Su iparku

18 01 2010

Namaku Am (bukan nama sebenar) berumur lingkungan 30an. Tinggal dipangsapuri sederhana mewah di ampang. Ceritanya bergini.. saya mempunyai seorang adik ipar yang berstatus janda beranak dua yang tinggal diblok bersebelahan denganku. Aku mempunyai tiga orang anak berumur 12, 8 dan 3 tahun.

Aku seorang guru sekolah Rendah Kebangsaan berhampiran tempat tinggalku dan hanya memakan masa lebih kurang 7 minit perjalanan dari rumahku ke sekolahku. Kisah aku dan adikku bermula tahun ini apabila adikku meminta pertolongan untuk menjaga dua orang anaknya yang bersekolah di darjah satu dan tadika. Akulah yang menguruskan segala persekolahannya kecuali soal kewangan, dari pendaftaran hinggalah menghantar serta mengambil dan mereka juga tinggal dirumahku apabila adikku pergi bekerja.

Adikku bekerja sebagai seorang penyambut tetamu di salah sebuah hotel di Kuala Lumpur jadi shiftnya tidak menentu. Semua adik-adik iparku agak malu dan segan sikit dengan aku kerana sikapku yang agak pendiam tidak banyak bercakap dengan mereka kecuali ada perkara yang penting.

Kisah ini berlaku lebih kurang tiga minggu yang lalu dimana adikku menjadi mangsaku disebabkan terlalu hormat dan respek terhadapku. (Maklumkan Guru tentu ia respek) Ia bermula apabila aku berbincang dengannya berkenaan dengan disiplin anaknya yang kurasakan terlalu buas dan nakal sehingga sukar dikawal. Semasa adikku menghantar anaknya kerumahku aku telah berpesan kepadanya agar dapat menemuiku pada selepas waktu sekolah nanti diatas sebab disiplin anaknya. Memandangkan ini berkenaan dengan hal anaknya maka ia tidak keberatan untuk kerumahku pada waktu tengahari selepas aku balik sekolah.

Waktu makan tengahari ia datang kerumahku untuk perkara yang ku sebutkan tadi. Tapi aku berkata sekarang aku tengah sebin untuk menguruskaun dua anakku dan anaknya yang akan bersekolah agama di sebelah petang. Anakku yang kecil aku letakkan dirumah pengasuh dan anaknya yang enam tahun bersekolah tadika islam dibawah pangsapuriku.

Semasa kami sama-sama menyiapkan budak-budak untuk ke sekolah kami langsung tidak bercakap walaupun sepatah dan aku dengan sikapku yang tidak akan bercakap sekiranya tidak ada perkara yang penting sahiggalah pada satu ketika apabila ia memakaikan kasut anaknya yang tadika aku pula sedang duduk memakai kasut sukanku dimana kami bertentangan. Mungkin ia tidak sedar yang aku sedari tadi memerhatikanya dimana Blous yang dipakainya telucut satu butang dibahagian teteknya. (Tidak memakai bra rupanya) Memang jelas kelihatan didepan mataku sahinggalah ia mula menyedari akan perbuatanku yang memerhatikan teteknya semasa memakaikan kasut anaknya, adalah lebih kurang lima minit lamanya. Setelah menyedari apa yang berlaku ia terus memalingkan badan kearah anakku yang sulung.

Sebelum menaiki kereta aku sempat memberikan kunci rumahku dan berpesan supaya ia tunggu saja dirumah sementara aku menghantar budak-budak ke sekolah agama. Dalam perjalananku aku dilanda perasaan bersalah dan berdosa diatas apa yang telah aku lakukan terhadap adikku. Aku tidak patut melakukan demikian walaupun ia berlaku bukan diatas kehendakku dan kehendak adikku. Dalam perjalanan pulang aku bercadang untuk meminta maaf diatas kelakuanku tadi, aku tidak mahu ia hilang rasa hormat terhadap aku yang dianggap sebagai penyelesai masalah kepada adik-adikku.

Setelah aku masuk kerumah aku lihat adikku sedang berbaring diatas sofa yang baru dibeli oleh isteriku hasil dari pengeluaran wang KWSP (Pemohonan Komputer tapi tak belipun) aku menyapanya agar melakukan solat. aku memang tidak pernah tinggalkan solat begitu juga siapa sahaja yang bertandang kerumahku akan kusuruh melakukan solat apabila masuk waktu kerana ia meupakan kewajibanku sebagai tuan rumah.

Dipendekkan… kami sama-sama duduk di dapur sambil makan goreng pisang yang ku beli dalam perjalanan pulang dari menghantar budak sekolah tadi….. Dalam perbincanganku dengan adikku aku sebagai seorang guru kaunseling di sekolahku telah menggunakan segala kepakaran yang aku ada untuk menasihatinya dalam mendidik anak supaya agar tidak terikut dengan suasana sekarang. Dalam peneranganku adikku tidak berkata sepatah pun kecuali bertanya apa yang tidak faham serta mengiakan apa yang aku kata sahinggalah sampai satu bab yang mana ia telah mengalirkan air mata dimana terkenangkan nasibnya yang ditinggalkan oleh suaminya yang terlibat dengan dadah..

Apabila ia menangis aku telah menghentikan ceramahku berkenaan dengan anaknya.. sebaliknya memberikan semangat kepadanya supaya lebih gigih dan sabar untuk terus menghadapi hidup…. Memandangkan keadaan masih belum reda akupun mendekati dan duduk disebelah adikku sambil merenung wajahnya sambil mengelap airmatanya dengan tisu yang memang ada diatas meja.

Tiba-tiba ia memautleherku sambil berkata

“Abang.. abanglah tempat su mengadu dan membantu menyelesaikan masalah persekolahan anak-anak su… kalau abang tak bantu tak tahulah apa yang terjadi pada anak su”. Su bekerja untuk memberi ia makan disamping mencari wang persekolahannya….

Entah syaitan mana yang merasukku akupun tidak tahu…. dengan sepontan aku mencium dahi adikku sambil…

“Su jangan risau selagi abang ada abang akan bantu anak su dalam persekolahan ini..”

Aku tiba-tiba semakin ghairah apabila mencium dahi adikku kucium dan kukucup lama-lama sahinggakan ku lihat adiku tersipu-sipu malu. Dalam aku memerhatikan mukanya sambil aku mententeramkan perasaan adikku aku terpandang buah dadanya dari celah blous yang dipakai…. aku semakin ghairah. Niat untuk aku memohon maaf diatas perbuatanku sebelum ini telah hilang dari ingatannku sebaliknya perasaan ingin merasai apa yang aku nampak semakin memuncak sahinggalah aku dengan perlahan memasukkan tanganku kedalam bajunya sambil mencekup seluruh payudara sebelah kirinya. (Payudara sebelah kiri adalah kelemahan perempuan dalam menahan nafsu). Ia tersentak dengan perbuatanku dan cuba untuk mengelak dan berkata sesuatu kepadaku.

Dengan pantas akupun mengucup mulutnya sebelum keluar kata-katanya. Lama juga aku mengucup sambil aku ramas-ramas payudara yang sebelah kiri… sahinggalah ia melepaskan mulutnya dari mulutku… aku lihat adikku sudah tidak karuan lagi… ia mula mendesah…. dan matanya sudah mula mengecil…. aku berbisik…

“Kita duduk atas sofa…”

Ia tidak membantah… dalam perjalananku ke sofa yang jauhnya lebih kurang 7 meter aku tidak melepaskan tanganku sebaliknya kedua tangan memeluk serta mendukungnya ke sofa..

Sampai di sofa aku minta izin untuk menanggalkan bajunya.. tapi ia membantah…

“Malulah bang…”

“Nak malu dengan sapa…?” aku bertanya..

“Malu dengan abang…”

“Kan abang dan nampak su punya.. apa nak dimalukan.. “

Setelah beberapa kali memujuk baruah ia membenarkan aku membuka bajunya …

Setelah bajunya kubuka maka terserlahlah kedua-dua bukit yang tidak diteroka hampir enam tahun agakku. Maklumkan ia berkahwin ketika menunggu keputusan SPM dan ditinggalkan dua tahun setengah kemudian dan sekarang ia berumur 25 tahun.

Akupun tidak menunggu lama untuk meneroka bukit idaman yang menggodaku dalam hatiku alang-alang menyeluk pekasam biar sampai kepangkal lengan… aku memeluknya dari belakang sambil kedua tanganku meramas serta menggentil kedua-dua teteknya sambil aku mencium tengkuknya… dalam aku melakukan begitu batangku telah bangun hampir 100% dalam Track Bottomku. Aku terasa punggung adikku bergoyang-goyang melenyek batangku dari luar. Kain batik yang dipakai adikku agak nipis menyebabkan kote ku seolah-olah tersepit dicelah-celah punggung. Lama juga aku melakukan demikian adalah dalam 10 minit. Kemudian aku meminza izin untuk memeluknya dari depan.. memandangkan adikku ini agak pendik dan kecil orangnya maka apabila aku peluk teteknya betul-betul kena pada rusukku. Kugosok-gosok teteknya pada rusukku yang masih berbaju.. setelah kutanggalkan bajuku aku lakukan lagi seperti tadi..

“Aaahhh….. aaaaahhhh….” kedengaran suaranya.

Terasa hangat teteknya. Lebih kurang tiga minit kugosok teteknya aku terus berlulut dan terus saja memaut pinggangnya serta mulutku mencari puting payudara kirinya. Iilah petua orang tua kalau nak membuka nafsu perempuan maka asaklah bahagian sebelah kiri seperti telinga, tengkuk, ketiak, rusuk, pangkal peha dan lebih lagi teteknya …

Setelah hampir 10 minit aku nyonyot puting teteknya yang sebelah kiri aku terus menanggalkan kain batiknya serta pantiesnya. Kulihat di celah pantiesnya sudah basah. Aku cuba untuk menjilat tapi tidak dibenarkan. Tapi aku tidak berputus asa. Ia tidak benarkan aku jilat tapi jari hantuku telah sedia untuk memainkan permata yang hilangnya. Dibantu dengan air masi yang dan basah maka mudahlah kerjaku untuk menggosok serta menggentil biji kelentitnya.. aku dapat perhatikan Su sudah tidak tentu arah lagi bila aku lakukan demikian.. dengan tidak kusedari tangan Su telah mencari tali ikatan trak bottomku dan cuba melondehkan kebawah. Terkejut besar Su apabila melihat aku memang tidak memakai seluar dalam. (Memang kebiasaanku kalau tak kerja memang jarang pakai seluar dalam, kegemaran isteriku, ia suka lihat aku tak pakai suspender)

Dengan lembut Su meramas-ramas batang yang tidaklah besar sangat hanya lebih kurang enam inci sahaja, standard la orang Melayu punya.

Mungkin Su dan tak tahan dengan perlakuan yang kulakukan.. ia telah menarik batangku kearah gua idaman.. tetapi aku masih belum bersedia untuk itu.. sebaliknya aku hanya menggosok-gosokkan pela batangku ke biji kelentitnya.. beberapa kali… ini adalah cara yang digunakan oleh isteriku apa hendak kongkek mesti kena gosok dulu dekat bijinya kalau tidak… tidak kick katanya…. maka akupun praktikkan pada Su adik iparku….

“Sedapnya bangggggg…. patutlah Kakak sangat sayang dengan abang rupanya abang pandai dalam hal ini.. lagi… bang… lagi..”

Semakin laju kugosok pada biji kelentitnya sahinggakan ku rasakan seperti naik kebas kepalaku…. cara ini adalah merupakan latihan supaya lambat keluar dengan meggosokkan kepala batang ke biji indah pasangan..

“Su… Abang minta izin nak masuk dalam Su punya boleh tak… “

Su tak berkata apa-apa melainkan menganggukkan kepala sahaja…

“Bolehkan Su..?”

“Ya bang… Su rela bang… Walaupun abang… abang ipar Su… Su rela menyerahkan mahkota Su yang telah hampir enam tahun tidak terusik ini bang.. lakukanlah bang…. tapi abang kena berjanji dengan Su agar tidak menceritakan perkara ini pada kakak… kesian kakak.. kakak seorang yang setia dan taat pada abang Su tak sanggup melihatnya sediah kerana perbuatan kita bang…”

“Baiklah Su.. Su jangan bimbang…. Abang tidak akan menceritakan perkara ini kepada sesiapa pun meliankan kita berdua sahaja yang tahu perkara ini..”

“Kalau begitu cepatlah bang Su dah tak tahan ni… Su baring ya bang…”

Su terus baring diatas sofa milik isteriku… aku sendiri pun tidak pernah melakukan diatas yang berharga RM 1800.00 itu. Kalulah isteriku tahu mati aku dikerjakan…. dengan perlahan-lahan aku menghalakan torpedoku kesasaran yang telah ditetapkan…. kuletakkan kepala batangku betul-betul diatas biji indah Su..

Kugosok-gosokan supaya basah dan licin. Kutolak perlahan-lahan…

“Bang cepatlah bang tolak lagi” rintih Su.

Kuturuti kehendaknya… kusorong perlahan-pahan supaya masuk dengan mudah dan tidak menyakitkan… maklumkan kebun telah lama tidak dibajak tentu tanahnya keras dan liat. Suku dari kepala batangku telah berada didalam cipap Su….

“Perlahan sikit bang… sakit…. ni…”

Aku memberhentikan tolakan… dan kutolak lagi perlahan..

“Sakit bang.. perlahan-lahan sikit… ini perlahanlah ni…. kenapa sakit bang… ?”

“Su… sudah lama buat benda ni tentulah sakit.. sebab lubang Su ni semakin sempit akibat sudah lama tidak digunakan.. tetapi Su jangan bimbang… selepas ini abang akan pastikan… lubang Su sentiasa digunakan dan tidak sakit lagi okay…”

“Bolehkan…. soalku..”

“Ya bang.. kalau macam ini hari-hari pun Su sanggup lakukan demi untuk abang…..”

Dalam aku berbisik mengalihkan fikirannya supaya tidak memikirkan sakit aku sorong lagi perlahan-lahan…. sudah tiga suku batangku berada di dalam cipap Su…

“Bagaimana Su.. Sakit lagi..?”

“Dah kurang bang… Eeee…. gelinya bang…. dah masuk habis ke bang… ?”

“Belum lagi Su… ada lagi sikit.”

“Tolak lagi bang…”

“Baiklah.. Su… Su sudah bersedia untuk tolakan yang terakhir abang…?”

“Ia bang.. lakukanlah…”

Setelah mendapat lampu hijau dari Su.. akupun perlahan-lahan menolak batangku sahingga kepangkalnya dan terasa hujung kepala zakarku terkena sesuatu yang keras. Su semakin gelisah ketika aku menekan batangku sedalam-dalamnya.

“Bagaimana Su… boleh abang lakukan sorong tarik…”

“Nanti bang… biar Su tenang dulu… Su dah tak tahan ni… maklumkan hampir enam tahun Su tak dapat benda ini….”

Setelah kelihatan Su tenang dan aku agak dapat menerima asakan ku akupun memulakan adegan sorong tarik. Aku memuakan dengan menarik batangku dengan perlahan serta menyorong dengan laju. Kulakukan perkara yang sama lebih kurang lima kali. Aku lihat Su semakin membuka pehanya serta menguakkan bibir pantatnya. Mungkin terasa seap sahinggakan ia melakukan sedemikian yang mana membuatkan batangku semakin dalam semasa aku menekan kedasar parajnya.

“Bang laju sikit…”

Aku pun memulakan rentak dengan laju sedikit berbanding tadi… kulakukan sedemkian lebih kurang lima minit dan hujung kepalaku terasa sakit mungkin akibat tersondol permata yang berada di dalam cipap Su. Setelah sekian lama aku lakukan Su semakin garang dan galak habis basah tengkukku dijilatnya dan mulutku dikucupnya. Aku memberhentikan dayungan sebentar kerana aku rasakan sepeti aku nak orgasme, tetapi Su tidak membenarkannya ia semakin garang dengan menggoyangkan ponggongnya serta memeluk erat pinggangku. Dalam gakkanku ia semakin hampir menuju kegarisan penamat, tetapi aku tidak membenarkannya ia berlaku, aku tarikh batang seperuh dan membiarkan begitu dalam beberapa saat. Ini akan membuatkan ia tenang…. setelah semuanya okay …

Aku pun mencabut terus batangku dan menyuruh Su berdiri. Kupautkan tangannya ke leherku manakala aku memeluk pinggang Su sambil aku mencari lidahnya, kukucup bibir dan ku sedut-sedut lidahnya dalam beberapa lama… dalam hatiku aku tak akan membiarkan peluang keemasan ini berakhir dengan begitu cepat dalam keadaan telanjang bulat aku melakukan sedemikian. Mulutku masih lagi bertaut… perlahan-lahan aku melepaskan pinggang Su dan kedua-dua tanganku mencari kedua-dua puting payudara Su. Aku gentel dan gentel selagi aku mahu. Su pun seolah-olah telah mengetahui seleraku. Dalam keadaan bergini Su telah mencari batangku dan perlahan-lahan digosok-gosokkan dibibir pantatnya.

“Ssedapnya bang….”

Aku melepaskan mulut dan merenung mata adiku Su. Layu.. matanya.. dalam hatiku come juga adik iparku ini lebih lagi dalam keadaan bergini. Aku cuba untuk bercerita sambil buat projek.

“Su….” aku memulakan.

“Ya bang…”

“Abang nak Su buat macam mana…?”

Cakaplah Su akan tunaikan. Su melepaskan genggaman pada batangku sebaliknya memeluk pinggangku. Bergitu juga aku melepaskan gentelan puting teteknya.. aku memeluk lehernya… sambil aku merapatkan mulutku ke mulutnya.. aku berbicara dengan keadaan bibirku dan bibir Su bersentuhan… sungguh mengasikkan.

Setelah hampir lima minit kami berbicara sesuatu yang menghairahkan aku minta izin untuk masukkan semula batangku kedalam cipapnya. Kali ini aku memulakan dengan cara Doggie style. Perlahan-lahan aku menyorong tarik batangku kedalam gua yang telah mula bersih dengan geseran batangku ini. Aku semakin melajukan sorongan dan bunyi yang keluar dari perlakuan ini sungguh mengasikan.

Aku rasa batangku macam nak meletup apabila Su mengemut-ngemutkan cipapnya dan aku semakin tak tahan. Aku rasa aku sudah tak boleh baeratah lagi.

“Su… bagaimana luar ke dalam..?” tanyaku.

“Dalam sahaja bang… sekarang Su dalam zo selamat mungkin dua tiga hari lagi akan period… pancut dalam sahaja ya bang…”

Mendengar isyarat dari aku pun membuat persediaan untuk melepaskan peluru berepnadu ku yang sekian tadi hendak meledak… aku memegang bahu Su dengan erat dan aku melajukan rentak…. adalah dalam sembilan kali sorong tarik diikuti dengan hentakkan yang kuat pada pintu gua yang memanang sekian lama gersang.

“Su… abang dah sampai…. dah nak sampai……”

“Su pun sama… lagi laju… laju… bang… laju… Abang……. Aaaahhhh…… “

Apabila aku hampir dengan kemuncak… kucapai kedua-dua payudara Su dan ku gentel-gentel semau-maunya…

“Su… abang.. dah… Aaaahhhhhh….”

Ssambil aku melepaskan hentakkan yang kuat sahingga bergegar sofa… akupun melepaskan peluru yang sekian tadi nak keluar.. aku biarkan batangku berendam didalam cipap Su lebih kurang tiga minit barulah aku mencabut…… kami sama-sama berdiri dan Su telah menghadiakan satu ciuman mesra kepadaku.

“Su maafkan abang kerana perkara ini.”

“Tak apa bang… Su pun sebenarnya gembira… inilah seumur hidup kepuasan yang Su dapat…. abang terlalu pandai dalam perkara ini.”

Sambil menceritakan pengalaman dengan suaminya dulu apabila bersama suaminya terus masuk dan pancut. Kadang-kadang belum sempat stim dah habis tapi pengalaman dengan abang tetap akan Su kenang sampai bila-bila.

“Abang… Su bahagia bang… tapi sayang abang adalah milik kakak kandung sendiri. Kalulaj tidak sudah tentu su sanggup menjadi isteri abang walaupun isteri yang keberapa.”

“Su… adakah ini pertama dan terakhir.”

“Mungkin tidak bang… lain kali kita lakukan lagi okay.”

Tak sangka Su.. abang yang kelihatan warak tetapi sambil menarik batangku dan Su pun berlalu menuju ke bilok air.

Sekian


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: