunggungku. Kedua tangannya meremas-remas toketku dari belakang, beberapa kali aku tersentak nikmat ketika kedua pentilku diplintir-plintir dengan jarinya. Tanganku menjalar ke belakang, meremas kontolnya yang sudah keras sekali dan mengurutnya dari atas kebawah. Aku dibalikkannya sehingga berhadapan dengan dia, toketku mulai dijilatinya dan pentilnya diisap-isapnya bergantian. Napsuku makin memuncak ketika dia menyodok-nyodok nonokku dengan telunjuknya. Aku berdiri mengangkang,

“Enak om”, erangku.

Permainan dihentikannya, dia duduk diranjang dengan kaki agak mengangkang, aku segera berlutut diantara kedua kakinya. Kontolnya berdiri tegak dan keras sekali sehingga tampak urat-uratnya menonjol. Segera aku mencekal kontolnya dan dengan ganas aku ciumin kontol itu. Terdengar dia sedikit mengerang sembari merebahkan tubuhnya ke atas ranjang. Akupun segera beraksi. Kujilati kontolnya itu dari pangkal sampai ke kepala. Lalu kuisap, kukulum dalam mulut sementara tangan kiriku mengelus-elus biji pelirnya terasa beberapa kali tubuhnya tersentak karena nikmat. Lalu kujilati biji pelirnya. Terdengar,

“Aaahhkk”, dia mengerang kenikmatan, mendengar itu aku tambah gairah.

Terus kujilati biji pelirnya. Sementara tangan kananku mengurut-urut kontolnya. Semakin lama aku semakin lost control. Dengan kedua tanganku ku angkat kedua pahanya sehingga kedua lututnya hampir menyentuh dadanya. Dengan posisi demikian aku leluasa menjilati kontolnya. Dari ujung kepala sampai ke sekitar biji pelirnya. Lalu aku menjilat semakin kebawah.. Kebawah. Dan akhirnya ujung lidahku menyentuh pantatnya yang berbulu itu. Segera lidah ku menari-nari dipantatnya. Terasa sekali tubuhnya beberapa kali bergetar.

“Aakkkh.. Oougghh”, erangnya.

Mendengar itu aku tambah bernapsu. Kucolok-colok lobang pantatnya dengan ujung lidahku. Semakin dalam kujulurkan lidahku ke dalam lobang pantatnya. Semakin bergetar tubuhnya, terasa beberapa kali kontolnya yang ku kocok berdenyut-denyut. Rupanya dia sudah tidak tahan. Lalu ia memegang tanganku dan membimbing ku naik ke atas ranjang.

Aku disuruh menungging diatas ranjang. Rupanya dia menginginkan doggy style. Sebelum mencobloskan kontolnya, dia sekali lagi memperhatikan bentuk nonokku dari belakang, aku pun menanti penuh harap. Dan akhirnya terasa kontolnya menempel dibibir nonokku dan masuk perlahan-lahan ke dalam nonokku, terasa seret tapi nikmat.

“Oohh.. Nggk… Ahhh”, desisku ketika seluruh kontolnya amblas.

Lalu ia mulai melakukan gerakan erotisnya. Nikmat sekali. Dan aku cepat sekali nyampe dalam posisi demikian, sepertinya dijilati dan menjilati merangsang napsuku sedemikian rupa sehingga baru dienjot sebentar saja aku sudah nyampe. Rupanya dia belum mau nyampe. Lalu ia menyuruh aku berbaring miring. Sementara dia berada dibelakang punggungku. Aku segera menekuk kedua lututku. Dan membiarkan dia mencobloskan kontolnya ke dalam nonokku. Nikmat sekali, dia mahir dengan macem-macem gaya yang nikmat rupanya. Dalam posisi demikian tangan kanannya leluasa meremas-remas toketku dari belakang. Hentakan kontolnya makin lama makin keras dan cepat. Aku tahu kalau dia hampir ngecret.

“Din, aku mau ngecret dimulutmu lagi”, katanya.

“Kenapa om, kan lebih enak ngecret dinonokku”, jawabku.

Dia menghentikan gerakannya. Lalu aku mencabut kontolnya dari nonokku. Dan dengan gesit akupun berlutut disampingnya. Dia tersenyum. Aku segera menjilati kontolnya yang berlendir itu. Lalu kuisap-isap kontol yang keras dan berurat itu.

“Ooh.. Nggkk.. Aakk”, erangnya keenakan.

Aku semakin mempercepat gerakan kepala ku naik turun, beberapa kali dia mengerang sembari mengeliat, tapi belum ngecret juga.. Lalu aku membasahi telunjuk tangan kiriku dengan ludahku, setelah itu kucucukan telunjuk jari ku itu ke dalam pantatnya. Tampak tubuhnya sedikit tersentak ketika aku menekan jariku lebih dalam lagi ke lobang pantatnya. Rupanya dia merasakan nikmat luar biasa dengan isapanku pada kontolnya dan sodokan jari ku di pantatnya. Hingga,

“Aaahh… Aaakkhh”, dia mengerang hebat bersamaan dengan menyemburnya pejunya dalam mulutku.

Crott.. Croot, banyak sekali sehingga kembali meleleh keluar dari mulutku. Pejunya kutelan. Lalu aku mengeluarkan kontolnya dari dalam mulutku Tampak sedikit sisa-sisa pejunya masih keluar. Dan aku segera menyapunya dengan lidahku.

“Hebat… Hebat sekali kamu Din.” pujinya, aku hanya tersenyum saja.

Aku kembali ke kamar mandi dan membersihkan diri. Dia mengikuti aku dan kami mandi bersama. Sebenarnya bukan mandi tapi saling menggosok badan dengan sabun. Dia menggosok badanku, terutama toket dan jembutku. aku menggosok badannya dan kontolnya tentu saja.

Sehabis makan, aku mengenakan pakean yang dibelikannya semalem. Aku duduk dimeja makan.

“Om hari ini ke kantor ya. Dina pulang ya om”.

“Maunya sih enggak, enakan juga ama kamu disini. Gini deh. Kamu jangan pulang, disini aja. Aku ke kantor sebentar, bikin laporan terus balik lagi kemari”.

“Terus Dina disini ngapain om, bebersih apartment om”.

“Gak usah sih, nanti akhir minggu ada cleaning service yang mbersihin apartment. Ya tidur-tiduran aja, nonton dvd. Aku punya banyak dvd, ada film cerita, film bokep juga ada, ceweknya orang Indonesia lagi”.

“Iya deh, Dina nunggu disini, tapi bener ya jangan lama-lama”.

Diapun ganti pakaian dan pergi meninggalkan aku sendiri. Aku membuka pakean luar dan hanya mengenakan daleman seksi yang juga dibelikan kemaren. Aku duduk disofa sambil nonton TV. Aku mencari film yang bagus, aku nonton, tidak menarik aku ganti yang lain. Kemudian aku cari film bokepnya. Bagus sih ada ceritanya dan ada juga adegan ngentotnya. Ceweknya cantik, sawo matang, toge pasar dan jembut lebat, kayak aku gitu deh. Cowoknya bule, kontolnya gede banget. Seperti biasa adegan ngentot selalui dikasi backsound ah dan uh. Lama-lama aku ngantuk dan tertidur di sofa. Gak tau berapa lama aku tertidur, sampai aku terbangun karena ada yang mencium bibirku. Om Dodi sudah balik, dia malah hanya mengenakan celana pendek saja. Dia duduk disampingku dan memelukku.

“Gak dingin Din cuma pake daleman”, tanyanya.

“Kan ada om yang ngangetin”, jawabku manja.

Dia mempererat rangkulannya pada bahuku. Bibirku segera dilumatnya dengan penuh napsu. Aku meladenin ciumannya dengan penuh napsu juga, napsuku sudah mulai bangkit dicium dengan liar seperti itu. Dia makin erat memelukku, tangan kirinya meremas pinggangku. Kemudian ciumannya beralih ke leherku.

“Geli om”, kataku sambil menengadahkan kepalaku sehingga dia makin leluasa menciumi leherku.

Tangan kanannya mulai meremas toketku yang masih dibungkus dengan bra, tak lama kemudian bra dilepaskannya sehingga dia lebih leluasa meremas toket dan memelintir pentilku. Pentilku sudah menegang dengan keras, napsuku makin memuncak. Puas dengan leherku, dia turun lagi ke belahan toketku, kedua toketku diremas-remasnya. Dia menciumi belahan toketku, kemudian ciumannya merembet ke pentilku dan diemutnya dengan gemas, sementara tangannya masih terus meremas-remas toketku.

“Geli om”, erangku keenakan.

Emutannya makin keras, dan remasannya juga makin kuat. Pentil yang satu diplintir dengan jempol dan telunjuknya.

“Om, geli”, rengekku lagi.

Tapi dia tidak mempedulikanku, terus saja dengan remasan dan plintiran. Napsuku sudah memuncak, aku menggeliat-geliat keenakan, nonokku sudah basah dengan sendirinya dan menyerap di CD tipisku. Aku tidak mau kalah. Kontolnya kuremas dari luar celana pendeknya. Sudah ngaceng, keras sekali. Celana pendeknya kulepas dan kontolnya langsung tegak, besar panjang dan keras sekali.

“Om gedenya, pantes kalo sudah masuk nonok Dina jadi sesek banget rasanya”, kataku sambil meremas-remas kontolnya.

“Om, terusin diranjang yuk”, ajakku.

“Udah napsu ya Din”, jawabnya sambil bangkit ke kamar bersamaku.

Di kamar aku dipeluknya dari belakang, sambil menciumi leher dan telingaku sampai aku menggelinjang kegelian, toketku kembali diremas-remasnya. Kontolnya terasa keras menekan pantatku. Segera, CD ku dipelorotin dan aku ditariknya ke ranjang. Dia berbaring disebelahku yang sudah telentang. Kembali jempol dan telunjuknya memelintir-lintir pentilku yang sudah mengeras karena napsu sambil menciumi leherku lagi. Aku menjadi menggeliat-geliat kegelian. Ciumannya kemudian pindah ke bibirku, dilumatnya bibirku dengan penuh napsu. Aku menyambut ciumannya dengan tak kalah napsunya. Aku ditindihnya, ciuman kembali keleherku, kontolnya yang keras menggesek-gesek pahaku. Puas dengan leher, dia kembali menyerang toketku. Dia menciumi belahan toketku dan kemudian mengemut pentilku. Terasa pentilku dikulum-kulum dan dimainkan dengan lidahnya.

“Om, geli”, kataku melenguh, tapi dia tidak peduli.

Dia terus saja mengulum pentilku yang mengeras sambil meremas toketku. Dia melakukannya bergantian antara toket kiri dan kanan sementara kontolnya terus saja menggesek-gesek pahaku, tanpa terasa aku mengangkangkan pahaku. Dia kembali menciumi leherku dan mengarahkan kepala kontolnya ke nonokku.

Diputar-putarkannya kepala kontolnya dijembutku yang lebat. Aku sudah gak tahan, segera kuraih kontolnya sambil mengangkangkan pahaku lebih lebar lagi.

“Om, gedenya, keras banget”, kataku mengarahkan kepala kontolnya ke nonokku.

Diapun menggetarkan kontolnya sehingga kepalanya mulai menyelinap masuk ke nonokku. Kepalanya sudah terbenam didalam nonokku. Terasa kontolnya yang besar mulai mengisi nonokku pelan-pelan, nikmat banget rasanya.

“Terus masukin om, enak banget deh”, erangku keenakan.

Tapi dia menghentikan gerakan kontolnya, hanya digerakkan pelan-pelan sehingga hanya kepalanya saja yang menancap.

“Om terusin dong, masukin semuanya om biar sesek nonok Dina, ayo dong om”, protesku.

Tapi dia tetep melakukan hal yang sama sambil menciumi ketekku.

“Geli, om, ayo dong dimasukin semua kontolnya om”, rengekku terus.

Tiba-tiba dia menghentakkan kontolnya dengan keras sehingga kontolnya meluncur kedalam nonokku, amblas semuanya.

“Akh, om” erangku kaget.

Dia diam sesaat, membiarkan kontolnya yang besar dan panjang itu menancap semuanya di nonokku. Kemudian mulailah enjotan nikmatnya, mula-mula perlahan, makin lama makin cepat kontolnya keluar masuk nonokku.

“Enak Din”, tanyanya sambil terus mengenjot nonokku.

”Enak banget om, kontol om kan besar, panjang dan keras banget. Nonok Dina sesek rasanya ke isi kontol om. Gesekannya terasa banget di nonok Dina. Mau deh Dina tinggal sama om, asal Dina dientot tiap malem”, jawabku.

“Bener nih”, katanya dengan penuh semangat mengenjotkan kontolnya keluar masuk.

Kemudian dia merubah posisinya tanpa mencabut kontolnya dari nonokku. Kaki diangkat satu keatas dan dia merebahkan dirinya miring. Enjotan kontolnya terus dilakukan, dengan posisi itu rasanya kontolnya masuk lebih dalem lagi dan gesekannya lebih hebat lagi ke nonokku. Gaya seperti ini pernah aku lihat di film bokep. Dia terus mengenjotkan kontolnya, sementara kedua toketku diremas-remasnya bergantian. Pentilku juga diplintir-plintir perlahan. Nikmat banget rasanya dientot seperti itu,

“Enak om”, erangku.

Enjotannya makin lama makin cepet dan keras.

“Terus om, enak banget”, erangku untuk kesekian kalinya.

“Om nikmat gak?” tanyaku.

“Enak banget Din, empotan nonokmu kerasa sekali, kontolku serasa diremes dan diisep, lebih nikmat dari emutan mulutmu”, jawabnya sambil terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk.

“Terus om, lebih keras om, Dina hampir nyampe”, erangku lagi.

Dia terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk, makin cepat. Aku merintih2 keenakan, akhirnya aku tidak bisa menahan lebih lama,

“Om, Dina nyampe, akh”, terasa nonokku berkedut-kedut meremas kontolnya yang masih keras sekali itu.

Tubuhku mengejang. Dia menghentikan enjotannya dan menurunkan kakiku. Aku terbaring mengangkang dengan kontolnya yang masih menancap di nonokku, dia kembali ke posisi semula: menelungkup diatasku.

“Om, lemes banget deh”, lenguhku.

“Tapi enak kan”, jawabnya.

“Enak banget om, terusin aja om, kan om belum ngecret”, jawabku terengah-engah.

“Om, hebat banget deh ngentotnya, belum pernah Dina dientot dengan gaya seperti tadi, enak banget om”, kataku lagi.

Dia kembali mendekapku dan kontolnya mulai dienjotkan lagi keluar masuk nonokku, perlahan. Aku mulai mengedut2kan otot nonokku meremas kontolnya yang sedang bergerak keluar masuk nonokku. Dia melumat bibirku, satu tangannya meremas-remas toketku sedang tangan satunya lagi menyangga badannya. Pentilku juga diplintir-plintirnya, napsuku mulai bangkit lagi.

“Enak om, terus yang kenceng ngenjotnya om”, erangku.

Sambil terus melumat bibirku, enjotan kontolnya dipercepat. Dia menyelipkan kedua tangannya kepunggungku. Aku pun memeluk dan mengusap-usap punggungnya yang basah karena keringat. Kontolnya makin cepat dienjotkan. Setiap kali masuk kontolnya dienjotkan dengan keras sehingga nancep dalem sekali di nonokku, makin lama makin cepet.

“Din, nonokmu enak banget, empotan nonokmu kenceng banget Din”, erangnya.

“Om, terus om, hebat banget deh om ini, Dina sudah mau nyampe lagi, yang cepet om”, akhirnya kembali aku mengejang sambil melengu.

“Om, Dina nyampe, om…”

Dia terus saja mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat sampe akhirnya diapun mengejang sambil menancapkan kontolnya sedalam-dalamnya di nonokku,

“Din, aku ngecret”, bersamaan dengan itu terasa pejunya nyemprot dengan dahsyatnya dalam nonokku.

Nikmat banget rasanya walaupun sekarang lebih lemes ketimbang semalem. Beberapa saat kami terdiam, saling berpelukan menikmati permainan yang baru usai. Dia menciumi leherku, dan aku mengusap-usap punggungnya. Nikmat banget ngentot dengan dia.

“Om, nikmat ya om, Dina mau deh tinggal disini bareng om, asal tiap malem dientot ya om”, kataku pelan.

“Kamu mo tinggal ama aku disini. Tapi kamu gak boleh ngentot dengan lelaki lain ya Din, karena kamu sudah aku punya. Kalo kamu mau jadi istriku saja sekalian”, jawabnya.

Aku tidak menjawab, kemudian dia mencabut kontolnya yang sudah mengecil dari nonokku, kontolnya berlumuran peju dan cairan nonokku.


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: