Ubu Tungul

22 02 2010

Nurbainon atau biasanya orang kampung panggil Banon sudah 5 tahun hidup menjanda. Lakinya mati dalam kemalangan dengan basikal ketika berjalan kaki ke tempat kerja. Anaknya yang 2 orang tu masih bersekolah. Paling tua baru tingkatan 2 dan yang kedua pula baru darjah 5. Kedua-dua anaknya perempuan.

Demi menampung perbelanjaan hariannya, Banon telah bekerja sebagai pembantu gerai makan mak Leha di simpang masuk kampung di sebuah daerah di Johor itu.

Walau pun gajinya tak seberapa, jadilah asalkan dapat menampung mereka sekeluarga. Kalau terkurang duit, maknya iaitu hajah Saodah yang tinggal di kawasan pekan akan datang menghulurkan bantuan. Bukan Banon tak nak tinggal dengan maknya, tapi dia sebenarnya lebih suka tinggal berdikari bersama anak-anaknya. Lagi pun dia tak nak menyusahkan maknya. Maknya faham dengan perangai degil anaknya tu.

Banon bukannya tak lawa, orangnya cantik dan bodinya pun ada umphh! Kalau nak dikira cutting dan solid molid memang out la kiranya, tapi ada bahagian-bahagian pada tubuhnya yang mampu buat lelaki tak boleh tahan dengannya. Umurnya yang dah melangkah 50 tahun dah boleh dikira tua kalau perempuan, tapi sebenarnya Banon masih boleh bagi penangan atas katil yang hebat.

Perutnya yang membuncit sebab tak jaga badan nampak sungguh seksi. Kalau pakai baju ketat sikit, memang jelas ketara bodi dia yang melentik tu.

Punggungnya tonggek tak usah cakap dah. Baru pakai baju kurung yang sendat sikit dah meleleh air liur orang kampung. Itu belum lagi pakai skirt yang ketat-ketat atau pun kebaya balut sarung nangka. Silap-silap pak imam pun boleh balik melancap kat tepi jalan pasal stim dengan bontot Banon yang tonggek dan lebar tu. Peha dia memang gebu. Ditambah pulak dengan cara jalannya yang menonggek ala-ala itik serama dan ada sikit-sikit bersepah jalannya, memang stim betul kalau tengok janda nih.

Sejak Banon kerja kat kedai makan mak Leha, memang ramai pelanggan datang terutamanya lelaki la. Semuanya semata-mata nak menjamu mata tengok janda seksi tu. Ada juga sorang dua yang cuba kenen-kenen tapi Banon ni buat biasa-biasa je, sebab dia dah biasa dengan usikan nakal lelaki-lelaki yang cuba nak ambik kesempatan kepadanya.

Namun pada satu hari ni, ada seorang anak muda yang memang dah stim gila dengan si janda beranak dua ni pergilah makan kat kedai makan mak Leha. Masa tu tak ramai pelanggan yang datang. Jadi anak muda ni, Jusoh namanya pun duduklah dekat meja yang dekat dengan tempat Banon keluar masuk dari dapur ke ruang makan. Biar senang sikit nak tackle Banon.

Masa Banon ambik order, Jusoh buat-buat alim kucing. Buat-buat baik la konon. Pijak semut pun tak mati. Nak teh O ais limau katanya. Bila ditanya nak makan apa, jawabnya..

“Saya tak selera makan la sebab teringatkan awak..” jawab Jusoh selamba ala-ala romeo.

Banon cuma senyum je. Lepas tu dia tinggalkan Jusoh yang tersengih macam kerang busuk. Mata Jusoh gelojoh melahap punggung Banon yang sendat dengan skirt hitam itu. Blouse kuning yang dipakai Banon agak singkat sampai nampak garisan seluar dalam pada kain skirt hitamnya.

Sejurus kemudian Banon datang dengan air minuman yang dipesan oleh Jusoh.

Sebaik gelas diletak di atas meja, Jusoh segera mengorat Banon.

“Banon dah makan?” tanya Jusoh sambil control macho.

“Dah… Betul ke Jusoh tak nak makan?” tanya Banon.

“Kalau makan kat rumah awak nak juga, kalau kat sini belum selera lagi la Banon..” kata Jusoh mula mengada-ngada.

“Datanglah rumah saya kalau nak makan kat rumah saya..” kata Banon.

“Boleh ye? Bila?” tanya Jusoh tak sabar.

“Datanglah esok. Bukan ke esok Jumaat, saya cuti. ” kata Banon.

“Err.. Pukul berapa?” tanya Jusoh lagi tak sabar-sabar.

“Awak call saya dulu lah.. ” kata Banon.

“Apa nombor handphone awak ye?” kata Jusoh sambil cepat je tangannya mengeluarkan handphonenya dari dalam poket seluarnya.

“0127XXXXXX” kata Banon.

Jusoh segera menyimpan nombor handphone Banon ke dalam handphonenya dan Banon pun segera ke meja makan lain untuk mengambil order dari pelanggan yang baru masuk ke kedai. Mata Jusoh bersinar-sinar dengan penuh harapan.

Harapannya untuk merasa tubuh mungil janda beranak dua yang seksi itu mungkin akan tercapai. Dari mejanya, matanya terpaku melihat punggung Banon meliuk-liuk dalam kainnya. Perut Banon yang buncit nampak begitu sedap sekali jika dapat dipegang.

“Ah… sabar… sabar… esok mesti dapat…” kata hati Jusoh.

………………………………………………………

Esoknya seperti yang dijanji pada malam tadinya, Jusoh datang pada waktu yang dijanjikan. Malam tadinya dia dan Banon bermain sms sampai lewat malam.

Sikit-sikit Jusoh masuk jarum dan nampaknya ada respond dari janda beranak dua ni. Perbualan-perbualan lucah pun sikit-sikit menjadi tajuk mereka berborak.

Tepat jam 6.30 pagi, Jusoh dan menyangkung di tepi tingkap bilik Banon. Dalam gelap-gelap tu dia duduk di celah-celah pasu bunga sambil membaling batu-batu kecil ke tingkap kayu bilik Banon. Perlahan-lahan tingkap bilik Banon terbuka dan cahaya lampu bilik Banon pun menyinari ruang luar rumah.

Banon lihat Jusoh dan menunggunya seperti dijanjikan. Segera Banon ke dapur membuka pintu belakang perlahan-lahan, takut anak-anaknya terjaga dari tidur. Jusoh pun masuk dan Banon membawanya masuk ke dalam bilik.

“Mana anak-anak awak ?” bisik Jusoh kepada Banon.

“Tengah tidur, awak duduk dulu, saya nak kejutkan dia orang pergi sekolah. Kejap lagi saya datang balik.” arah Banon dan Jusoh pun duduk di tepi katil menantikan Banon.

Dari dalam bilik, Jusoh dengar suara Banon mengejutkan anak-anaknya bangun dari tidur. Macam-macam karenah nampaknya anak-anaknya. Dari suara Banon, Jusoh tahu anak-anaknya liat nak bangun tidur. Sambil tu mata Jusoh memerhati ruang bilik tidur Banon. Mata Jusoh terlihat bakul baju basuhan dan dia segera bangun dan menyelongkar segala isinya. Tangan Jusoh berjaya mendapat sesuatu. Seluar dalam Banon yang dikumpul untuk dicuci kelihatan masih bersih. Jusoh cium seluar dalam Banon. Bau badan dan bau pepek Banon menyerap ke dalam hidungnya. Jusoh serta merta stim. Dia membelek-belek seluar dalam Banon.

“Mak oii… besarnya seluar dalam dia… Lagi besar dari seluar dalam aku? Memang power nampaknya bontot janda ni..” kata hati Jusoh sendirian.

Jusoh segera menyimpan seluar dalam Banon ke dalam koceknya apabila dia menyedari pintu bilik perlahan-lahan dibuka dari luar. Kelihatan Banon masuk dan terus duduk di sebelah Jusoh. Mereka saling berpandangan sambil tersenyum.

“Kita nak buat apa ni?” tanya Banon berbisik kepada Jusoh.

“Bukan ke saya nak makan awak… Oppsss…. nak makan kat rumah awak…” kata Jusoh.

“Eeiii… gatal…. ” kata Banon sambil jarinya mencubit manja peha Jusoh.

Jusoh segera menangkap tangan Banon dan dia terus memegang jari jemari Banon dengan lembut. Banon tersipu-sipu malu. Tiba-tiba kedengaran suara anak Banon memanggil namanya dari luar bilik. Banon segera bangun menuju ke pintu. Jusoh seperti terpukau melihat punggung Banon yang meliuk-liuk dibaluti kain batik merah yang ketat. Baju t hijaunya kelihatan terselak ke pinggang mendedahkan punggung tonggeknya yang lebar. Perlahan-lahan Jusoh mengurut koneknya di dalam seluar.

Banon berdiri di pintu dan membuka sedikit pintunya. Kedengaran suara anaknya menanyakan baju sekolahnya. Banon mengarahkan anaknya mengambil baju sekolah yang sudah siap digosok di ampaian bilik anaknya. Kemudian Banon menutup pintu dan kembali duduk di sebelah Jusoh.

“Bontot awak power betul la Banon… ” kata Jusoh sambil tangannya mula meraba-raba punggung Banon.

“Ee… tak malu ek?” kata Banon perlahan-lahan sambil sekali lagi mencubit peha Jusoh.

“Saya nak bagi anak-anak saya duit sekolah, awak tunggu sini kejap ye… ” bisik Banon.

“Banon… nah ambik ni… ” kata Jusoh sambil mengeluarkan dompetnya dan menghulurkan tiga keping duit RM5 kepada Banon.

“Untuk apa ni?” tanya Banon.

“Untuk anak-anak awak.. takpe ambik je… saya ikhlas..” kata Jusoh.

“Terima kasih..” kata Banon sambil tersenyum dan terus menuju ke pintu bilik.

Jusoh sempat menepuk punggung Banon hingga jelas ianya bergegar dibalik kain batik yang ketat itu. Banon menoleh kepada Jusoh sambil tersenyum lalu keluar dari bilik mendapatkan anak-anaknya.

Seketika kemudian Banon masuk kembali ke dalam bilik mendapatkan Jusoh. Dia duduk di sebelah Jusoh. Mata Banon terlihat adanya bonjolan di seluar Jusoh.

Banon tahu apakah itu namun dia sengaja ingin menguji Jusoh.

“Apa yang terbonjol tu?” tanya Banon buat-buat tak tahu.

“Ohh.. Ini namanya burung nak terlepas… Banon nak tengok?” kata Jusoh.

“Awak tak malu eh.. ” kata Banon.

“Tak… Nah… ” terus sahaja Jusoh membuka zip seluarnya dan menarik keluar koneknya.

“TOINGGGG!!!!” terpacak bagai spring konek Jusoh yang dah berkilat kepala takuknya.

“Eeeee…. Awak ni tak malu laa…. ” Kata Banon sambil ketawa kecil.

Jusoh dengan selamba menarik tangan Banon supaya memegang koneknya. Banon pun memegang konek yang dah lama tak dinikmati itu. Jusoh bagaikan menarik nafas lega disaat tangan Banon mengocok koneknya yang keras itu. Banon sendiri semakin terangsang nafsu jandanya. Konek Jusoh yang keras dipegangnya dan dirocohnya hingga kelihatan air jernih mula terbit dari lubang kencingnya. Berkali-kali janda beranak dua itu menelan air liurnya sendiri. Jusoh pula tak boleh handle tengok koneknya dirocoh janda itu.

“Banon… takkan nak lancapkan je kot…” kata Jusoh kepada Banon.

“Awak nak saya buat apa?” tanya Banon.

“Hisap la sayangg… ” kata Jusoh mengada-ngada.

Banon pun turun dari katil dan berlutut di antara kaki Jusoh. Lidah janda beranak tiga itu pun menjilat kepala takuk konek Jusoh. Jusoh menggeliat geli. Banon ketawa kecil dengan telatah Jusoh. Kemudian dia mula menghisap kepala takuk Jusoh dan menyonyot macam budak-budak hisap puting. Dah lama betul dia tak hisap konek. Nafsu jandanya cepat je naik. Banon pun terus hisap konek Jusoh sampai ke pangkal. Konek Jusoh hilang dalam mulut Banon. Kemudian muncul kembali dan hilang kembali dalam mulut Banon. Jusoh betul-betul tak boleh tahan dengan hisapan mulut Banon. Rambut Banon yang kerinting halus di belainya dengan lembut. Muka Banon yang cantik dan bertahi lalat di pipi kanannya bagaikan bidadari sedang menghisap konek.

Memang dia betul-betul stim gila.

“Banon… saya tak boleh tahan.. Cukup sayang… ” kata Jusoh.

Banon buat selamba. Dia tak hiraukan permintaan Jusoh. Dia nak Jusoh terpancut-pancut. Dia nak Jusoh tahu bahawa dia memang hebat menghisap konek lelaki. Dia nak Jusoh tahu dia memang perlukan konek lelaki.

“Banon… tolong sayangg… Banon.. Ohhh.. Ohhhh… AHHHHHH!!!”

“CRUUTTTTT!!!! CRUTTTTTT!!! CRUUUTTTTT!!!”

Memancut air mani Jusoh di dalam mulut Banon. Janda beranak tiga itu terus menghisap konek Jusoh keluar masuk. Air mani Jusoh dirasakan memancut kuat memenuhi rongga mulutnya. Pekat dan banyak. Banon menelan air mani Jusoh sedikit demi sedikit, namun sebahagian lagi berciciran jatuh dari celah bibirnya ke kain batiknya.

“Slurrppp… Srupppp.. Ohhff… Emmphhh… Oouuffff….” Mulut Banon yang dipenuhi konek dan air mani bersuara penuh nafsu.

“Banon…. Ohhh… Banon… Ohhhhhh… sedapnya Banon…” Jusoh mengerang sedap.

Banon pun menarik kepalanya membuatkan konek Jusoh keluar dari mulutnya. Berciciran air mani Jusoh meleleh keluar dari mulut Banon. Memang banyak hingga semuanya meleleh jatuh membasahi kain batik di pehanya. Jusoh sungguh teruja dengan kelakuan Banon yang sungguh lucah itu. Selama ini dia main dengan Rathi, perempuan hindu merangkap bini tokeinya pun tak selucah itu.

Jusoh terbaring di atas katil sementara Banon pun keluar dari bilik menuju ke bilik air. Sambil berbaring, Jusoh terfikir apalah nasib janda beranak tiga tu. Lawa-lawa pun tak ada orang berani nak datang meminang. Jusoh bertekad, dia nak masuk meminang Banon. Walau pun umurnya terlalu jauh jaraknya tetapi dia tidak peduli itu semua. Jusoh nekad. Pasti.. dan pasti….

* * * * * * *

Jusoh duduk di meja makan sambil menikmati kuih apam yang Banon sajikan. Mata Jusoh galak memerhati susuk tubuh Banon yang sedang berdiri di meja dapur. Tubuh Banon yang sedang membancuh kopi di dalam teko membelakangi Jusoh. Baju t berwarna hijau yang tersarung di tubuh Banon tidaklah terlalu sendat, namun ianya terselak ke pinggang Banon lantaran saiz punggung Banon yang lebar dan bulat tidak mampu ditutupi baju tersebut. Ia membuatkan punggung tonggeknya yang sendat dibaluti kain batik merah jelas memperlihatkan bentuknya yang licin menandakan dia tidak memakai seluar dalam.

Jusoh mengurut-ngurut batangnya di dalam kain pelikat. Batangnya yang semakin keras itu kelihatan menongkat kain kelengkangnya. Gerak gerik tubuh Banon sedang menyusun cawan di dalam dulang ditatap Jusoh dengan geram.

Pinggang janda itu yang ramping memperlihatkan betapa seksi tubuh yang dimilikinya. Banon berjalan ke arah sinki bersama sudu yang ingin dicuci. Langkahnya yang sedikit mengangkang memperlihatkan kelucahan dirinya. Punggungnya yang tonggek membuai-buai di dalam kain batiknya seakan memanggil-manggil nafsu Jusoh.

Banon berpaling ke arah Jusoh. Dilihatnya Jusoh khusyuk menonton punggung lebarnya yang sendat dalam kain batik itu sambil mengunyah kuih apam di meja makan. Dia melentikkan punggung hingga kelihatan Jusoh semakin tak keruan di meja makan. Jusoh melihat wajah Banon yang sedang memerhatikannya. Banon hanya tersenyum kepadanya sambil matanya sesekali turun ke punggungnya seakan memanggil Jusoh agar mendapatkannya. Segera Jusoh bangun dari kerusi dan menuju ke arah Banon. Batang keras yang menongkat kain pelikatnya membonjol sepanjang dia berjalan ke arah Banon. Banon tertawa kecil melihat gelagat Jusoh. Jusoh melihat punggung Banon berayun-ayun dan bergegar ketika Banon ketawa kepadanya. Batangnya semakin keras menongkat kain.

“Hihi… Makin keras…. Awak ni…. Hihihi..” kata Banon sambil matanya tak lepas memandang bonjolan khemah Jusoh.

“Maunya tak keras Banon.. Janda seksi dah depan mata… ” jawab Jusoh selamba.

“Seksi ke? Macam mana?” tanya Banon buat-buat tidak tahu sambil melentik-lentikkan punggungnya.

“Tu…” muncung bibir Jusoh menunjuk ke arah punggung Banon.

“Ni ke?” tanya Banon sambil mengusap-usap punggungnya yang sendat berkain batik merah ke arah Jusoh.

Jusoh tidak menjawab, godaan janda itu membuatnya semakin bernafsu. Dia menghampiri Banon dan merapati tubuh Banon. Batangnya yang menongkat kain pelikatnya di rapatkan ke pinggul kanan Banon sementara peha kirinya rapat menekan punggung Banon. Batangnya yang keras dapat merasai lemak pinggul kanan Banon yang lembut dan gebu sementara kedua-dua tapak tangannya kemas memaut dan meraba kedua-dua belah pinggul serta punggung lebar yang berlemak milik janda yang tonggek itu.

Banon dapat merasai kehangatan batang Jusoh menyerap ke daging pinggulnya. Banon memegang batang Jusoh yang masih ditutupi kain pelikat. Digenggamnya lembut namun kemas. Batang hangat lelaki yang dihisapnya sebelumnya pada pagi itu keras dalam genggamannya. Banon merocoh-rocoh batang Jusoh. Dari kepala takuk, tangan lembut Banon mengurut lembut batang Jusoh yang keras berurat hingga ke pangkalnya. Kemudian kembali mengocok ke hujung kepala takuknya. Sesekali Banon mengusap-usap dan meraba-raba kerandut zakar Jusoh, tempat menyimpan air maninya.

Jusoh keasyikkan dan semakin bernafsu kepada janda seksi itu. Batangnya yang dilancapkan tangan lembut janda itu membangkitkan syahwatnya. Aroma tubuh janda yang cantik dan seksi itu dihidu sedalam-dalamnya. Tangan Jusoh mula menjalar ke perut Banon yang membuncit lembut. Lemak yang lembut membusung di perut Banon diusapnya. Jusoh tahu, perut yang sedikit membuncit itulah yang membantu tubuh janda itu kelihatan semakin tonggek dan melentik. Malah tidak dinafikan, dia sendiri sebenarnya juga turut terangsang melihat perut buncit janda itu. Sebelum ini selalu juga Jusoh melancap sambil membayangkan menyetubuhi janda seksi itu hingga air maninya menyembur di atas perut buncit janda itu di dalam fantasinya.

Jusoh kemudiannya berlutut di belakang Banon. Punggung Banon yang licin dibaluti kain batik yang sendat itu dikucupnya. Tangannya juga turut meramas punggung lebar janda yang tonggek itu. Daging punggung Banon yang berlemak diramasnya penuh nafsu. Jusoh menekan mukanya di tengah-tengah punggung Banon. Terbenam mukanya di celah-celah belahan daging punggung yang berlemak itu. Bau punggung yang bercampur dengan aroma sabun mandi dihidu Jusoh sedalam-dalamnya. Kelihatan seakan Jusoh ingin memasukkan kepalanya ke dalam punggung Banon. Banon hanya berdiri memaut sinki dapur membiarkan punggungnya di mainkan Jusoh. Malah, Banon sengaja melentikkan punggungnya supaya menekan muka Jusoh semahunya.

Jusoh pun kembali berdiri sambil merocoh batangnya ke arah Banon. Kain pelikatnya di lucutkan ke lantai. Telanjang bulat Jusoh berdiri di belakang Banon. Jusoh menekan batangnya di celah punggung Banon dan menggeselkannya turun naik mengikut celah punggung Banon yang lebar berlemak itu. Banon melentikkan punggungnya agar semakin merangsang nafsu Jusoh. Jusoh memaut daging pinggul Banon hingga batangnya dihenyak rapat di celah punggung Banon yang sendat dibaluti kain batik itu.

“Suka betul ye awak dengan bontot saya..” kata Banon sambil berpaling memandang wajah Jusoh yang kerasukan nafsu.

“Bontot awak seksi la Non.. Tak tahan betul saya..” kata Jusoh.

“Awak nak bontot ke?” tanya Banon.

“Nak sayang… Dah lama saya idam bontot awak..” kata Jusoh.

“Pernah main bontot sesape ke sebelum ni?” tanya Banon.

“Main bontot bini orang pernah la…” kata Jusoh.

“Ha… siapa?” tanya Banon sedikit terkejut.

“Timah gemuk… bini Rosli….” jawab Jusoh selamba.

“Ish… ish… ish… tak sangka… Laki dia tu dulu suka kat aku…. Hmm… Cepatlah sayangggg….” kata Banon.

Melihatkan isyarat yang diberikan Banon, Jusoh pun terus menyelak kain batik Banon ke pinggang. Punggung berlemak Banon yang lebar membulat itu ditatapnya puas-puas. Daging punggung Banon diramas tangan Jusoh. Jusoh merendahkan tubuhnya dan melalukan batangnya di celah-celah muara gatal Banon. Air yang terbit meleleh di cipap Banon melumuri batang Jusoh. Jusoh menolak batangnya memasuki lubang janda yang kegersangan hingga  tenggelam ke pangkal batangnya. Serentak itu, Banon sedikit tersentak hingga tubuhnya terlentik menerima kemasukan kemaluan lelaki di lubang jandanya. Sudah lama lubang peranakkannya itu tidak menerima tujahan kemaluan lelaki. Setiap kali keberahian timbul, hanya bantal sahajalah menjadi mangsa geselan cipapnya hingga dia kepuasan sendirian.

“Sayang.. kata tadi nak main bontot?” tanya Banon sambil melentik-lentik tubuhnya di jolok Jusoh.

“Ala.. bagi la saya celup dulu lubang sedap awak ni sayang…” pinta Jusoh.

“Ohhhh.. sedap tak sayangggg… ” rengek Banon.

“Emmm… sedapnya lubang janda awak ni Banonnn… Ohhhhh…Ahh…. ” rengek Jusoh pula.

Jusoh menghayun batangnya keluar masuk lubang janda Banon. Bunyi lagaan peha dan punggung mereka memenuhi kawasan dapur. Berlendir batang Jusoh berlumuran dengan air nafsu Banon. Banon bagaikan kerasukan setan. Dia mengerang sedap tak henti-henti. Mulutnya ternganga menikmati persetubuhan ringkas yang sedap itu hingga air liurnya meleleh jatuh ke dalam sinki.

Banon menikmati batang Jusoh yang keras menjolok lubang peranakannya hingga santak ke pangkalnya. Tertonggeng-tonggeng Banon hanyut dalam kenikmatan itu. Sudah lama Banon tidak menikmati kemaluan lelaki. Kini dia benar-benar menikmatinya.

Jusoh galak menghenjut Banon dari belakang. Kedudukan Banon yang menonggeng menerima kemasukan kemaluannya membangkitkan ghairahnya. Tubuh slim Banon yang berpunggung tonggek dan lebar itu amat menyelerakan. Dengan kain batik yang diselakkan di pinggang, Banon benar-benar memberikan Jusoh pemandangan lucah yang memberahikan. Punggung Banon yang bulat melebar menambah berahi Jusoh. Jusoh benar-benar ingin menikmati betapa nikmatnya meliwat dubur janda seksi itu. Punggung yang setiap hari menjadi idaman setiap lelaki itu membuatkan Jusoh nekad ingin menikmatinya. Simpulan dubur Banon bagaikan menggamit perasaan Jusoh untuk memasukinya.

Jusoh menghentikan henjutan. Dia menarik batangnya keluar dari lubang peranakan Banon. Kelihatan batangnya berlendir bersama buih-buih air berahi Banon. Jusoh terus menempelkan kepala takuknya di simpulan lubang dubur janda seksi itu. Batangnya keras bersemangat waja ingin menyetubuhi punggung janda tonggek itu. Dengan perlahan Jusoh menekan batangnya masuk ke dubur Banon. Janda itu merengek perlahan disaat punggungnya dimasuki kemaluan lelaki. Berkerut muka Banon menerima tusukan batang Jusoh di duburnya.

“Pelan-pelan sikit sayangggg… Auwwww… Ohhhhhh… ” rengek Banon.

Jusoh menekan batangnya perlahan-lahan seperti yang diminta Banon. Akhirnya seluruh batang Jusoh hilang ditelan dubur Banon. Jusoh membiarkan batangnya diperam agak lama di dalam lubang najis janda itu. Dia memeluk tubuh Banon dan mengucup tengkuknya. Sambil itu, Jusoh menekan-nekan batangnya ke dalam lubang dubur janda yang gersang itu.

“Oohhh… sedapnya main bontot awak yang besar ni Banonnnn..” kata Jusoh sambil mula menghayun batangnya keluar masuk lubang bontot Banon.

“Ohh.. Awak suka ke bontot saya sayanggg… uhhhhhh… ” tanya Banon sambil merengek tatkala bontot tonggeknya diliwat Jusoh.

“Suka sayang… Dari dulu saya mengidam nak jolok bontot awak macam ni…” kata Jusoh yang semakin bernafsu kepada janda berpunggung tonggek itu.

Banon menonggeng menerima jolokan kemaluan Jusoh di lubang duburnya. Punggungnya yang tonggek dan lebar itu melentik di liwat batang kemaluan Jusoh yang keras menikmati lubang najis janda seksi itu. Meskipun sedikit kesakitan di lubang duburnya, namun Banon tetap merasakan keseronokan diliwat batang Jusoh. Banon tahu sesungguhnya punggungnya yang tonggek dan lebar itu menjadi modal utama daya penarik pada dirinya. Jika tidak masakan Kadeer si bangla yang bekerja bersamanya dahulu di kilang berkali-kali mengajaknya kawin gara-gara ketagih meliwat punggung tonggeknya itu. Malah, bukan itu sahaja, si Syed, laki orang yang hampir-hampir menceraikan isterinya gara-gara ketagih dengan kemutan lubang dubur janda yang berpunggung tonggek itu juga pernah mengakui sesungguhnya Banon memang cukup sempurna untuk menjadi seorang isteri.

Cakap sahaja apa yang perlu Banon lakukan. Hisap batang dan telan air mani sampai habis? Lancapkan batang dan pancutkan di muka? Main lepas dalam? Pancut atas perut? Main berkemban kain batik? Bertudung tapi bogel? Pancut dalam bontot? Semua Banon boleh buatkan. Sampai kering air mani pun Banon boleh buatkan. Memang dia benar-benar diva dalam seks.

Jusoh benar-benar rasa bertuah dapat menyontot Banon. Bukan dia seorang yang mengidamkan tubuh janda seksi tu. Dia tahu Din Tunjang juga stim kepada Banon. Berkali-kali dia mendengar luahan keinginan nafsu Din Tunjang ingin meliwat Banon tatkala baju kurung dan tudung masih melekat di tubuhnya.

Malah, Ayob juga pernah menyatakan ingin menyetubuhi Banon di dalam bilik mandi. Sambil menunggang punggung Banon, fikiran Jusoh bermain-main ingatan bayangan dan gaya Banon yang sering dilihatnya di kedai makan, tempat Banon bekerja. Lenggokan punggung Banon yang sendat berkain batik mengambil dan menghantar pesanan menambah keberahiannya. Bayangan betis gebu Banon yang kelihatan dari kain baju kurungnya yang terselak ketika sedang berehat di kaunter cashier bermain-main di fikirannya.

“Uhhh.. Sayangggg… slow sikit sayangggg…” rengek Banon.

Jusoh segera sedar dari lamunannya. Rengekan Banon mengadu minta memperlahankan hayunan menyedarkan Jusoh bahawa dia rupa-rupanya sedang hanyut mengimbau kenangan stim kepada Banon hingga tanpa disedari dia menghenyak dubur Banon sekuat hati.

Jusoh kembali melihat batangnya yang keluar masuk lubang dubur Banon. Keras berurat dan berkilat. Punggung lebar yang berlemak itu membuai-buai di saat Jusoh menghayun batangnya keluar masuk lubang najis janda seksi itu. Jusoh meramas rambut kerinting Banon yang lembut. Tangannya kemudian turun mengusap belakang tubuh Banon hingga turun ke pinggangnya yang ramping dan lentik. Punggung janda itu yang melentik menyerahkan sepenuhnya duburnya untuk diliwat membuatkan Jusoh geram.

Jusoh sedar nafsunya benar-benar memuncak. Air mani semakin dirasai seakan tidak dapat ditahankan lagi. Jusoh memaut kain batik Banon yang terselak di pinggang lentik Banon. Jusoh hayun batangnya semakin laju. Nafasnya semakin kuat kedengaran. Dia kelihatan seperti sedang menunggang kuda liar.

Banon sedar Jusoh semakin tidak dapat menahan lagi gelora nafsu. Bunyi nafas Jusoh kuat kedengaran bersama batangnya yang semakin keras dan menusuk lubang duburnya lebih kuat dan dalam. Malah kadangkala temponya juga semakin tidak menentu. Banon tahu air mani Jusoh semakin hampir hendak terpancut.

Bila-bila sahaja daging keras yang sedang menyula lubang duburnya itu akan melepaskan benih ke dalam bontotnya. Dia sudah biasa dengan keadaan itu. Bukan sekali dua dia merasakan lubang bontotnya di simbah air mani yang panas. Bukan sekali dua dia berak air mani.

Sewaktu kerja di kilang dahulu, hampir setiap hari Banon pulang dengan lubang duburnya yang penuh dengan air mani Kadeer. Kadangkala bukan sahaja lubang duburnya, malah lubang peranakan juga turut menjadi kolam simpanan air mani bangla itu. Nasibnya baik kerana tidak mengandung meski pun entah berapa gelen air mani bangla itu sudah mengisi tubuhnya. Ketika bersama Syed, hanya lubang duburnya sahajalah tempat Banon menerima pancutan air maninya, setelah puas Syed mengerjakan lubang peranakkannya. Namun kenangan bersama Syed cukup berbeza jika dibandingkan dengan Kadeer, kerana ketika Banon datang bulan, Kadeer gemar memberikan Banon makanan berkhasiat yang penuh protein lagi melazatkan. Apa lagi jika bukan Banon menghisap kemaluan bangla itu hingga dia sendawa kekenyangan dengan air mani yang ditelannya.

Lebih-lebih lagi Kadeer cukup terangsang merodok mulut janda melayu seksi yang bertudung yang dipanggilnya ‘mami’ itu. Banon sedar dia sebenarnya hanya boneka seks sahaja bagi Kadeer. Lepas dah puas, terus tinggal. Bila stim dia cari lagi, malah tak jemu mengayat dan mengoratnya. Kalau ada perempuan lain, sah si Kadeer akan meratahnya juga. Dasar jantan pendatang asing.

“Banon… saya nak pancuttttt…. ” rengek Jusoh sambil tangannya memaut kedua-dua belah pinggul Banon yang montok berlemak.

“Uhhh… Pancut dalam bangggggg… ” rengek Banon bersuara ghairah sambil melentikkan punggung lebarnya dan menekannya ke belakang agar batang kemaluan Jusoh merodok lubang duburnya lebih dalam.

Melihatkan keadaan itu, beserta permintaan dari Banon yang menggoda beserta suaranya yang mengghairahkan itu, Jusoh semakin hilang kawalan. Tubuh lentik Banon yang dibaluti baju t yang sendat serta punggungnya yang bulat menonggek menambah kemuncak nafsu Jusoh. Kain batik Banon yang tersangkut di pinggang di ramas kuat dan serentak itu Jusoh menghentak batangnya masuk ke lubang dubur Banon hingga terbenam dalam dan akhirnya..

“CRUUTTTTTTT…. CRRRUUUUTTT…. CCRRRRUUUTTTT…” Berdenyut-denyut batang Jusoh mengepam air mani memenuhi lubang dubur Banon.

“Ahhhh… air maniii… ohhh.. panasnyaaa…. ohhh… ” dengan mata terpejam, Banon merengek menikmati lubang najisnya disembur air mani Jusoh.

“Sedapnyaaaa…. lepas dalam-dalammm… ahhhhhh… sedapnyaaaa…. air maniiiiii…..” rengek Banon lagi.

Terlentik-lentik punggung lebar Banon menerima pancutan demi pancutan benih hangat yang memenuhi lubang najisnya. Hampir juling mata Jusoh menikmati kesedapan melepaskan air mani di dalam punggung janda seksi beranak tiga itu.

Punggung tonggek Banon yang lebar berlemak itu kelihatan digelek-gelek oleh tuan punya badan hingga ngilu batang Jusoh dikerjakannya.

“Sedapnya bontot awak Banonnnnn… Sedapnya bontot sayangggggg….” rengek Jusoh sambil melepaskan sisa-sisa terakhir air maninya di dalam dubur janda itu.

“Emmm.. ahhh… sedap ye bontot sayaaa… ” tanya Banon

“Ye sayang…. lubang bontot awak memang first class…. Tak sia-sia awak menjanda sayang…. ” kata Jusoh.

Jusoh menarik batangnya keluar dari lubang dubur Banon. Kelihatan lubang dubur Banon ternganga mengikut bentuk saiz batang Jusoh dan tidak lama kemudian, menderu air mani Jusoh terpancut keluar dari lubang bontot Banon.

Bagaikan tercirit-cirit, Banon tertonggeng-tonggeng membiarkan air mani Jusoh meluru keluar dari duburnya. Bunyi cirit memenuhi ruang dapur. Air mani yang memancut keluar meleleh ke peha Banon dan seterusnya ke kakinya dan bertakung di atas lantai dapur.

“Sayang…. sedapnyaaaaa… banyaknya air awak….” rengek Banon menonggeng sambil mengemut memberakkan air mani Jusoh.

Jusoh terduduk di atas lantai, memerhati lubang punggung Banon yang mengalir keluar air mani yang dilepaskan tadi. Jusoh tersenyum puas. Punggung tonggek janda beranak tiga yang menjadi kegilaannya itu akhirnya dapat dinikmati sepuas-puasnya. Jusoh puas..


Aksi

Information

One response

7 03 2010
Ayie

bukan cerita betol pon…..btol tak..?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: